NEWS
Salin Artikel

Kisah Sekolah di Perbatasan Indonesia-Papua Nugini, Hanya Punya 3 Kelas dan 2 Guru

Provinsi Papua merupakan wilayah Indonesia paling timur yang berbatasan langsung dengan Papua Nugini. Ada sekitar lima kabupaten/kota yang berbatasan langsung dengan Papua Nugini, seperti Kota Jayapura, Kabupaten Keerom, Kabupaten Pegunungan Bintang, Kabupaten Merauke, dan Kabupaten Boven Digoel.

Daerah paling luas berbatasan dengan Papua Nugini adalah Kabupaten Keerom. Setidaknya, ada empat distrik di Kabupaten Keerom yang berbatasan dengan Papua Nugini, Distrik Arso Timur, Waris, Yaffi, dan Web.

Distrik Yaffi memiiliki satu kampung yang berdekatan dengan Papua Nugini, bahkan hanya membutuhkan waktu sekitar 15 menit untuk menyeberang ke negara tetangga itu. 

Kampung Akarenda itu berdekatan dengan Kampung Nindifae, salah satu kampung di Papua Nugini.

Pastor Paroki Santa Maria Bunda Allah Yuruf-Amgotro, Heribertus Lobya mengungkapkan, Kampung Akarenda di Indonesia berdekatan langsung dengan Kampung Nindifae di Papua Nugini.

Kedua kampung ini secara kultur memiliki kebudayaan yang sama, sehingga meskipun berbeda negara, tetapi hubungan kebudayaan telah berjalan dengan baik selama ini.

“Kampung Akarenda di Indonesia dan Kampung Nindifae di PNG berasal dari satu suku, yaitu Suku Draa,” katanya saat ditemui Kompas.com di Kampung Yuruf Distrik Yaffi, Kabupaten Keerom, Papua, Jumat (04/03/2022).

SD Kelas Jauh

Terdapat sekolah dasar (SD) di Kampung Akarenda yang merupakan kelas jauh dari SD YPPK Amgotro-Yuruf. SD milik yayasan Katolik ini membuka kelas jauh karena melihat jarak yang harus ditempuh anak-anak Kampung Akararenda untuk sekolah di SD YPPK Amgotro-Yuruf di Kampung Yuruf.

Kehadiran SD di Kampung Akarenda teryata tidak hanya mempermudah anak-anak di Akarenda untuk bersekolah, tetapi membantu juga anak-anak di Kampung Nindifae, Papua Nugini.

“Kehadiran SD YPPK kelas jauh di Akarenda ini teryata tidak hanya mempermudah anak-anak Akarenda untuk bersekolah, tetapi juga membantu anak-anak di Kampung Nindifae yang merupakan kampung di PNG untuk datang menempuh pendidikan Akarenda,” ungkap Pastor Heribertus.

Pastor Heribertus mengatakan, anak-anak Kampung Nindifae di Papua Nugini harus rela berjalan kaki sekitar 15 menit setiap hari menuju kelas jauh di Kampung Akarenda.

“Setiap jam sekolah pasti mereka setiap pagi jalan kaki untuk sekolah di Akarenda. Usai sekolah nanti siang mereka kembali lagi ke kampungnya di Papua Nugini,” katanya.

Ada sekitar 20 anak dari Kampung Nindifae yang datang bersekolah di Kampung Akarenda, Kabupaten Keerom. Mereka biasanya berjalan bersama-sama dari kampungnya di PNG untuk datang bersekolah.

Total, terdapat 46 anak yang bersekolah di SD kelas jauh Akarenda.

"Ada sekitar 46 anak yang bersekolah di SD kelas jauh Akarenda. Sebagiannya sekitar 20-an anak dari Kampung Nindifae di PNG yang bersekolah di Akarenda wilayah Indonesia,” ucap Pastor Heribertus yang sudah sekitar 4 tahun mengabdi di wilayah tersebut.

Hanya tiga kelas

SD YPPK kelas jauh di Akarenda ini memiliki tiga kelas, mulai dari kelas satu sampai tiga. Anak-anak akan bersekolah mulai dari kelas 1 sampai kelas 3 di SD YPPK kelas jauh.

Selesai kelas tiga, maka mereka harus melanjutkan pendidikan kelas 4 sampai 6 di SD YPPK Amgotro-Yuruf di Kampung Yuruf.

Di kelas jauh Akarenda, kelas satu diisi 25 siswa, kelas dua delapan siswa, dan kelas tiga 11 siswa.

