Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pesan Berantai Anak 10 Tahun di Nunukan Lolos dari 3 Penculik, Polisi: Hoaks

Kompas.com - 21/04/2024, 12:50 WIB
Ahmad Dzulviqor,
Reni Susanti

Tim Redaksi

NUNUKAN, KOMPAS.comPesan berantai tentang upaya penculikan anak berusia 10 tahun di Nunukan, Kalimantan Utara, menyebar di media sosial. Pesan tersebut menghebohkan warga. 

Bocah tersebut dikabarkan ditinggal orangtuanya sendirian dalam rumah. Kemudian 3 orang penculik mendobrak pintu rumah dan menculik anak tersebut. 

Baca juga: Jadi Korban Penculikan, Seorang Murid SD di Palembang Dianiaya dan Dicabuli

Berikut isi pesan yang tersebar di banyak grup medsos di Nunukan:

"Waspada saudaraku, hari ini kejadiannya di (menyebut lokasi rumah si bocah), pencuri masuk dalam rumah, mendobrak rumah temanku, pas suaminya menjemput penjaganya (pengasuh anak). 10 menit ditinggal anaknya dalam rumah, penculik beraksi, pakai mobil, 3 orang bermasker. Masih ditelusuri oleh intel Babinsa dan pihak berwajib."

"Untung dilepas di hutan kota. Kebetulan bertiga membawa dalam hutan, ternyata ada penjaga hutan, melihat aksi bertiga pelaku. Si anak langsung lari dan meminta pertolongan, menangis ketakutan. Untung tidak dibius kasihan." Demikian sebagian isi pesan yang menghebohkan warga Nunukan sejak Kamis (18/4/2024).

Baca juga: Kasus Penculikan Bayi di Cirebon, Korban Diculik dan Dilecehkan oleh Pria Tetangga Desa

Pesan tersebut juga memasang foto anak yang dikabarkan menjadi korban penculikan, saat sedang dimintai keterangan oleh salah satu petugas polisi berpakaian sipil.

"Diinformasikan kepada masyarakat Nunukan khususnya, terkait dugaan perkara penculikan anak yang viral pada Kamis 18 April 2024 lalu, adalah tidak benar," ujar Kasat Reskrim Polres Nunukan, AKP Lusgi Simanungkalit, memberikan keterangan hasil penelusuran dan penyelidikan polisi, Minggu (21/4/2024).

Lusgi menegaskan, Satreskrim Polres Nunukan telah mengecek TKP dan memeriksa enam orang saksi untuk memastikan kebenaran kabar tersebut.

Hasilnya, tidak ditemukan satupun keterangan yang memperkuat kebenaran informasi yang membuat resah masyarakat tersebut.

Hal itu tersebut diperoleh dari keterangan petugas, diperkuat hasil konseling terhadap anak dan orangtuanya yang dilakukan DSP3A (Dinas Sosial Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak) Nunukan.

"Dapat disimpulkan bahwa kejadian percobaan penculikan tersebut tidak benar. Anak tersebut hanya bermain tanpa seizin orangtuanya, dan kembali ke rumah setelah dua jam bermain di sekitar hutan kota," tegas Lusgi.

Lusgi mengingatkan masyarakat Nunukan untuk tetap waspada, dan tidak mudah percaya dengan isu yang beredar di medsos.

"Apabila memang ada kejadian begitu (penculikan), langsung laporkan ke kepolisian. Jadi akurasi informasinya bisa dipertanggungjawabkan dan tidak simpang siur," tutup Lusgi.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Keluarga Kalin Puas Pratu FS Jadi Tersangka, Minta Pelaku Dihukum Mati

Keluarga Kalin Puas Pratu FS Jadi Tersangka, Minta Pelaku Dihukum Mati

Regional
3 Desa di Bangka Belitung Terendam Banjir, 225 Jiwa Terdampak

3 Desa di Bangka Belitung Terendam Banjir, 225 Jiwa Terdampak

Regional
Gara-gara Tak Dikasih Tembakau, ODGJ di NTT Aniaya Ayah dan Bunuh Kakeknya

Gara-gara Tak Dikasih Tembakau, ODGJ di NTT Aniaya Ayah dan Bunuh Kakeknya

Regional
Siswi SD di Padang Pariaman Tewas Terbakar Saat Gotong Royong di Sekolah, Luka Bakar 80 Persen

Siswi SD di Padang Pariaman Tewas Terbakar Saat Gotong Royong di Sekolah, Luka Bakar 80 Persen

Regional
Kapal Pengangkut Karam, 40 Ton Beras Bulog Basah

Kapal Pengangkut Karam, 40 Ton Beras Bulog Basah

Regional
Jalur Pantura Semarang-Demak Macet Parah, Apa Penyebabnya?

Jalur Pantura Semarang-Demak Macet Parah, Apa Penyebabnya?

Regional
Jalan Provinsi dan Negara di Rejang Lebong Terhantam Longsor

Jalan Provinsi dan Negara di Rejang Lebong Terhantam Longsor

Regional
Seorang Anak Hilang Terseret Ombak di Pantai Jetis Cilacap

Seorang Anak Hilang Terseret Ombak di Pantai Jetis Cilacap

Regional
Warung Seblak di Ciamis Diserbu Ratusan Pelamar Kerja, Pemilik Hanya Terima 20 Orang

Warung Seblak di Ciamis Diserbu Ratusan Pelamar Kerja, Pemilik Hanya Terima 20 Orang

Regional
Cerita Pengacara Vina Cirebon, Suami Dibunuh 6 Tahun Lalu di Lampung dan 7 Pelakunya Belum Ditangkap

Cerita Pengacara Vina Cirebon, Suami Dibunuh 6 Tahun Lalu di Lampung dan 7 Pelakunya Belum Ditangkap

Regional
Warga Lampung Barat Diminta Waspadai Cuaca Ekstrem

Warga Lampung Barat Diminta Waspadai Cuaca Ekstrem

Regional
Mandi di Laut, 4 Orang di Purworejo Terseret Ombak, 1 Belum Ditemukan

Mandi di Laut, 4 Orang di Purworejo Terseret Ombak, 1 Belum Ditemukan

Regional
Status Gunung Kelimutu Naik dari Level Normal ke Waspada

Status Gunung Kelimutu Naik dari Level Normal ke Waspada

Regional
Kawah Panas Bumi Erupsi, Aktivitas Pertanian dan Pariwisata Dihentikan Sementara

Kawah Panas Bumi Erupsi, Aktivitas Pertanian dan Pariwisata Dihentikan Sementara

Regional
Mobil Angkut BBM di Kupang Terbakar dan Tabrak Pagar Pos Polisi

Mobil Angkut BBM di Kupang Terbakar dan Tabrak Pagar Pos Polisi

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com