Cerita Calon Jemaah Haji Asal Bima Kembali Gagal ke Tanah Suci: 2020 Itu Tinggal Berangkat, Cuma...

Kompas.com - 20/05/2022, 17:41 WIB

BIMA, KOMPAS.com - Asrarudin (63), calon jemaah haji asal desa Simpasai, Kecamatan Monta, Kabupaten Bima, Nusa Tenggara Barat (NTB), pasrah kembali gagal berangkat ke Tanah Suci.

Setelah dua tahun menunggu karena pandemi Covid-19, nama Asrarudin masuk daftar cadangan keberangkatan jemaah haji 2022. Asrarudin berharap umurnya panjang agar bisa menunaikan ibadah haji.

"Tahun 2020 itu saya tinggal berangkat cuma terganjal Corona. Sekarang namanya tidak ada, sudah masuk kursi cadangan," kata Asrarudin, Jumat (20/5/2022).

Asrarudin mendaftar sebagai calon jemaah haji pada 2010. Sebelumnya, ia dijadwalkan berangkat pada 2020.

Pada 2019, kata Asrarudin, seluruh persyaratan untuk berangkat ke Tanah Suci telah dipenuhi, mulai dari pelunasan uang BPIH senilai Rp 37 juta hingga administrasi seperti paspor.

Baca juga: Curi Uang Rp 10 Juta Milik Tetangga, 4 Ibu-ibu di Bima Ditangkap

Namun, niat berangkat haji pada 2020 pupus karena pandemi Covid-19 melanda dunia.

Asrarudin mengaku telah menanyakan perihal daftar keberangkatan haji 2022 ke Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bima.

"Saya sudah pergi pertanyakan sekali ke Kemenag. Mereka bilang nama saya masuk di CJH cadangan," ungkap Asrarudin.

Dari sejumlah calon jemaah haji di Desa Simpasai yang ikut mendaftar pada 2010, Asrarudin mengaku, hanya dirinya yang tak berangkat tahun ini.

"Kami bersamaan daftar kemarin, cuma saya sendiri yang tidak ada keluar nama. Kalau tidak bisa tahun ini terpaksa tahun depan, mudah-mudahan masih ada umur," kata pria yang berprofesi sebagai petani itu.

 

Sementara itu, Kepala Seksi Penyelenggaraan Haji dan Umrah Kantor Kemenag Kabupaten Bima Ikhwan Zulkifli menyebutkan, pada 2020 lalu terdapat 519 calon jemaah haji yang gagal berangkat akibat Covid-19.

Sebanyak 519 orang itu sejatinya dijadwalkan berangkat pada 2022. Namun, kuota yang diberikan untuk Kabupaten Bima saat ini hanya 228 orang.

"519 orang kemarin yang tertunda tahun 2020, tapi tahun ini yang bisa diberangkatkan itu hanya 228 orang. Dia (Asrarudin) masuk di bawah nomor urut 228 orang itu, sehingga masuklah dia di cadangan," jelas Zulkifli dikonfirmasi via telepon, Jumat.

Baca juga: Sempat Tertunda karena Pandemi, 586 Calon Jemaah Haji Asal Malang dan Kota Batu Berangkat Tahun Ini

Zulkifli menjelaskan, selain Asrarudin, terdapat 291 calon jemaah haji yang gagal berangkat tahun ini akibat keterbatasan kuota.

Ia juga tak berani menjamin calon jemaah haji yang masuk daftar cadangan bisa berangkat tahun depan. Sebab, keberangkatan ditentukan oleh kuota haji yang diberikan pemerintah Arab Saudi.

