RSL Gejos Dapat Bantuan 200 Tempat Tidur, Bupati Gresik: Ini seperti yang Dipakai Atlet Olimpiade Tokyo

Kompas.com - 09/08/2021, 16:01 WIB
Bantuan tempat tidur (bed) dari bahan kardus untuk pasien Covid-19 di Gelora Joko Samudro (Gejos) Gresik. KOMPAS.COM/HAMZAH ARFAHBantuan tempat tidur (bed) dari bahan kardus untuk pasien Covid-19 di Gelora Joko Samudro (Gejos) Gresik.

GRESIK, KOMPAS.com - Rumah Sakit Lapangan Gelora Joko Samudro (Gejos) yang digunakan sebagai tempat isolasi terpusat pasien Covid-19, mendapat tambahan 200 tempat tidur.

Namun, ada berbeda dengan penampakan tempat tidur yang diberikan ke tempat isolasi tersebut. Tempat tidur itu menggunakan kardus, serupa yang digunakan para atlet di kompleks atlet Olimpiade Tokyo 2020.

Baca juga: Kisah Qomarul Lailah, Guru SD Asal Surabaya Jadi Wasit Badminton di Olimpiade Tokyo 2020

Meski berbahan dasar kardus, tempat tidur itu disebut kuat menopang beban pasien Covid-19.

"Kami terima bantuan dari perusahaan asal Thailand, 500 bed berbahan kardus serta bantal dan matras. Ini seperti yang dipakai atlet Olimpiade Tokyo," ujar Bupati Gresik Fandi Akhmad Yani kepada awak media di sela acara penyerahan bantuan, Senin (9/8/2021).

Gus Yani menjelaskan, bantuan tempat tidur ini membantu melengkapi fasilitas isolasi terpusat di Gejos. 

Sebelumnya, tempat isolasi terpusat itu telah dilengkapi dengan dokter spesialis dan perawat yang berjaga 24 jam penuh.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara itu,  mewakili pihak penyumbang, Managing Director SCG Indonesia Som Boon mengatakan, sebanyak 200 tempat tidur disalurkan pada tahap awal. Sisanya akan diberikan secara bertahap.

"Kami salurkan 500 bed berbahan dasar kardus, lengkap dengan matras, bantal serta selimut. Ini harganya per item sekitar Rp 1 juta. Semoga bermanfaat," tutur Som Boon.

Baca juga: Sekitar 7 Km Jalan Kaki, Ibu Itu Minta Istirahat, 30 Menit Kemudian Bayinya Lahir di Jalan

Kendati berbahan dari kardus, namun tempat tidur ini dinilai cukup kuat dan kokoh. Bahkan, diklaim bisa digunakan menahan bobot pasien hingga mencapai 200 kilogram.

Selain ringan dan mudah dibentuk, tempat tidur ini juga dikenal ramah lingkungan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Perampok yang Nekat Satroni Bank di Karawang dan Bawa Rp 300 Juta Lebih dari 1 Orang

Perampok yang Nekat Satroni Bank di Karawang dan Bawa Rp 300 Juta Lebih dari 1 Orang

Regional
Kakek di Kalsel Cabuli Anak Tetangga, Modusnya Pinjamkan Ponsel dan Beri Uang Jajan

Kakek di Kalsel Cabuli Anak Tetangga, Modusnya Pinjamkan Ponsel dan Beri Uang Jajan

Regional
BPBD Banyuwangi Janjikan Penyeberangan Darurat di Lokasi Jembatan Putus, Siswa dan Guru Menunggu

BPBD Banyuwangi Janjikan Penyeberangan Darurat di Lokasi Jembatan Putus, Siswa dan Guru Menunggu

Regional
Nekat, Perampok Satroni Bank Swasta di Karawang Siang Bolong Saat Banyak Nasabah, Uang Rp 300 Juta Raib

Nekat, Perampok Satroni Bank Swasta di Karawang Siang Bolong Saat Banyak Nasabah, Uang Rp 300 Juta Raib

Regional
Jalur Evakuasi Merapi Sepanjang 1,5 Km di Klaten Rusak Parah

Jalur Evakuasi Merapi Sepanjang 1,5 Km di Klaten Rusak Parah

Regional
Harapan 3 Kakak Adik Siswa SD di Tarakan Penganut Saksi Yehuwa: Kami Ingin Naik Kelas

Harapan 3 Kakak Adik Siswa SD di Tarakan Penganut Saksi Yehuwa: Kami Ingin Naik Kelas

Regional
Kisah Bocah Autis di Musi Banyuasin, Tewas Dibunuh Ayah dan Ibunya

Kisah Bocah Autis di Musi Banyuasin, Tewas Dibunuh Ayah dan Ibunya

Regional
Pemilik Arisan Online di Jambi Dituntut 3 Tahun Penjara dan Denda Rp 200 Juta

Pemilik Arisan Online di Jambi Dituntut 3 Tahun Penjara dan Denda Rp 200 Juta

Regional
Ganjar: Kita Ingin Menjaga Marwah Borobudur Marathon 2021

Ganjar: Kita Ingin Menjaga Marwah Borobudur Marathon 2021

Regional
Detik-detik Uang Rp 70 Juta Koin Rp 500 Jatuh dari Bagasi Bus, Dipunguti Warga, lalu Dikembalikan ke Pemiliknya

Detik-detik Uang Rp 70 Juta Koin Rp 500 Jatuh dari Bagasi Bus, Dipunguti Warga, lalu Dikembalikan ke Pemiliknya

Regional
Danu, Saksi Kunci Kasus Subang, Juga Kembali Diperiksa, Dicecar soal Puntung Rokok, tapi Tak Singgung Banpol

Danu, Saksi Kunci Kasus Subang, Juga Kembali Diperiksa, Dicecar soal Puntung Rokok, tapi Tak Singgung Banpol

Regional
Praktik Kawin Kontrak di Balik Kasus Penyiraman Air Keras di Cianjur yang Tewaskan Sarah

Praktik Kawin Kontrak di Balik Kasus Penyiraman Air Keras di Cianjur yang Tewaskan Sarah

Regional
Tampung Usulan UMK SPSI Surabaya, Eri Cahyadi: Mugi-mugi Diparingi Kelancaran

Tampung Usulan UMK SPSI Surabaya, Eri Cahyadi: Mugi-mugi Diparingi Kelancaran

Regional
Duduk Perkara 'Hujan Duit' di Jalan Raya Ciamis, Uang Rp 70 Juta Pecahan Koin Rp 500 Berserakan, Terjatuh dari Bus

Duduk Perkara "Hujan Duit" di Jalan Raya Ciamis, Uang Rp 70 Juta Pecahan Koin Rp 500 Berserakan, Terjatuh dari Bus

Regional
Tangis Ibu Kandung Peluk Peti Jenazah Anak dan Cucunya yang Tewas di Kantong Plastik: Kenapa Kamu Berdua Pergi seperti Ini?

Tangis Ibu Kandung Peluk Peti Jenazah Anak dan Cucunya yang Tewas di Kantong Plastik: Kenapa Kamu Berdua Pergi seperti Ini?

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.