RS di Sulsel Diminta Antarkan Sendiri Jenazah Covid-19 ke TPU Macanda Gowa

Kompas.com - 29/07/2021, 09:45 WIB
Plt Gubernur Sulawesi Selatan Andi Sudirman Sulaiman menjelaskan penerapan PPKM di Jawa-Bali sudah tepat untuk menekan laju perpindahan pelaku perjalanan menuju ke Sulawesi Selatan karena kebanyakan kasus yang terjadi adalah importis Jawa-Bali, Jumat (02/07/2021) MUH. AMRAN AMIRPlt Gubernur Sulawesi Selatan Andi Sudirman Sulaiman menjelaskan penerapan PPKM di Jawa-Bali sudah tepat untuk menekan laju perpindahan pelaku perjalanan menuju ke Sulawesi Selatan karena kebanyakan kasus yang terjadi adalah importis Jawa-Bali, Jumat (02/07/2021)

MAKASSAR, KOMPAS.com – Rumah sakit rujukan Covid-19 di Sulawesi Selatan (Sulsel) diminta mengantarkan sendiri jenazah ke pemakaman Macanda, Kabupaten Gowa.

“Rumah sakit harus mengantar sendiri untuk mempercepat. Jadi Satgas tidak dari posko jemput sana, jemput sini. Lama kan, kasihan jenazahnya,” kata  kepada wartawan, Kamis (29/7/2021).

Baca juga: Dituding Lamban Jemput Jenazah di RSUD Daya Makassar, Ini Penjelasan Satgas Covid-19

Andi Sulaiman menambahkan, tim Satgas Covid-19 sudah berada di TPU Macanda untuk memakamkan jenazah.

“Harusnya memang tidak perlu menunggu, karena kan sudah disepakati oleh Pak Wali Kota Makassar dari awal rumah sakit mengantarkan sendiri jenazah. Nanti tim satgas di Macanda yang menguburkan. Pak Wali Kota kan juga siapkan tiga ambulans jenazah untuk pemulasaraan,” tuturnya.

Sementara itu, Wali Kota Makassar, Moh Ramdhan (Danny) Pomanto mengaku siap membantu Satgas Covid-19 Sulsel untuk menjemput jenazah positif Covid-19 dari rumah sakit milik Pemkot Makassar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun, selama ini mereka tidak bisa mengakses langsung ke pemakaman khusus Covid-19 di Macanda, Kabupaten Gowa.

“Persoalannya ada aturannya, karena di situ pemakaman khusus Covid-19 Macanda milik provinsi, sehingga kita tidak bisa masuk. Tapi tadi sudah saya kumpulkan semua ambulans dan tadi sudah ada dua jenazah yang diantar ke Macanda untuk dimakamkan,” katanya.

Baca juga: Jenazah Pasien Covid-19 Tertahan hingga 24 Jam di RSUD Daya Makassar, Humas: Penjemputan Kewenangan Satgas

Pemkot Makassar, kata Danny Pomanto, menyiapkan enam unit ambulans khusus Covid-19 untuk mengangkut jenazah dari rumah sakit ke tempat pemakaman.

"Enam mobil khusus jenazah dan ambulans khusus Covid-19 sementara dalam perjalanan. Jadi untuk sementara, semua mobil jenazah milik Pemerintah Kota Makassar digunakan," jelasnya.

Diberitakan sebleumnya, Direktur Utama Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Daya Makassar, dr Ardin Sani, mengeluhkan lambannya proses penjemputan jenazah pasien Covid-19 oleh Satgas Covid-19 Provinsi Sulsel.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kepala Desa Ditodong Pakai Senjata, Uang BLT Dirampok

Kepala Desa Ditodong Pakai Senjata, Uang BLT Dirampok

Regional
Pengakuan Teller Bank BUMN Curi Uang 8 Nasabah hingga Rp 1,2 M: Saya Menyesal...

Pengakuan Teller Bank BUMN Curi Uang 8 Nasabah hingga Rp 1,2 M: Saya Menyesal...

Regional
Sempat Tertutup Longsor, Akses Jalan Padang-Solok Kembali Lancar

Sempat Tertutup Longsor, Akses Jalan Padang-Solok Kembali Lancar

Regional
Sosok Pratu Ida Bagus Putu yang Gugur Ditembak KKB, Sempat Tangani Covid-19 di Yogyakarta hingga Bawa Ribuan Masker ke Papua

Sosok Pratu Ida Bagus Putu yang Gugur Ditembak KKB, Sempat Tangani Covid-19 di Yogyakarta hingga Bawa Ribuan Masker ke Papua

Regional
Jumat Malam, Aceh Diguncang Gempa 5,2 Magnitudo

Jumat Malam, Aceh Diguncang Gempa 5,2 Magnitudo

Regional
Mendagri Puji TNI dan Polri Dalam Penanganan Terorisme di Poso

Mendagri Puji TNI dan Polri Dalam Penanganan Terorisme di Poso

Regional
6 Hari Menghilang di Gunung Guntur, Bagaimana Ghibran Bertahan Hidup?

6 Hari Menghilang di Gunung Guntur, Bagaimana Ghibran Bertahan Hidup?

Regional
Ganjil Genap di Kawasan Wisata Sanur dan Kuta Berlaku Hari Ini, Cek Jadwal dan Lokasinya

Ganjil Genap di Kawasan Wisata Sanur dan Kuta Berlaku Hari Ini, Cek Jadwal dan Lokasinya

Regional
Profil Budi Irawanto, Wakil Bupati Bojonegoro yang Laporkan Bupatinya Gara-gara 'Chat' WhatsApp

Profil Budi Irawanto, Wakil Bupati Bojonegoro yang Laporkan Bupatinya Gara-gara "Chat" WhatsApp

Regional
Antisipasi Klaster Covid-19 di Sekolah, Pemkab Sumedang Bakal Lakukan Testing Acak

Antisipasi Klaster Covid-19 di Sekolah, Pemkab Sumedang Bakal Lakukan Testing Acak

Regional
DP2KP: Ada 7 Lokasi Jagal Anjing di Bantul

DP2KP: Ada 7 Lokasi Jagal Anjing di Bantul

Regional
Kronologi Pria Tewas Usai Minum Miras dan Obat Kuat, Mengeluh Sakit di Dada, Meninggal Sebelum Tiba di RS

Kronologi Pria Tewas Usai Minum Miras dan Obat Kuat, Mengeluh Sakit di Dada, Meninggal Sebelum Tiba di RS

Regional
Kelakar Airlangga Hartarto Saat Ditanya soal Pilpres 2024: Sekarang Masih September 2021

Kelakar Airlangga Hartarto Saat Ditanya soal Pilpres 2024: Sekarang Masih September 2021

Regional
Soal Karapan Sapi di Bangkalan yang Dihadiri Ribuan Orang, Tanpa Izin, Penyelenggara Klaim Hanya Latihan

Soal Karapan Sapi di Bangkalan yang Dihadiri Ribuan Orang, Tanpa Izin, Penyelenggara Klaim Hanya Latihan

Regional
Bupati Solok Epyardi Asda Cekcok dengan Anggota DPRD, lalu Keluar dari Sidang Paripurna

Bupati Solok Epyardi Asda Cekcok dengan Anggota DPRD, lalu Keluar dari Sidang Paripurna

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.