"Kita tidak bisa memastikan karena kebijakan Arab Saudi itukan keluarnya per tahun dia," jelas Zulkifli.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kontak Tembak Terjadi di Intan Jaya, KKB Bakar Fasilitas Umum dan Rumah Warga

Kontak Tembak Terjadi di Intan Jaya, KKB Bakar Fasilitas Umum dan Rumah Warga

Regional
Divonis 6 bulan, Habib Bahar Teriak Merdeka: Masih Ada Keadilan di Indonesia

Divonis 6 bulan, Habib Bahar Teriak Merdeka: Masih Ada Keadilan di Indonesia

Regional
Kisah Cinta Saudagar Arab dan Gadis Tionghoa dari Baju Paksian yang Dipakai Jokowi

Kisah Cinta Saudagar Arab dan Gadis Tionghoa dari Baju Paksian yang Dipakai Jokowi

Regional
Gubernur Riau Tanggapi Mobil Mewah Ikut Antre Beli Solar Subsidi

Gubernur Riau Tanggapi Mobil Mewah Ikut Antre Beli Solar Subsidi

Regional
Pria Lulusan SD di Banjarnegara Produksi Catur Raksasa Hampir Setinggi Orang Dewasa, Dijual hingga Luar Negeri

Pria Lulusan SD di Banjarnegara Produksi Catur Raksasa Hampir Setinggi Orang Dewasa, Dijual hingga Luar Negeri

Regional
Sederet Fakta Penggeledahan Rumah Ferdy Sambo di Magelang, Dijaga Ketat dan Berlangsung 3,5 Jam

Sederet Fakta Penggeledahan Rumah Ferdy Sambo di Magelang, Dijaga Ketat dan Berlangsung 3,5 Jam

Regional
Kronologi 5 Pelaut Indonesia Tiba di Kapal Berbendera Timor Leste, Tak Digaji, dan 3 Bulan Terjebak di Somaliland

Kronologi 5 Pelaut Indonesia Tiba di Kapal Berbendera Timor Leste, Tak Digaji, dan 3 Bulan Terjebak di Somaliland

Regional
Ternyata, Gorontalo Mendeklarasikan Kemerdekaan Lebih Dulu dari Proklamasi 17 Agustus 1945

Ternyata, Gorontalo Mendeklarasikan Kemerdekaan Lebih Dulu dari Proklamasi 17 Agustus 1945

Regional
Simpan Sabu dalam Bra, Wanita Asal Kupang Ditangkap

Simpan Sabu dalam Bra, Wanita Asal Kupang Ditangkap

Regional
Cerita Adi Ismanto Selamatkan Anggrek Langka, Diancam Dibunuh hingga Ditawari Uang Ratusan Juta

Cerita Adi Ismanto Selamatkan Anggrek Langka, Diancam Dibunuh hingga Ditawari Uang Ratusan Juta

Regional
Kisah Heroik Sandi, Siswa Kelas VI Naiki Gantangan Burung untuk Kibarkan Bendera yang Macet saat Dikerek

Kisah Heroik Sandi, Siswa Kelas VI Naiki Gantangan Burung untuk Kibarkan Bendera yang Macet saat Dikerek

Regional
Pria di Riau Timbun Solar Subsidi dengan Cara Modifikasi Tangki Mobil

Pria di Riau Timbun Solar Subsidi dengan Cara Modifikasi Tangki Mobil

Regional
Self Photo Studio, Konsep Foto Unik ala Korea yang Digandrungi Kalangan Muda Semarang

Self Photo Studio, Konsep Foto Unik ala Korea yang Digandrungi Kalangan Muda Semarang

Regional
Sidang Korupsi KONI Padang, Hakim Pertanyakan Adanya Rangkap Jabatan KONI dan PSP

Sidang Korupsi KONI Padang, Hakim Pertanyakan Adanya Rangkap Jabatan KONI dan PSP

Regional
Kronologi Terbongkarnya Dugaan Pencabulan 20 Santriwati oleh Pimpinan Ponpes di Bandung

Kronologi Terbongkarnya Dugaan Pencabulan 20 Santriwati oleh Pimpinan Ponpes di Bandung

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.