Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 25/09/2023, 11:47 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

SENGKETA lahan di Pulau Rempang, Batam, hari-hari ini sudah usai untuk sementara. Sekitar dua-tiga minggu yang lalu, media massa nasional memberitakan tragedi tidak biasa di pulau yang sehari-hari sepi nan damai itu.

Ada dua kejadian yang menjadi berita besar. Pada Kamis (7/9/2023), aparat keamanan menembakkan gas air mata kepada ratusan warga yang menghadang petugas.

Saat itu, petugas akan masuk ke kampung-kampung adat di Pulau Rempang untuk melakukan pendataan lahan terkait dengan proyek Rempang Eco City (REC).

Sebelumnya, diberitakan warga melempari petugas dengan batu dan botol kaca sebagai ungkapan penolakan dan kemarahan terhadap aparat.

Warga merasa terintimidasi dengan keberadaan pos-pos pengamanan di kampung-kampung masyarakat Melayu asli di Pulau Rempang.

Tembakan gas air mata untuk mengendalikan massa memaksa warga untuk berhamburan menyelamatkan diri.

Belasan murid SD dan SMP terkena semburan gas yang selongsongnya jatuh di dekat sekolah. Petugas menangkap puluhan orang yang diduga provokator.

Empat hari kemudian (11/9/2023), seribu orang lebih warga mendatangi kantor Badan Pengusahaan (BP) Batam, untuk menyatakan penolakan mereka terhadap rencana merelokasi penduduk kampung adat di Pulau Rempang.

Unjuk rasa berlangsung ricuh, beberapa pendemo dan aparat terluka, kantor BP Batam mengalami kerusakan.

Penembakan gas air mata itu cukup mengejutkan, karena peristiwa serupa belum hilang dari memori publik, yaitu tragedi Kanjuruhan di Malang (1/10/2022).

Saat itu ribuan penonton di dalam stadion sepak bola lintang pukang terkena tembakan gas air mata petugas, akibatnya seratus lebih orang meninggal dunia karena terinjak-injak.

Mengapa penembakan gas air mata dilakukan lagi untuk menghadapi warga yang menolak kedatangan petugas di Pulau Rempang yang jauh dari keramaian itu? Beruntung tidak ada korban nyawa, sehingga demo yang lebih besar tidak terjadi.

Tidak adakah cara lain untuk mencari titik temu dari perbedaan persepsi yang ada antara BP Batam dan warga yang rumahnya akan digusur?

Bukankah proyek-proyek strategis pemerintah berskala besar lain umumnya berjalan dengan mulus tanpa terjadi kekacauan yang menghebohkan?

Proyek REC

Proyek pengembangan kawasan khusus di Pulau Rempang dirintis pada 2004, dengan perjanjian kerjasama antara PT. Makmur Elok Graha (MEG) dengan Badan Otorita Batam, dan Pemerintah Kota Batam.

Namun tidak ada kegiatan lanjutan setelah itu, sampai kemudian terjadi perkembangan yang signifikan sejak awal tahun ini.

Pada 12 April 2023, rencana pengembangan Pulau Rempang bernama Rempang Eco City diumumkan kepada publik di Kantor Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Jakarta.

Disebutkan oleh Menteri Koordinator bahwa Pulau Rempang diharapkan akan menjadi motor pertumbuhan ekonomi daerah.

Sebagai langkah awal, Kementerian Agraria dan Tata Ruang menyerahkan Surat Keputusan Hak Pengelolaan Lahan (HPL) kepada BP. Batam pada forum yang sama.