Salah satu guru di SD kelas jauh Akarenda, Moses mengatakan, siswa di kelas jauh itu diajarkan membaca, menghitung, dan menulis.

“Kami dua orang guru pembantu di sini tidak fokuskan pada satu bidang pelajaran saja, tetapi kami kan semua,” katanya.

Sementara itu, Guru Ardilaus Orambe melihat anak-anak mempunyai semangat yang luar biasa, baik anak-anak dari Kampung Nindifae di Papua Nugini dan Kampung Akarenda di Indonesia untuk bersekolah.

“Biar kami guru misalnya kesehatan terganggu (sakit), anak-anak tetap semangat datang ke sekolah,” ucapnya.

Ardilaus menambahkan, kemampuan anak-anak di dalam kelas sama. Hanya saja, terdapat perbedaan daya tangkap siswa karena pengaruh lingkungan.

Sehingga, perlu adaptasi dan kesabaran untuk mengajarkan mereka.

“Harapan kami guru-guru adalah anak-anak kami ini tetap lanjut sekolah sampai selesai bisa kembali membangun kampungnya masing-masing,” harapnya.


Awalnya SD hanya di Yuruf

Mengingat jarak tempuh dari Kampung Akarenda ke SD YPPK Amgotro-Yuruf yang cukup jauh, maka pada 2017 SD kelas jauh milik YPPK ini dibangun di Kampung Akarenda.

Anak-anak yang berada di Kampung Akarenda dan Nindifae biasanya datang ke Kampung Yuruf untuk menempuh pendidikan di SD YPPK Amgotro-Yuruf.

“Sebelum adanya jalan, kami biasa jalan kaki sekitar 3-4 jam dari Kampung Akarenda untuk menempuh pendidikan di SD YPPK Amgotro-Yuruf di Kampung Yuruf,” kata salah satu alumnus SD YPPK Amgotro-Yuruf, Avelinus Korey.

Saat ini, sudah ada jalan raya menuju Akarenda. Meski jalan belum diratakan dengan baik, masyarakat bisa menempuh perjalanan menggunakan mobil dobel gardan.

Selain itu, sudah dibukanya SD kelas jauh di Akarenda, dapat mempermudah anak-anak untuk bersekolah, dibandingkan harus ke Kampung Yuruf yang cukup jauh.

“Memang jalan sudah masuk, tetapi hanya bisa dilalui mobil-mobil tertentu. Jika hujan kendaraan tidak bisa lewat. Nanti kalau panas baru bisa lewat pakai kendaraan ke kampung,” ujar Avelinus.

Avelinus yang kini sudah mahasiswa itu masih ingat bagaimana ia dan teman-teman harus berjalan kaki dari Kampung Akarenda menuju Kampung Yuruf.

“Nanti kami sekolah di Yuruf sampai libur semester barulah kami akan berjalan kaki kembali ke kampung di Akarenda dan Nindifae untuk berlibur,” ucapnya.

Hanya dua guru pembantu

Sejak dibukanya SD YPPK kelas jauh di Kampung Akarenda pada 2017 hingga saat ini, hanya ada dua guru pembantu yang dengan hati melayani dan mengajar anak-anak dari dua kampung ini di Akarenda.

Mereka adalah Ardilaus Orambe dan Moses Balia. Mereka dengan sukarela mengajar anak-anak di SD kelas jauh Akarenda.

“Ada 2 orang guru pembantu ini bernama Ardilaus Orambe yang merupakan orang asli Akarenda dan Moses Balia yang berasal dari Kampung Nindifae di PNG, namun Moses sendiri sudah lama menetap di Akarenda,” kata Avelinus.

Guru Moses Balia merupakan anak asli Nindifae di PNG, tetapi telah bersekolah dan menyelesaikan pendidikan selama ini, mulai dari SD, SMP dan SMA di Indonesia, sehingga kembali menetap di Kampung Akarenda.

Tak hanya itu, Guru Moses memiliki keturunan dari Akarenda. Bapaknya berasal dari Kampung Nindifae di PNG dan mamanya berasal dari Amgotro di Akarenda, sehingga saat ini memilih untuk menetap di kampung di mana mamanya berasal.

“Saya sendiri berasal dari Kampung Nindifae, tetapi karena sudah sekolah dan besar di Kampung Akarenda,” kata Guru Moses dalam video berdurasi 29.59 menit yang ditayangkan melalui youtube milik SKPCK Fransiskan Papua.

