Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Diminta Pemda Kosongkan Lahan Djayanti Mimika, Warga: Tak Pernah Ada Mediasi

Kompas.com - 11/06/2022, 20:31 WIB
Roberthus Yewen,
Priska Sari Pratiwi

Tim Redaksi

TIMIKA, KOMPAS.com - Pemerintah Kabupaten Mimika melayangkan surat kepada warga masyarakat di Kompleks Djayanti Jalan Yossudarso Kelurahan Inauga, Distrik Wania, Kabupaten Mimika, Papua.

Surat yang dikirimkan oleh Pemkab Mimika ini berisi peringatan ketiga kepada warga di Djayanti untuk mengosongkan area Djayanti sebelum 9 Juni 2022 dalam rangka menjalankan Peraturan Bupati Nomor 15 Tahun Tahun 2014 tentang Rencana Tata Ruang Kabupaten Mimika dan Instruksi Bupati Nomor 1 Tahun 2022 tentang Penertiban Bangunan Liar di Kabupaten Mimika.

Pemda mengklaim bahwa lokasi Djayanti yang hampir sekitar 1 meter merupakan lokasi milik Pemda Mimika.

Baca juga: Ada Bayi Kembar Berusia 1 Hari Dalam Helikopter yang Jatuh di Mimika, Keduanya Selamat

Koordinator Djayanti, Suwardi mengungkapkan bahwa dirinya bersama warga terkejut dengan surat permintaan untuk mengosongkan area Djayanti.

“Saya bersama warga kaget kok ada surat ketiga untuk mengosongkan tempat ini. Kami juga tidak tahu surat pertama dan kedua yang dikeluarkan pemda,” ungkapnya kepada Kompas.com di Kompleks Djayanti, Sabtu (11/6/2022).

Suwardi menjelaskan bahwa sampai saat ini belum ada mediasi oleh Pemda Mimika untuk membicarakan mengenai objek lokasi Djayanti yang akan dikosongkan.

“Kami belum bertemu dengan Pemda Mimika untuk mediasi membicarakan rencana pengosongan dan penggusuran yang akan dilakukan oleh pemda terhadap bangunan milik warga di sepanjang Djayanti,” jelasnya.

Baca juga: Lahan Gambut Terbakar, Sebagian Wilayah Mukomuko Bengkulu Diselimuti Kabut

Tinggal puluhan tahun

Suwardi membeberkan bahwa bangunan yang ada di sepanjang Djayanti adalah bangunan ruko dan rumah warga yang digunakan untuk melakukan aktivitas perekonomian sehari-hari. Apalagi warga sudah bertahun-tahun menghuni area tersebut.

Lokasi lahan yang ada di Djayanti sekitar 1 hektar. Di atasnya terdapat usaha milik warga seperti warung makan, kios, ruko, pangkas rambut, bengkel dan lain sebagainya.

Usaha perekonomian yang dilakukan warga sepanjang jalan Djayanti ini memiliki izin dan selalu taat untuk membayar pajak maupun retribusi kepada Pemda Mimika.

“Kami ini sudah puluhan tahun tinggal di sini dan membuka usaha di sini. Ada yang sudah 20 tahun lebih berada di sini. Saya juga sudah 10 tahun berada di sini, makanya kami tetap mempertahankan bangunan ini,” katanya.

Baca juga: Geger, Warga Temukan Potongan Kaki Manusia di Dekat Dermaga PPI Poumako Mimika

Ia meminta kepada Pemda Mimika untuk dapat memediasi pertemuan dengan warga pemilik bangunan yang ada disepanjang lokasi Djayanti, terkait rencana pengosongan lokasi tersebut.

Selain itu juga menyampaikan mengenai rencana dan tujuan pemda mengosongkan area Djayanti.

“Harus dimediasi terlebih dahulu kepada semua warga biar kita tahu tujuan pemda mengosongkan kami dari lokasi tersebut. Alasannya apa? Harus jelas disampaikan biar warga tahu. Bukan datang kasih surat lalu bilang kami kosongkan tempat ini,” ucapnya.

Baca juga: Kisah Suami Istri di Mimika, Berhari-hari Mendulang Emas, Keduanya Tewas Usai Terseret Banjir

Sementara itu, kuasa hukum warga, Jembris Wafom mengungkapkan, pihaknya telah melayangkan surat kepada Pemda Mimika untuk menanggapi surat pengosongan tersebut. 

“Kami sudah kirimkan surat meminta mediaasi dengan warga bersama Pemda Mimika, terkait lokasi Djayanti. Surat yang kami kirimkan ini untuk menanggapi surat dari Pemda Mimika,” katanya.

