Fosil Gading Gajah Purba Ditemukan di Hutan Tritik Nganjuk, Diperkirakan Berusia 900.000 Tahun

Kompas.com - 16/11/2021, 16:17 WIB

NGANJUK, KOMPAS.com – Tim penyelamatan fosil dari Balai Pelestarian Situs Manusia Purba (BPSMP) Sangiran berhasil mengekskavasi beberapa fosil hewan purba di petak 47 dan 49 kawasan Hutan Tritik, Kabupaten Nganjuk, Jawa Timur.

Di antaranya fosil gading gajah purba sepanjang 2,7 meter dan 80 sentimeter, fosil rusuk gajah purba 1,3 meter, fosil tanduk banteng purba, fosil rahang atas gajah purba ‘stegodon’, dan fosil tanduk banteng purba ‘epileptobos’.

Baca juga: 5 Penyuap Bupati Nonaktif Nganjuk Divonis 2 Tahun Penjara

Ekskavasi dilakukan sejak Sabtu

Ketua tim penyelamatan fosil dari BPSMP Sangiran, Albertus Nikko Suko Dwiyanto menjelaskan, pihaknya mulai mengekskavasi temuan fosil di Hutan Tritik Nganjuk sejak Sabtu (13/11/2021) lalu.

Pada hari pertama ekskavasi, Nikko beserta timnya berhasil mengekskavasi fosil banteng purba ‘epileptobos’ dan gading gajah purba sepanjang 80 sentimeter.

“Terus hari kedua gading yang panjang (2,7 meter) sama tulang rusuk, dan hari ketiga rahang atas (gajah purba) sama tanduk banteng separuh,” jelas Nikko saat ditemui Kompas.com di Museum Anjuk Ladang Nganjuk, Selasa (16/11/2021).

Baca juga: Putra Vanessa Angel Akan Jalani CT Scan di RSUD Kertosono Nganjuk

Penelitian

Tim dari BPSMP Sangiran membersihkan fosil hewan purba di Museum Anjuk Ladang Nganjuk, Selasa (16/11/2021). Fosil tersebut adalah temuan dari kawasan Hutan TritikKOMPAS.COM/USMAN HADI Tim dari BPSMP Sangiran membersihkan fosil hewan purba di Museum Anjuk Ladang Nganjuk, Selasa (16/11/2021). Fosil tersebut adalah temuan dari kawasan Hutan Tritik

Sebelum ekskavasi dimulai, kata Nikko, pihaknya terlebih dahulu melakukan penelitian di Hutan Tritik sekitar Bulan September-Oktober 2021.

Dari hasil penelitian itu, diketahui ada beberapa fosil yang sebagian tampak ke permukaan.

Penelitian tersebut lantas ditindaklanjuti BPSMP Sangiran dengan melakukan ekskavasi sejak Sabtu (13/11/2021).

Lalu temuan fosil hewan purba tersebut diamankan ke Museum Anjuk Ladang Nganjuk.

Baca juga: Ada Penipu Catut Identitas Kasi Intel Kejari Nganjuk, Minta Uang ke Kepala Sekolah

 

Tim dari BPSMP Sangiran membersihkan fosil hewan purba di Museum Anjuk Ladang Nganjuk, Selasa (16/11/2021). Fosil tersebut adalah temuan dari kawasan Hutan TritikKOMPAS.COM/USMAN HADI Tim dari BPSMP Sangiran membersihkan fosil hewan purba di Museum Anjuk Ladang Nganjuk, Selasa (16/11/2021). Fosil tersebut adalah temuan dari kawasan Hutan Tritik
Diperkirakan berumur 900.000 tahun

Nikko memperkirakan fosil hewan purba yang diekskavasi berumur kurang lebih 900.000 tahun.

“Kalau dari lapisan tanah yang di sini (Hutan Tritik) tidak beda jauh dengan Sangiran, ya kurang lebih 900 ribu tahun yang lalu,” sebutnya.

Sejauh ini baru dua fosil yang berhasil diidentifikasi awal oleh petugas.

Yakni rahang atas gajah purba ‘stegodon’, dan fosil tanduk banteng purba ‘epileptobos’.

Sementara fosil gading sepanjang 2,7 meter masih membutuhkan penelitian.

“Kami belum bisa memastikan (jenis fosil gading gajah 2,7 meter),” tutur Nikko.

Baca juga: Truk Bawa 39 Motor Ludes Terbakar di Tol Nganjuk, Kerugian Ditaksir Capai Rp 500 Juta

Diduga lebih dari 3 meter

Tim dari BPSMP Sangiran membersihkan fosil hewan purba di Museum Anjuk Ladang Nganjuk, Selasa (16/11/2021). Fosil tersebut adalah temuan dari kawasan Hutan TritikKOMPAS.COM/USMAN HADI Tim dari BPSMP Sangiran membersihkan fosil hewan purba di Museum Anjuk Ladang Nganjuk, Selasa (16/11/2021). Fosil tersebut adalah temuan dari kawasan Hutan Tritik

Sementara itu, Nikko memperkirakan fosil gading gajah purba yang berhasil diekskavasi panjangnya lebih dari 3 meter, bukan 2,7 meter.

