NEWS
Salin Artikel

Sejumlah SD Sepi Peminat, Disdik Kota Bandung Akan Perpanjang Masa PPDB Online

KOMPAS.com - Dinas Pendidikan (Disdik) Kota Bandung berencana membuka kembali pendaftaran peserta didik baru (PPDB) online untuk tingkat sekolah dasar (SD).

Kebijakan tersebut diambil sebagai upaya pemerataan jumlah murid di SD yang ada di Kota Bandung.

Pasalnya, sejumlah SD di Kota Bandung masih kekurangan jumlah murid akibat sepinya peminat dan faktor lainnya.

Akan tetapi, Ketua Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) Dinas Pendidikan (Disdik) Kota Bandung, Edy Suparjoto mengatakan, pihaknya masih perlu berkoordinasi terlebih dahulu dengan tim di aplikasi sistem untuk tanggal pembukaan kembali PPDB online.

Sebelumnya, beberapa SD di Kota Bandung yang kekurangan murid akibat sedikitnya jumlah pendaftar antara lain berada di Banjarsari, Merdeka, dan Putraco.

Ada beberapa penyebab yang membuat beberapa SD di Kota Bandung sepi peminat, termasuk minimnya penduduk usia SD dan stereotip masyarakat terhadap sekolah tertentu.

"Seperti di Banjarsari, Merdeka, Putraco, sekolahnya berada di kawasan bukan padat penduduk. Misalnya, Banjarsari itu masuk zona B, sedangkan usia SD di zona B itu termasuk sedikit," kata Edy.

Berbeda dengan itu, penyebab sedikitnya jumlah pendaftar di Putraco adalah anggapan masyarakat terhadap sekolah tersebut.

Edy menjelaskan, masyakarat di sekitar SDN 206 Putraco Indah mengira sekolah itu hanya untuk murid berkebutuhan khusus.

"Padahal kita telah berusaha mengurangi kuota sekolah Pelita dan Karangpawulang agar masyarakat bisa mendaftar ke Putraco. Namun, stigma ini masih melekat pada masyarakat," terangnya.

Terkait kuota peserta didik di setiap sekolah, menurut Edy, tiap SD idealnya memiliki murid baru sebanyak 4-5 rombongan belajar (rombel), sedangkan satu rombel berisi 28 siswa.

"Ada sekolah yang hanya punya 2 dan 3 rombel, malah ada yang 1 rombel. Tapi, rata-rata di Kota Bandung itu 4-5 rombel," ujar Edy.

Upaya Disdik Kota Bandung

Selain membuka kembali PPDB online, Edy mengungkapkan, Disdik Kota Bandung akan melakukan sejumlah langkah untuk pemerataan jumlah murid tiap SD di Kota Bandung.

Edy mengatakan, sesuai peraturan walikota (Perwal), murid dari SD yang kuota peserta didiknya telah terpenuhi akan ditarik untuk mengisi sekolah yang masih kosong sesuai jarak dengan rumahnya.

"Karena di tahap I dan II masih ada beberapa sekolah yang belum memenuhi kuota, sehingga kami coba untuk pemetaan pada sistem. Jika anak itu sudah diterima di swasta, tidak akan kami tarik," ucapnya.

Tak hanya itu, Edy menambahkan, Disdik juga akan terus menyosialisasikan sekolah-sekolah yang masih kosong di Kota Bandung kepada masyarakat.

https://regional.kompas.com/read/2022/07/13/130302378/sejumlah-sd-sepi-peminat-disdik-kota-bandung-akan-perpanjang-masa-ppdb

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bagaimana Akhir Kejahatan Sistemik Mas Bechi?

Bagaimana Akhir Kejahatan Sistemik Mas Bechi?

Regional
Tingkatkan Pelayanan Kesehatan di Medan, Wali Kota Bobby Luncurkan UHC JKMB

Tingkatkan Pelayanan Kesehatan di Medan, Wali Kota Bobby Luncurkan UHC JKMB

Regional
Hadirkan Medan Street Art Festival Mural dan Graffiti, Walkot Bobby Dapat Apresiasi dari Penggiat Seni Mural

Hadirkan Medan Street Art Festival Mural dan Graffiti, Walkot Bobby Dapat Apresiasi dari Penggiat Seni Mural

Regional
Telur Busuk

Telur Busuk

Regional
Cegah Kriminalitas, Wali Kota Medan Luncurkan Satgas Medan Kondusif

Cegah Kriminalitas, Wali Kota Medan Luncurkan Satgas Medan Kondusif

Regional
Kereta Api Makassar Segmen Barru-Maros Diresmikan, Gubernur Sulsel Harapkan Dorong Perekonomian dan Pariwisata

Kereta Api Makassar Segmen Barru-Maros Diresmikan, Gubernur Sulsel Harapkan Dorong Perekonomian dan Pariwisata

Regional
Agendakan Jumat Bersih, OPD Kolaka Timur dan Berbagai Pihak Kompak Bersihkan Kelurahan Rate-rate

Agendakan Jumat Bersih, OPD Kolaka Timur dan Berbagai Pihak Kompak Bersihkan Kelurahan Rate-rate

Regional
Pemkab Banyuwangi Bakal Rekonstruksi 36 Jembatan pada 2023, Bupati Ipuk Minta Warga Dilibatkan

Pemkab Banyuwangi Bakal Rekonstruksi 36 Jembatan pada 2023, Bupati Ipuk Minta Warga Dilibatkan

Regional
NTP Riau Naik 5,64 Persen Per November 2022, Gubri: Semoga Terus Meningkat

NTP Riau Naik 5,64 Persen Per November 2022, Gubri: Semoga Terus Meningkat

Regional
Targetkan Stunting di Bawah 14 Persen pada 2024, Bupati Ipuk Sambangi Pelosok-pelosok Desa

Targetkan Stunting di Bawah 14 Persen pada 2024, Bupati Ipuk Sambangi Pelosok-pelosok Desa

Regional
Dapat Suntikan Dana dari Pemprov Sulsel, Bandara Arung Palakka Kembali Beroperasi untuk Masyarakat Bone

Dapat Suntikan Dana dari Pemprov Sulsel, Bandara Arung Palakka Kembali Beroperasi untuk Masyarakat Bone

Regional
Pembangunan Desa di Riau Terus Dilakukan, Gubri Dapat Apresiasi dari Wamendesa PDTT

Pembangunan Desa di Riau Terus Dilakukan, Gubri Dapat Apresiasi dari Wamendesa PDTT

Regional
Ganjar Ajak Sekolah Kreatif Giatkan Pendidikan Antikorupsi

Ganjar Ajak Sekolah Kreatif Giatkan Pendidikan Antikorupsi

Regional
Degan Jelly, Produk Rumahan yang Jadi Primadona di Banyuwangi

Degan Jelly, Produk Rumahan yang Jadi Primadona di Banyuwangi

Regional
Permudah Pencari dan Pemberi Kerja di Medan, Walkot Bobby Luncurkan Aplikasi Siduta

Permudah Pencari dan Pemberi Kerja di Medan, Walkot Bobby Luncurkan Aplikasi Siduta

Regional
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.