Pihaknya sedang mengumpulkan bukti-bukti dari warga, terkait area Djayanti yang disurati Pemda Mimika untuk dikosongkan tersebut.

“Kami sudah minta warga untuk menyiapkan surat-surat mereka sebagai bukti, baik surat pelepasan tanah, sertifikat tanah, surat izin usaha dan surat-surat lain yang berkaitan dengan tanah,” ujarnya.

Baca juga: Helikopter Pengangkut Pasien Jatuh di Mimika, 10 Orang Selamat, 1 Anak Hilang

Tanggapan pemkab

Pelaksana Tugas Harian (Plh) Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Mimika, Jeni Usmani mengungkapkan bahwa dirinya belum bisa memberikan tanggapan soal surat yang dilayangkan Pemkab Mimika kepada warga di Djayanti.

Jeni menyampaikan, ia baru ditunjuk oleh Bupati Mimika sebagai Plh Sekda Mimika, sehingga perlu mengecek kembali surat dari Pemda Mimika kepada warga di Djayanti, terkait kekosongan lokasi tersebut.

"Saya kan baru. Ini kan sudah berjalan lama pasti prosedur ini. Nanti saya cek di kantor," katanya saat dikonfirmasi Kompas.com melalui telepon selulernya secara terpisah.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Prakiraan Cuaca Balikpapan Hari Ini Minggu 23 Juni 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Petir

Prakiraan Cuaca Balikpapan Hari Ini Minggu 23 Juni 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Petir

Regional
Prakiraan Cuaca Morowali Hari Ini Minggu 23 Juni 2024, dan Besok : Pagi ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Morowali Hari Ini Minggu 23 Juni 2024, dan Besok : Pagi ini Hujan Ringan

Regional
Prakiraan Cuaca Batam Hari Ini Minggu 23 Juni 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Prakiraan Cuaca Batam Hari Ini Minggu 23 Juni 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Regional
Perempuan Tewas di Rumah Kontrakan Grobogan, Mulut Dilakban, Tangan dan Kaki Terikat Tali

Perempuan Tewas di Rumah Kontrakan Grobogan, Mulut Dilakban, Tangan dan Kaki Terikat Tali

Regional
Pemeran Pria Dalam Video Mesum di Ambon yang Viral Ditahan Polisi

Pemeran Pria Dalam Video Mesum di Ambon yang Viral Ditahan Polisi

Regional
Ratusan Warga di Bangka Belitung Terjerat Arisan Bodong, Kerugian Capai Rp 4 Miliar

Ratusan Warga di Bangka Belitung Terjerat Arisan Bodong, Kerugian Capai Rp 4 Miliar

Regional
Tabrakan Beruntun 4 Mobil di Exit Tol Soroja, Polisi: Pengendara Mitsubishi Colt Hilang Kendali

Tabrakan Beruntun 4 Mobil di Exit Tol Soroja, Polisi: Pengendara Mitsubishi Colt Hilang Kendali

Regional
Jembatan Wariori Nyaris Ambruk, Sopir Mobil Trans Papua Barat Mengeluh

Jembatan Wariori Nyaris Ambruk, Sopir Mobil Trans Papua Barat Mengeluh

Regional
3 Wisatawan Terseret Ombak Pantai Payangan Jember, 1 Korban Hilang

3 Wisatawan Terseret Ombak Pantai Payangan Jember, 1 Korban Hilang

Regional
Bayi Meninggal di Sukabumi Setelah Imunisasi Tak Jadi Diotopsi

Bayi Meninggal di Sukabumi Setelah Imunisasi Tak Jadi Diotopsi

Regional
Puluhan Santri Terjebak 20 Menit di Dalam Lift Empire Palace Surabaya

Puluhan Santri Terjebak 20 Menit di Dalam Lift Empire Palace Surabaya

Regional
Petugas Pengisi ATM Curi Rp 1,1 Miliar untuk Judi Online dan Beli Motor

Petugas Pengisi ATM Curi Rp 1,1 Miliar untuk Judi Online dan Beli Motor

Regional
Jemaah Haji Kloter Pertama Debarkasi Solo Tiba di Tanah Air Minggu Besok

Jemaah Haji Kloter Pertama Debarkasi Solo Tiba di Tanah Air Minggu Besok

Regional
Air Terjun Aek Martua di Riau: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Rute

Air Terjun Aek Martua di Riau: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Rute

Regional
Ayah Pegi Setiawan Diperiksa Polisi soal KTP Ganda, Alasannya Ingin Menikah Lagi, tapi Masih Punya Istri

Ayah Pegi Setiawan Diperiksa Polisi soal KTP Ganda, Alasannya Ingin Menikah Lagi, tapi Masih Punya Istri

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com