NEWS
Salin Artikel

PPDB Jabar Bikin Kecewa, Siswa Nilai Bagus Kok Kalah Sama Siswa Skor Rendah...

Anak mereka gagal masuk sekolah negeri dikalahkan siswa dengan nilai yang lebih rendah. Padahal anak mereka memiliki skor lebih tinggi. 

“Skor anak saya 641, tidak lolos. Pas lihat laman PPDB di SMAN 10 Bandung, ada anak yang lolos dengan skor 581,” ujar salah satu orangtua siswa, Sofie Safiena saat dihubungi Kompas.com, Kamis (25/6/2020).

Sofie pun heran, lantas mendatangi SMAN 10 Bandung bersama orangtua lainnya. Namun jawaban sekolah berputar-putar. Pada intinya, keputusan tersebut diambil berdasarkan aturan sekolah.

Pengalaman buruk ini membuat Sofie enggan mendaftar ke sekolah negeri di tahap kedua atau zonasi. Ia mencari alternatif lain seperti mendaftar ke sekolah swasta.

Orangtua lainnya, Budi Susanto mengalami hal serupa. Nilai anaknya gagal oleh siswa dengan skor yang lebih rendah dari anakya.

Namun ia akan mencoba ikut ke jalur zonasi di sekolah yang berbeda. Sebab ia khawatir, jika mendaftar lagi ke SMAN 10 Bandung, kembali tidak lolos karena aturan sekolah.

Penjelasan Kepsek SMAN 10 Bandung

Kepala Sekolah SMAN 10 Bandung, Ade Suryaman mengatakan, keputusan itu diambil berdasarkan musyawarah mufakat dewan sekolah dan tidak melanggar aturan Kemendikbud.

Ade menjelaskan, kuota jalur prestasi rapor di SMAN 10 Bandung hanya 30 siswa. Karena ada jalur prestasi non akademik yang tidak sesuai, kuotanya dialihkan ke akademik 15 kursi.

Enam kursi diperebutkan siswa dengan nilai tinggi, 9 kursi lainnya diberikan sesuai kriteria sekolah.

Dari hasil rembugan, sekolah juga memilih kriteria rata-rata UN terkecil dengan tujuan pemerataan siswa.

“Kursi ini pun sebenarnya peralihan karea untuk jalur prestasi akademik sebenarnya tidak diubah hanya 30. Sisanya yang peralihan non akademik baru sesuai kriteria sekolah,” ucapnya.


Seharusnya untuk siswa kurang mampu

Ketua Forum Aspirasi Guru Independen (FAGI) Jawa Barat, Iwan Hermawan mengaku sudah mengkonfirmasi persoalan ini kepada SMAN 10 Bandung.

Iwan mengatakan, SMAN 10 Bandung menggunakan kebijakan sendiri setelah berdiskusi dengan beberapa pihak untuk mengisi kekosongan 15 jalur prestasi non akademik.

“Tapi menurut saya, seharusnya kekosongan itu diisi siswa kurang mampu. Karena di beberapa sekolah masih ada siswa miskin yang belum terakomodir,” ungkapnya.

Misal, ada sekolah dengan kuota siswa kurang miskin 20 persen, namun yang mendaftar 25 persen. Akibatnya 5 persen ini tidak lolos.

https://regional.kompas.com/read/2020/06/25/19300061/ppdb-jabar-bikin-kecewa-siswa-nilai-bagus-kok-kalah-sama-siswa-skor-rendah-

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemprov Riau Serahkan Bantuan Korban Gempa Cianjur Rp 676,9 Juta ke Bupati Herman Suherman

Pemprov Riau Serahkan Bantuan Korban Gempa Cianjur Rp 676,9 Juta ke Bupati Herman Suherman

Regional
KPK Tetapkan Desa Sukojati Jadi Desa Antikorupsi, Bupati Ipuk: Ayo Belajar dari Desa Sukojati

KPK Tetapkan Desa Sukojati Jadi Desa Antikorupsi, Bupati Ipuk: Ayo Belajar dari Desa Sukojati

Regional
Lewat Bonebol Half Marathon, Bupati Hamim Dukung Pengembangan Olahraga Bone Bolango

Lewat Bonebol Half Marathon, Bupati Hamim Dukung Pengembangan Olahraga Bone Bolango

Regional
Peduli Kesejahteraan Guru, Bupati Hamim Bakal Terima Anugerah Dwija Praja Nugraha

Peduli Kesejahteraan Guru, Bupati Hamim Bakal Terima Anugerah Dwija Praja Nugraha

Regional
Respons Antusias Rembug Pemuda Banyuwangi, Bupati Ipuk: Kita Harus Berkolaborasi Bersama

Respons Antusias Rembug Pemuda Banyuwangi, Bupati Ipuk: Kita Harus Berkolaborasi Bersama

Regional
Layad Rawat, Strategi Dinkes Jabar Pangkas Batas Layanan Kesehatan

Layad Rawat, Strategi Dinkes Jabar Pangkas Batas Layanan Kesehatan

Regional
Warga Kota Medan Bisa Berobat Gratis Mulai 1 Desember, Walkot Bobby Minta Jajarannya Sosialisasikan

Warga Kota Medan Bisa Berobat Gratis Mulai 1 Desember, Walkot Bobby Minta Jajarannya Sosialisasikan

Regional
Cegah Stunting di Samarinda, Elnusa Petrofin Gelar Penyuluhan Gizi Seimbang

Cegah Stunting di Samarinda, Elnusa Petrofin Gelar Penyuluhan Gizi Seimbang

Regional
Terima Program Beli Rumah Dapat Rumah dari Ganjar, Masyarakat: Alhamdulilah Punya Rumah

Terima Program Beli Rumah Dapat Rumah dari Ganjar, Masyarakat: Alhamdulilah Punya Rumah

Regional
Kirimkan Bantuan Rp 533 Juta untuk Korban Gempa Cianjur, Gubernur Syamsuar: Uang Paling Dibutuhkan Mereka

Kirimkan Bantuan Rp 533 Juta untuk Korban Gempa Cianjur, Gubernur Syamsuar: Uang Paling Dibutuhkan Mereka

Regional
Bupati Ipuk Berharap Festival Arsitektur Nusantara Lahirkan Arsitek Top dari Banyuwangi

Bupati Ipuk Berharap Festival Arsitektur Nusantara Lahirkan Arsitek Top dari Banyuwangi

Regional
Melirik Program Prioritas Dinkes Jabar, Apa Saja?

Melirik Program Prioritas Dinkes Jabar, Apa Saja?

Regional
Gubernur Syamsuar Serahkan Bantuan kepada Pensiunan PNS Pemprov Riau

Gubernur Syamsuar Serahkan Bantuan kepada Pensiunan PNS Pemprov Riau

Regional
Wadahi Ketangkasan Digital Anak Muda, Pemkab Banyuwangi Kembali Gelar Hacking Day Competition

Wadahi Ketangkasan Digital Anak Muda, Pemkab Banyuwangi Kembali Gelar Hacking Day Competition

Regional
Turnamen Tenis Meja Pemkab Banyuwangi Diikuti 220 Atlet se-Jawa dan Bali

Turnamen Tenis Meja Pemkab Banyuwangi Diikuti 220 Atlet se-Jawa dan Bali

Regional
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.