Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kronologi Bus ALS Berpenumpang 47 Orang Terbalik di Jalur "One Way" Padang-Bukittinggi, 1 Tewas

Kompas.com - 15/04/2024, 22:22 WIB
Perdana Putra,
Pythag Kurniati

Tim Redaksi

PADANG, KOMPAS.com- Polisi mengungkap kronologis kecelakaan bus Antar Kota Antar Provinsi (AKAP) PO Antar Lintas Sumatera (ALS) di jalur one way Padang-Bukittinggi di Malalak, Agam, Sumatera Barat, Senin (15/4/2024).

Kasi Humas Polresta Bukittinggi Iptu Agustiar menyebutkan, kecelakan berawal dari bus ALS bernomor polisi BK 7371 UD datang dari arah Bukittinggi menuju Padang lewat Malalak.

Baca juga: Bus Terbalik di Jalur One Way Padang-Bukittinggi, Malalak

"Bus datang dengan kecepatan tinggi melewati turunan dan tikungan tajam hingga hilang kendali," kata Agustiar dalam keterangan tertulisnya, Senin (15/4/2024).

Agustiar menyebutkan bus saat itu membawa 47 penumpang dari Medan dengan tujuan Jakarta.

Setelah hilang kendali, bus diduga sempat menyerempet kendaraan roda dua sebelum terbalik.

Baca juga: Bus ALS Terbalik di Jalur One Way Padang-Bukittinggi, Satu Tewas, Puluhan Terluka

Menurut Agustiar, akibat kejadian itu, satu penumpang tewas dan sisanya luka-luka.

Sebanyak 31 penumpang dilarikan ke RSUD Padang Pariaman, sembilan penumpang ke Puskesmas Malalak, dan tujuh orang ke RS Ahmad Muchtar.

Sebelumnya diberitakan, sebuah bus Antar Kota Antar Provinsi (AKAP) PO Antar Lintas Sumatera (ALS) terbalik di jalur one way Padang-Bukittinggi di Malalak, Agam, Sumatera Barat, Senin (15/4/2024) sore.

Bus dari Medan datang dari arah Bukittinggi menuju Padang diduga hilang kendali dan bertabrakan dengan kendaraan roda dua, sekitar pukul 16.10 WIB.

"Benar ada kecelakaan di Malalak antara bus ALS dengan roda dua," kata Kanit Laka Satlantas Polresta Bukittinggi Iptu Abdi Priyonono yang dihubungi Kompas.com, Senin (15/4/2024).

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com