Kompas.com - 28/09/2013, 03:12 WIB
Ilustrasi Google ImageIlustrasi
|
EditorPalupi Annisa Auliani
PONTIANAK, KOMPAS.com — Bentrokan antarmahasiswa kembali terjadi di kompleks Uninversitas Tanjung Pura (Untan) Pontianak, Jumat (27/9/2013). Bentrokan terjadi sekitar pukul 19.30 malam. Bentrokan tersebut dipicu kejadian yang terjadi Kamis malam kemarin. Aksi tersebut ditenggarai sebagai aksi balasan.

Sebelumnya, Kamis (26/9/2013) malam, terjadi bentrokan antarmahasiswa di kompleks Untan. Kejadian tersebut terjadi di rusunawa, yang lokasinya persis di belakang kampus Fakultas Hukum Untan. Dari bentrokan tersebut, tiga orang mahasiswa dari fakultas yang berbeda harus dilarikan ke rumah sakit karena luka yang cukup serius.

Informasi yang dihimpun, sekelompok mahasiswa menyerang kampus Fakultas Hukum Untan, Jumat (27/9/2013). Penyerangan terjadi sekitar pukul 19.30 WIB. Akibat penyerangan tersebut, kaca ruang dosen Fakultas Hukum Untan pecah.

Pada saat terjadi penyerangan, di kampus Fakultas Hukum Untan sedang berlangsung kegiatan perkuliahan program ekstensi. Sebagian mahasiswa yang sedang kuliah tersebut merupakan anggota Polri.

Beruntung anggota Polri tersebut bisa melakukan tindakan pencegahan sehingga bentrokan tidak sempat meluas. Kepala Polres Kota Pontianak Kombes Pol Hariyanta mengatakan, insiden yang terjadi Jumat malam ini berawal dari kesalahpahaman antarmahasiswa.

"Insiden malam ini karena ada kesalahpahaman. Karena malam ini antarfakultas ada kegiatan, dan itu teryata dianggap sebagai pergerakan mahasiswa yang ingin melakukan penyerangan," kata Hariyanta.

Hariyanta menambahkan, beruntung keributan tersebut dapat segera dicegah dan tidak sampai meluas. Kepolisian pun sudah melakukan koordinasi dan diskusi dengan pihak kampus.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Pelanggaran hukum ya akan diproses sesuai prosedural hukum, sedangkan untuk internal, kami serahkan ke pihak kampus. Seperti apa sanksinya, itu wewenang internal kampus," ujar Hariyanta.

Hariyanta mengimbau agar mahasiswa yang berselisih bisa menahan diri dan tidak bertindak lebih anarkistis, serta bisa menunjukan keintelektualannya sebagai mahasiswa. "Mahasiswa ini kan kaum intelek, jadi ya harus ditunjukkan keintelektualannya. Jika ada persoalan yang mengalami kebuntuan, diharapkan konsultasi dengan pihak kampus," imbaunya.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Peringati Hari Santri, Ganjar Berharap Santri di Indonesia Makin Adaptif dan Menginspirasi

Peringati Hari Santri, Ganjar Berharap Santri di Indonesia Makin Adaptif dan Menginspirasi

Regional
Peringati HSN 2021, Wagub Uu Nyatakan Kesiapan Pemprov Jabar Bina Ponpes

Peringati HSN 2021, Wagub Uu Nyatakan Kesiapan Pemprov Jabar Bina Ponpes

Regional
Ridwan Kamil Pastikan Pemerintah Gelontorkan Rp 400 Triliun untuk Bangun Jabar Utara dan Selatan

Ridwan Kamil Pastikan Pemerintah Gelontorkan Rp 400 Triliun untuk Bangun Jabar Utara dan Selatan

Regional
Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Regional
AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

Regional
Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Regional
9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

Regional
Capai Rp 72,46 Triliun, Realisasi Investasi Jabar per Januari-Juni 2021 Peringkat 1 Nasional

Capai Rp 72,46 Triliun, Realisasi Investasi Jabar per Januari-Juni 2021 Peringkat 1 Nasional

Regional
Temui Gus Yasin, Ridwan Kamil Sebut Jabar Ingin Berbagi Pengalaman dan Investasi di Kota Lama Semarang

Temui Gus Yasin, Ridwan Kamil Sebut Jabar Ingin Berbagi Pengalaman dan Investasi di Kota Lama Semarang

Regional
Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Regional
Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Regional
Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Regional
Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Regional
Kepada Dubes Australia, Ridwan Kamil: Jabar Nomor Satu Destinasi Investasi

Kepada Dubes Australia, Ridwan Kamil: Jabar Nomor Satu Destinasi Investasi

Regional
PON XX Segera Berakhir, Disorda Papua Siapkan Tim untuk Rawat Venue

PON XX Segera Berakhir, Disorda Papua Siapkan Tim untuk Rawat Venue

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.