Sebab, fosil gading tersebut saat ditemukan dalam kondisi tak lagi utuh.

“Kalau aslinya ini kemungkinan lebih panjang dari 2,7 meter, karena waktu penemuannya itu dia di pangkalnya di tebing, dan kemudian di bawahnya sudah ada pecah-pecahan (fosil),” ungkapnya.

“Jadi kemungkinan lebih dari tiga meter,” lanjut Nikko.

Menindaklanjuti temuan ini, BPSMP Sangiran berupaya melakukan penyelamatan awal di Museum Anjuk Ladang Nganjuk.

Ia berharap penyelamatan awal ini bisa berlanjut hingga kegiatan konservasi.

“Jadi saat ini kita buka dulu, dari fosil-fosil ini kita bersihkan. Nanti kita identifikasi awal, dan lain waktu ada kegiatan konservasi,” pungkas dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anak yang Diperkosa Ayah Kandung di Bengkulu, Diancam Berhentikan Sekolah hingga Tak Diberi Jajan

Anak yang Diperkosa Ayah Kandung di Bengkulu, Diancam Berhentikan Sekolah hingga Tak Diberi Jajan

Regional
Kepsek di Mamasa dan Istrinya Ditemukan Tewas Bersimbah Darah, Anaknya Kritis

Kepsek di Mamasa dan Istrinya Ditemukan Tewas Bersimbah Darah, Anaknya Kritis

Regional
Detik-detik Kereta Api Tabrak Mobil di Cirebon, 4 Tewas hingga Xpander Hangus Terbakar

Detik-detik Kereta Api Tabrak Mobil di Cirebon, 4 Tewas hingga Xpander Hangus Terbakar

Regional
Kasus Pembunuhan Pelajar SMP di Magelang, Satu Orang Ditetapkan Tersangka

Kasus Pembunuhan Pelajar SMP di Magelang, Satu Orang Ditetapkan Tersangka

Regional
Rute Penerbangan Internasional di Bandara SMB II Palembang Segera Dibuka Lagi

Rute Penerbangan Internasional di Bandara SMB II Palembang Segera Dibuka Lagi

Regional
'Pak RT Tolong, Saya Dipukul Suami,' Teriakan Terakhir Wanita di Riau Sebelum Meninggal di Rumah Ketua RT

"Pak RT Tolong, Saya Dipukul Suami," Teriakan Terakhir Wanita di Riau Sebelum Meninggal di Rumah Ketua RT

Regional
Komplotan Pencuri Solar Cell Lampu Jalan di Kupang Ditangkap, Mabuk Sebelum Beraksi

Komplotan Pencuri Solar Cell Lampu Jalan di Kupang Ditangkap, Mabuk Sebelum Beraksi

Regional
Hendak Pindahkan Sapi, Warga Lembata Temukan Mayat Pria di Pohon Asam

Hendak Pindahkan Sapi, Warga Lembata Temukan Mayat Pria di Pohon Asam

Regional
Jadi Korban Penipuan, Rekening Nasabah Bank BUMN Ludes Tak Bersisa

Jadi Korban Penipuan, Rekening Nasabah Bank BUMN Ludes Tak Bersisa

Regional
Profil Kota Ambon

Profil Kota Ambon

Regional
Tangkap Tersangka Kasus Curanmor, Polisi Temukan Ganja Ditanam Dalam Polybag

Tangkap Tersangka Kasus Curanmor, Polisi Temukan Ganja Ditanam Dalam Polybag

Regional
Dua Remaja di Balikpapan Nyaris Terseret Ombak, Waspada Gelombang Tinggi 3 Hari ke Depan

Dua Remaja di Balikpapan Nyaris Terseret Ombak, Waspada Gelombang Tinggi 3 Hari ke Depan

Regional
Terpeleset, Tubuh Siswi SMP di Tanjungpinang Ditemukan Tersangkut Kayu di Dasar Sungai Pulai

Terpeleset, Tubuh Siswi SMP di Tanjungpinang Ditemukan Tersangkut Kayu di Dasar Sungai Pulai

Regional
Coba Menyeberang ke Malaysia lewat Pelabuhan Tikus, 10 Calon TKI Ilegal Ditangkap

Coba Menyeberang ke Malaysia lewat Pelabuhan Tikus, 10 Calon TKI Ilegal Ditangkap

Regional
Kejuaraan Sepeda Perdana Pasca Pandemi di Tanjungpinang, Diikuti Atlet Nasional

Kejuaraan Sepeda Perdana Pasca Pandemi di Tanjungpinang, Diikuti Atlet Nasional

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.