NEWS
Salin Artikel

Cerita Istri Bacok Suami di Probolinggo, Ketahuan Selingkuh hingga Takut Akan Dibunuh

KOMPAS.com - Seorang warga di Pasuruan yang mengontrak di Desa Triwungan, Kecamatan Kotaanyar, Kabupaten Probolinggo, Jawa Timur, ES (34), tega membacok suaminya, IH (44).

Alasan ES membacok dan memukul suaminya dengan tabung gas saat sedang tidur itu karena emosi sering bertengkar.

Apalagi, suaminya sempat mengancam akan membunuhnya setelah ia ketahuan selingkuh dengan pria lain.

Meski demikian, ia mengaku menyesal dengan perbuatannya yang sudah dilakukan.

Terlebih, mengetahui suaminya saat ini terbaring di rumah sakit karena mengalami luka cukup serius.

Berikut ini fakta selengkapnya:

Semenjak perselingkuhannya di hotel dengan pria lain diketahui suami, hubungan rumah tangga ES dan IH tak lagi harmonis.

Keduanya sering bertengkar, dan tak jarang ES sering mendapat ancaman akan dibunuh oleh suaminya.

Karena tak ingin perselingkuhan ES terulang, suami akhirnya mengajaknya pindah kontrakan.

"Ketika tinggal di Desa Pondok Kelor, perselingkuhan ES dengan pria lain diketahui oleh suaminya sendiri. Suaminya mengancam ES akan dibunuh. Mereka kerap berantem sejak tinggal di Pondok Kelor hingga pindah kontrakan ke Triwungan," kata Kepala Desa Triwungan, Jamaluddin Joni, Rabu (22/1/2020).

Setelah pindah ke kontrakan baru di Desa Triwungan, Kecamatan Kotaanyar, pasangan tersebut masih sering melakukan pertengkaran.

Suaminya sering mengungkit perselingkuhan ES dengan pria lain.

Bahkan, saat sedang emosi tak jarang suaminya mengancam akan membunuh ES.

Merasa tertekan dengan perlakuan suami, ES gelap mata dan melakukan penganiayaan saat IH sedang tidur.

IH dipukul wajahnya dengan tabung gas dan dibacok lehernya dengan golok.

Akibat penganiayaan itu, IH dilarikan ke rumah sakit karena mengalami luka cukup serius.

Setelah melakukan penganiayaan itu, ES diamankan polisi.

Kepada polisi, ES mengaku merasa menyesal dengan perbuatan yang dilakukannya kepada suami.

Bahkan setelah melakukan penganiayaan itu, ES sempat merawat suaminya yang sedang terluka.

"Saya sempat merawat suami sekitar 2 jam. Lukanya saya balut dengan kain agar darahnya tidak keluar terus. Karena khawatir, akhirnya dibawa ke rumah sakit. Suami sempat meminta agar tidak melapor ke polisi. Saya menyesal," kata ES, saat konferensi pers di Mapolres Probolinggo, Jumat (24/1/2020).

ES mengatakan, penganiayaan yang dilakukan terhadap suaminya itu karena tidak tahan sering diancam akan dibunuh. Alasannya, karena ia pernah tepergok selingkuh dengan pria lain di sebuah hotel oleh suaminya.

Karena perbuatannya itu, kini ES harus mempertanggungjawabkannya di hadapan hukum.

Kapolres Probolinggo AKBP Eddwi Kurnianto mengatakan, ES melakukan penganiayaan karena sering bertengkar dan takut dibunuh oleh suaminya.

Pasalnya, ia sebelumnya sempat tepergok selingkuh dengan pria lain di sebuah hotel.

"Pelaku sehat dan tidak mengalami gangguan kejiwaan. Dia dijerat dengan Pasal 351 KUHP dengan ancaman tujuh tahun kurungan penjara," tukas Eddwi.

Penulis : Kontributor Probolinggo, Ahmad Faisol | Editor : Robertus Belarminus, Setyo Puji

https://regional.kompas.com/read/2020/01/25/06450071/cerita-istri-bacok-suami-di-probolinggo-ketahuan-selingkuh-hingga-takut-akan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Percepat Vaksinasi di Wonogiri, Bupati Jekek Siapkan Strategi Home Visit

Percepat Vaksinasi di Wonogiri, Bupati Jekek Siapkan Strategi Home Visit

Regional
Ada Guru Meninggal akibat Covid-19, Bupati Wonogiri Ingatkan Pandemi Belum Berakhir

Ada Guru Meninggal akibat Covid-19, Bupati Wonogiri Ingatkan Pandemi Belum Berakhir

Regional
Soal Penutupan Wisata pada Akhir Tahun, Pemkab Wonogiri Tunggu Kebijakan Pusat

Soal Penutupan Wisata pada Akhir Tahun, Pemkab Wonogiri Tunggu Kebijakan Pusat

Regional
Ganjar Kirim 50 Relawan untuk Bantu Korban Erupsi Gunung Semeru

Ganjar Kirim 50 Relawan untuk Bantu Korban Erupsi Gunung Semeru

Regional
Guru di Wonogiri Meninggal karena Covid-19, Bupati Jekek: Terpapar di Area Wisata, Bukan Sekolah

Guru di Wonogiri Meninggal karena Covid-19, Bupati Jekek: Terpapar di Area Wisata, Bukan Sekolah

Regional
Antisipasi Omicron Saat Nataru, Bupati Jekek Minta Perantau Tak Mudik

Antisipasi Omicron Saat Nataru, Bupati Jekek Minta Perantau Tak Mudik

Regional
Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini

Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini

Regional
Luwu Utara Rawan Bencana, Bupati IDP Beberkan Pentingnya Pelatihan Pengurangan Risiko Bencana

Luwu Utara Rawan Bencana, Bupati IDP Beberkan Pentingnya Pelatihan Pengurangan Risiko Bencana

Regional
Bupati Indah Berharap Pasar Smart Rakyat Salulemo Jadi Pasar Percontohan dan Pasar Sehat

Bupati Indah Berharap Pasar Smart Rakyat Salulemo Jadi Pasar Percontohan dan Pasar Sehat

Regional
Bupati Jekek Pastikan Pembangunan Waduk Pidekso Dipercepat

Bupati Jekek Pastikan Pembangunan Waduk Pidekso Dipercepat

Regional
Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Regional
Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Regional
Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Regional
Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Regional
Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Regional
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.