Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pemkot Klaim Bantuan Perbaikan Rumah Rusak akibat Bentrokan di Ambon Sedang Diproses

Kompas.com - 17/11/2022, 19:55 WIB
Rahmat Rahman Patty,
Krisiandi

Tim Redaksi

AMBON, KOMPAS.com - Pemerintah Kota (Pemkot) Ambon menegaskan ganti rugi pembangunan rumah dan tempat usaha warga yang terbakar akibat bentrok akan direalisasikan.

Saat ini Pemkot Ambon sedang memproses pembangunan kembali tempat usaha dan rumah warga yang terbakar akibat bentrok warga di kawasan IAIN Ambon, desa Batu Merah, kecamatan Sirimau, kota Ambon.

Kepala Dinas Informasi Komunikasi dan Persandian Kota Ambon Joy Adrianzs mengatakan, penanganan rumah warga atau tempat usaha yang terdampak bentrok akan tetap ditangani, namun harus sesuai dengan mekanisme dan aturan yang berlaku.

Baca juga: 2 Kelompok Pemuda di Ambon Sepakat Berdamai, Polisi Tetap Buru Pelaku Bentrok

Hal tersebut disampaikan menanggapi adanya pengakuan salah satu korban bentok yang menyebut pemkot Ambon telah melakukan pembohongan karena tidak juga membangun atau memberikan bantuan ganti rugi bagi mereka yang terimbas bentrok.

“Semua proses sementara jalan, dan saat ini penjabat Kepala negeri (desa) batu Merah dan Camat Sirimau telah melakukan investigasi dan pendataan terhadap banguann dan rumah warga yang terbakar,” katanya kepada Kompas.com, Kamis (17/11/2022).

Hasil pendataan yang dilakukan pemerintah desa dan camat telah diserahkan ke Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Kota Ambon untuk ditindaklanjuti.

“Dari dinas PUPR akan turun ke lapangan untuk verifikasi data, itu mekanismenya,” kata Joy.

Joy yang juga juru bicara Pemkot Ambon ini mengatakan pascamediasi kedua kelompok pemuda yang bertikai di kawasan IAIN Ambon pada Kamis (10/11/2022) lalu, pj Wali kota Ambon Bodewin Wattimena langsung memerintahkan pemerintah desa Batu Merah dan camat Sirimau untuk mendata rumah warga maupun tempat usaha yang rusak atau terbakar.

Menurut Joy pendataan dilakukan untuk memastikan jumlah rumah dan tempat usaha warga yang terbakar tidak keliru sehingga tidak berpengaruh apda pengaggaran.

Adapun anggaran untuk memperbaiki rumah dan tempat usaha warga yang rusak dan terbakar akibat bentrokan itu dialokasikan melalui dana tak terduga.

“Nanti dianggarkan melalui anggaran tidak terduga, karena itu datanya harus benar-benar valid sehingga yang benar-benar menjadi korban mendapat haknya,” katanya.

Joy menegaskan Pemkot Ambon akan menepati janji untuk memperbaiki dan membangun kembali rumah dan tempat usaha warga yang rusak dan terbakar akibat imbas bentrok. Karena itu ia meminta warga yang menjadi korban agar dapat bersabar.

“Kami berharap para korban bisa sedikit bersabar, pemkot akan tetap menyelesaikan tanggung jawabnya,” katanya.

Senada dengan Joy, Ketua DPRD Kota Ambon Ely Toisutta juga meminta warga yang menjadi korban agar sedikit bersabar.

Ia memastikan ganti rugi atau perbaikan rumah dan tempat usahan warga terbakar akan tetap dilakukan pemkot Ambon.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pria di Taput Tewas Tertimbun Longsor Saat di Sawah

Pria di Taput Tewas Tertimbun Longsor Saat di Sawah

Regional
Misteri Mayat Tanpa Kepala di Sungai Bungo Jambi, Korban Dibunuh oleh Teman karena Sakit Hati

Misteri Mayat Tanpa Kepala di Sungai Bungo Jambi, Korban Dibunuh oleh Teman karena Sakit Hati

Regional
Toko Libra Ambarawa Terbakar, Petugas Evakuasi Korban melalui Jendela Lantai Dua

Toko Libra Ambarawa Terbakar, Petugas Evakuasi Korban melalui Jendela Lantai Dua

Regional
Pj Gubernur Al Muktabar Lakukan Groundbreaking Pembangunan Gedung Bank Banten

Pj Gubernur Al Muktabar Lakukan Groundbreaking Pembangunan Gedung Bank Banten

Regional
Kendaraan Bodong di Sukolilo Pati, Warga Sebut Ada yang Takut Motornya Ikut Diangkut Polisi

Kendaraan Bodong di Sukolilo Pati, Warga Sebut Ada yang Takut Motornya Ikut Diangkut Polisi

Regional
Tuntut Penyelesaian Konflik Sengketa Lahan, Wali Murid SDN 212 Kota Jambi Duduki Sekolah

Tuntut Penyelesaian Konflik Sengketa Lahan, Wali Murid SDN 212 Kota Jambi Duduki Sekolah

Regional
Pemilu 2024, PDI-P Kuasai Kursi di DPRD Kulon Progo

Pemilu 2024, PDI-P Kuasai Kursi di DPRD Kulon Progo

Regional
Pengalaman Kuswanto, Jual Sapi 900-an Kg untuk Kurban Jokowi di Jambi

Pengalaman Kuswanto, Jual Sapi 900-an Kg untuk Kurban Jokowi di Jambi

Regional
Tak Hanya Tutup Kelas Bekas WC, Kepsek SD di Kampar Diminta Ajukan Proporsal CSR ke Pertamina

Tak Hanya Tutup Kelas Bekas WC, Kepsek SD di Kampar Diminta Ajukan Proporsal CSR ke Pertamina

Regional
Kepala Korban Pembunuhan di Sungai Bungo Jambi Masih Dicari, Polisi: Permintaan Keluarganya

Kepala Korban Pembunuhan di Sungai Bungo Jambi Masih Dicari, Polisi: Permintaan Keluarganya

Regional
Segera Digelar, Festival Bakar Tongkang 2024 Diharapkan Dongkrak Kunjungan Wisatawan ke Riau

Segera Digelar, Festival Bakar Tongkang 2024 Diharapkan Dongkrak Kunjungan Wisatawan ke Riau

Regional
Akibat Proyek IKN, Warga Palu Terpapar Debu hingga Tangkapan Ikan Berkurang, Ini Kisahnya...

Akibat Proyek IKN, Warga Palu Terpapar Debu hingga Tangkapan Ikan Berkurang, Ini Kisahnya...

Regional
Hari Sabtu, Posko Layanan PPDB di Jateng Tetap Buka di 596 Sekolah untuk Verifikasi Berkas

Hari Sabtu, Posko Layanan PPDB di Jateng Tetap Buka di 596 Sekolah untuk Verifikasi Berkas

Regional
Karyawati PT Sat Nusapersada Batam Curi 143 HP yang Baru Dirakit, Dijual di Medsos

Karyawati PT Sat Nusapersada Batam Curi 143 HP yang Baru Dirakit, Dijual di Medsos

Regional
Kota Semarang Masuk Nominasi TPID Award 2024, Mbak Ita Sampaikan Terima Kasih atas Kinerja OPD

Kota Semarang Masuk Nominasi TPID Award 2024, Mbak Ita Sampaikan Terima Kasih atas Kinerja OPD

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com