Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

UPDATE Dampak Gempa M 7,5 Maluku, 134 Fasilitas Umum Rusak, 38 di Antaranya Sekolah dan 17 Gereja

Kompas.com - 18/01/2023, 11:23 WIB
Rahmat Rahman Patty,
Krisiandi

Tim Redaksi

AMBON, KOMPAS.com - Dampak kerusakan yang ditimbulkan akibat gempa bermagnitudo 7,5 di wilayah Maluku masih terus bertambah.

Selain merusak ratusan rumah warga di kabupaten Kepulauan Tanimbar dan Maluku Barat Daya, gempa besar tersebut juga ikut merusak ratusan fasilitas umum lainnya yang ada di dua daerah tersebut.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Maluku mencatat berdasarkan data terbaru ada sebanyak 134 fasilitas umum yang mengalami kerusakan di dua wilayah tersebut.

“Dari data terbaru yang kami terima, fasilitas umum yang rusak akibat gempa di Tanimbar dan Maluku Barat Daya itu ada sebanyak 134 unit,” kata Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik BPBD Maluku Shandy Luhulima kepada Kompas.com, Rabu (18/1/2023).

Adapun ratusan fasilitas umum yang rusak itu tersebar di 59 desa yang berada di 10 kecamatan di Kepualuan Tanimbar dan 17 desa di sembilan kecamatan di Maluku Barat Daya.

Baca juga: 6 Hari Setelah Gempa M 7,5 Maluku, Sejumlah Warga Memilih Tetap Bertahan di Gunung

Dia merinci dari 134 fasilitas umum yang mengalami kerusakan itu, sebanyak 105 fasilitas umum yang rusak berada di kabupaten Kepulauan Tanimbar sedangkan 29 lainnya berada di kabupaten Maluku Barat Daya.

Ratusan fasilitas umum yang mengalami kerusakan akibat gempa itu mulai dari fasilitas kesehatan sebanyak 15 unit, sekolah sebanyak 38 unit, kantor pemerintahan sebanyak 31 unit dan rumah ibadah sebanyak 17 unit.

“Ada juga fasilitas umum lainnya yang juga rusak di dua daerah itu sebanyak 34 unit,” katanya.

Dari 134 fasilitas umum yang rusak itu sebanyak 92 bangunan hanya mengalami kerusakan ringan, 22 bangunan rusak sedang dan 20 lainnya rusak berat. Sedangkan rumah warga yang rusak tercatat sebanyak 689 unit.

“Ini data terbaru yang kami terima dari BPBD Tanimbar dan Maluku Barat Daya,” katanya.

Ia menambahkan data kerusakan fasilitas umum akibat gempa di dua wilayah itu masih bersifat sementara karena sampai saat ini data dari kabupaten Maluku Barat Daya belum rampung.

Saat ini petugas di Maluku Barat Daya masih terus mendata jumlah kerusakan di lapangan.

Shandy mengakui pendataan dampak kerusakan akibat gempa di dua wilayah itu membutuhkan waktu yang cukup lama lantaran kondisi geograis kedua wilayah terdiri dari pulau-pulau yang sulit dijangkau. Selain itu petugas juga mengalami kendala di lapangan akibat cuaca buruk dan sinyal telekomunikasi yang buruk.

“Pendataan agak lama karena di sana kan pulau-pulau, jadi soal rentan kendali. Selain itu sinyal juga sangat buruk dan cuaca yang tidak baik saat ini,” katanya.

Ia mengaku khusus untuk data jumlah kerusakan di Maluku Barat Daya kemungkinan baru akan rampung tiga hari lagi, setelah petugas yang melakukan pendataan di lapangan kembali dari lokasi terdampak bencana.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Ambil Formulir Pendaftaran Pilkada ke PSI, Sekda Kota Semarang Ungkap Alasannya

Ambil Formulir Pendaftaran Pilkada ke PSI, Sekda Kota Semarang Ungkap Alasannya

Regional
Umat Buddha di Candi Borobudur Lantunkan Doa Perdamaian Dunia, Termasuk untuk Palestina

Umat Buddha di Candi Borobudur Lantunkan Doa Perdamaian Dunia, Termasuk untuk Palestina

Regional
Pasangan Sesama Jenis Menikah di Halmahera Selatan Ditangkap, Polisi: Antisipasi Amukan Warga

Pasangan Sesama Jenis Menikah di Halmahera Selatan Ditangkap, Polisi: Antisipasi Amukan Warga

Regional
Bentrokan Warga di Kupang, 3 Rumah Rusak, 2 Sepeda Motor Rusak dan Sejumlah Orang Luka

Bentrokan Warga di Kupang, 3 Rumah Rusak, 2 Sepeda Motor Rusak dan Sejumlah Orang Luka

Regional
Deklarasi Maju Pilkada Lombok Barat, Farin-Khairatun Naik Jeep Era Perang Dunia II

Deklarasi Maju Pilkada Lombok Barat, Farin-Khairatun Naik Jeep Era Perang Dunia II

Regional
Begal Meresahkan di Semarang Dibekuk, Uangnya untuk Persiapan Pernikahan

Begal Meresahkan di Semarang Dibekuk, Uangnya untuk Persiapan Pernikahan

Regional
Resmikan Co-working Space BRIN Semarang, Mbak Ita Sebut Fasilitas Ini Akan Bantu Pemda

Resmikan Co-working Space BRIN Semarang, Mbak Ita Sebut Fasilitas Ini Akan Bantu Pemda

Kilas Daerah
Penertiban PKL di Jambi Ricuh, Kedua Pihak Saling Lapor Polisi

Penertiban PKL di Jambi Ricuh, Kedua Pihak Saling Lapor Polisi

Regional
Pria di Kudus Aniaya Istri dan Anak, Diduga Depresi Tak Punya Pekerjaan

Pria di Kudus Aniaya Istri dan Anak, Diduga Depresi Tak Punya Pekerjaan

Regional
Setelah PDI-P, Ade Bhakti Ambil Formulir Pendaftaran Pilkada di PSI

Setelah PDI-P, Ade Bhakti Ambil Formulir Pendaftaran Pilkada di PSI

Regional
Soal 'Study Tour', Bupati Kebumen: Tetap Dibolehkan, tapi...

Soal "Study Tour", Bupati Kebumen: Tetap Dibolehkan, tapi...

Regional
Ingin Bantuan Alat Bantu Disabilitas Merata, Mas Dhito Ajak Warga Usulkan Penerima Bantuan

Ingin Bantuan Alat Bantu Disabilitas Merata, Mas Dhito Ajak Warga Usulkan Penerima Bantuan

Regional
Anak Wapres Ma'ruf Amin Maju Pilkada Banten 2024

Anak Wapres Ma'ruf Amin Maju Pilkada Banten 2024

Regional
Gagal Jadi Calon Perseorangan di Pangkalpinang, Subari Lapor Bawaslu

Gagal Jadi Calon Perseorangan di Pangkalpinang, Subari Lapor Bawaslu

Regional
Kain Gebeng, Kain Khas Ogan Ilir yang Nyaris Punah

Kain Gebeng, Kain Khas Ogan Ilir yang Nyaris Punah

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com