Kedua guru ini mengajar dengan sukarela tanpa mendapatkan gaji yang jelas dari pemerintah ataupun pihak swasta. Mereka hanya mendapatkan honor yang diberikan dari Kepala Sekolah (Kepsek) SD YPPK Amgotro-Yuruf, itu pun tidak setiap bulan mereka dapatkan.

“Kami ajarkan adek-adek (anak-anak) dengan sukarela. Kami mengabdi dengan tulus, karena mereka ini adek-adek kami, sehingga kalau bukan kita yang mengajar mereka siapa lagi,” kata Moses dalam video tersebut.

https://regional.kompas.com/read/2022/03/04/182517378/kisah-sekolah-di-perbatasan-indonesia-papua-nugini-hanya-punya-3-kelas-dan

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Fajar Sadboy dan Cermin Buram Masyarakat Indonesia

Fajar Sadboy dan Cermin Buram Masyarakat Indonesia

Regional
Dukung Pelestarian Tenun Bali di Jembrana, Jokowi: Ini Dorong Industri Kreatif Budaya Lokal

Dukung Pelestarian Tenun Bali di Jembrana, Jokowi: Ini Dorong Industri Kreatif Budaya Lokal

Regional
Pemkot Semarang dan KPK Ingatkan OPD untuk Kelola PAD secara Tepat dan Maksimal

Pemkot Semarang dan KPK Ingatkan OPD untuk Kelola PAD secara Tepat dan Maksimal

Regional
Respons Banjir Dinar Indah, Walkot Semarang Rencanakan Penghijauan dan Relokasi Permukiman

Respons Banjir Dinar Indah, Walkot Semarang Rencanakan Penghijauan dan Relokasi Permukiman

Regional
Sosialisasikan Prolegnas RUU Prioritas 2023 di Kalteng, Baleg DPR Terima Lebih dari 9 Masukan

Sosialisasikan Prolegnas RUU Prioritas 2023 di Kalteng, Baleg DPR Terima Lebih dari 9 Masukan

Regional
DMC Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir dan Longsor di Manado

DMC Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir dan Longsor di Manado

Regional
Hadiri Rapimnas Fornas, Bupati Zairullah Paparkan Rencana Pembangunan Istana Anak Yatim

Hadiri Rapimnas Fornas, Bupati Zairullah Paparkan Rencana Pembangunan Istana Anak Yatim

Regional
Lokasi Vaksin Booster Kedua di Rumah Sakit Jakarta

Lokasi Vaksin Booster Kedua di Rumah Sakit Jakarta

Regional
Terima Penyandang Disabilitas Klaten, Ganjar: Ini Kejutan Karena Mereka Bawa Motor Modifikasi Sendiri

Terima Penyandang Disabilitas Klaten, Ganjar: Ini Kejutan Karena Mereka Bawa Motor Modifikasi Sendiri

Regional
JSDDD Jadi Pilot Project Nasional, Bupati Jembrana: Kami Siap Bekerja Sama dengan BPS

JSDDD Jadi Pilot Project Nasional, Bupati Jembrana: Kami Siap Bekerja Sama dengan BPS

Regional
Muba Bangga, Desa Bukit Selabu Dapat Anugerah Award Desa Cinta Statistik 2022

Muba Bangga, Desa Bukit Selabu Dapat Anugerah Award Desa Cinta Statistik 2022

Regional
Senin Besok, Mbak Ita Akan Resmi Dilantik Ganjar Jadi Wali Kota Semarang

Senin Besok, Mbak Ita Akan Resmi Dilantik Ganjar Jadi Wali Kota Semarang

Regional
Wabup Pidie Jaya Apresiasi Ketulusan Pengabdian Ramhat Aulia yang Bawa Ayahnya Berobat dengan Becak Motor

Wabup Pidie Jaya Apresiasi Ketulusan Pengabdian Ramhat Aulia yang Bawa Ayahnya Berobat dengan Becak Motor

Regional
Wujud Kolaborasi Lintas Daerah, Perayaan HUT Ke-20 Kabupaten Bone Bolango Hadirkan Berbagai Atraksi

Wujud Kolaborasi Lintas Daerah, Perayaan HUT Ke-20 Kabupaten Bone Bolango Hadirkan Berbagai Atraksi

Regional
BPKH bersama Dompet Dhuafa Bagikan 250 Kitchen Kit untuk Penyintas Gempa Cianjur

BPKH bersama Dompet Dhuafa Bagikan 250 Kitchen Kit untuk Penyintas Gempa Cianjur

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.