Proyek skala besar dengan investasi tiga ratusan triliun rupiah secara bertahap dan membuka ribuan lapangan kerja itu kemudian termasuk dalam daftar terbaru Proyek Strategis Nasional (PSN) yang ditetapkan oleh Menko Perekonomian pada 28 Agustus 2023 melalui Peraturan Menko Bidang Perekonomian No 7/2023.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda

Terkini Lainnya

Banjir Bandang di Humbang Hasundutan dan Kerusakan DTA Danau Toba

Banjir Bandang di Humbang Hasundutan dan Kerusakan DTA Danau Toba

Regional
Pemkab Bandung Raih Penghargaan Zona Integritas WBK, Kang DS: Semakin Memotivasi Kami

Pemkab Bandung Raih Penghargaan Zona Integritas WBK, Kang DS: Semakin Memotivasi Kami

Regional
Soal Revitalisasi Pasar Anyar, Pengamat: Bukti Keberpihakan Pemerintah pada Pedagang dan Masyarakat

Soal Revitalisasi Pasar Anyar, Pengamat: Bukti Keberpihakan Pemerintah pada Pedagang dan Masyarakat

Regional
Serahkan Realisasi SHU PT HMBP, Wagub Kalteng Harap Kesejahteraan Masyarakat Meningkat

Serahkan Realisasi SHU PT HMBP, Wagub Kalteng Harap Kesejahteraan Masyarakat Meningkat

Regional
Demi Hilirisasi Komoditas Kakao, Pemkab Jembrana Bangun Pabrik Cokelat

Demi Hilirisasi Komoditas Kakao, Pemkab Jembrana Bangun Pabrik Cokelat

Regional
Lombok Tengah Punya Prevalensi Stunting Tertinggi di NTB, Pemkab Setempat Sasar Calon Pengantin dan PUS

Lombok Tengah Punya Prevalensi Stunting Tertinggi di NTB, Pemkab Setempat Sasar Calon Pengantin dan PUS

Regional
IPM Jatim di Atas Nasional, Ini Strategi Gubernur Khofifah 

IPM Jatim di Atas Nasional, Ini Strategi Gubernur Khofifah 

Regional
Tuntas Tunaikan Kegiatan APBD 2023, Pemprov Riau Ucapkan Terima Kasih pada Kejati Riau

Tuntas Tunaikan Kegiatan APBD 2023, Pemprov Riau Ucapkan Terima Kasih pada Kejati Riau

Regional
Kabupaten Bandung Raih 3 Penghargaan Top Digital Awards 2023

Kabupaten Bandung Raih 3 Penghargaan Top Digital Awards 2023

Regional
Kabupaten Jembrana Boyong 2 Penghargaan dari BPS RI, Bupati Tamba: Hasil Kerja Keras Bersama

Kabupaten Jembrana Boyong 2 Penghargaan dari BPS RI, Bupati Tamba: Hasil Kerja Keras Bersama

Regional
Pemkab Tanah Bumbu Luncurkan MC Tanbu, Aplikasi Media Informasi dan Layanan Publik 

Pemkab Tanah Bumbu Luncurkan MC Tanbu, Aplikasi Media Informasi dan Layanan Publik 

Regional
Pemkot Semarang Klarifikasi Soal Pengadaan Sepeda Motor untuk Lurah Sebesar Rp 8 Miliar

Pemkot Semarang Klarifikasi Soal Pengadaan Sepeda Motor untuk Lurah Sebesar Rp 8 Miliar

Regional
Tingkat Inflasi Sulsel di Bawah Nasional, Pengamat Ekonomi: Bravo Pemprov Sulsel

Tingkat Inflasi Sulsel di Bawah Nasional, Pengamat Ekonomi: Bravo Pemprov Sulsel

Regional
Hadiri Milad Ke-111 Muhammadiyah, Gubernur Riau: Bersama Kita Hadapi Tantangan

Hadiri Milad Ke-111 Muhammadiyah, Gubernur Riau: Bersama Kita Hadapi Tantangan

Regional
Pemkot Tangsel Buka Lelang Barang Milik Daerah, Catat Tanggal dan Cara Daftarnya!

Pemkot Tangsel Buka Lelang Barang Milik Daerah, Catat Tanggal dan Cara Daftarnya!

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com