Miliki 6 Candi, Padang Lawas Jadi Situs Hindu-Buddha Terbesar di Sumut

Kompas.com - 27/05/2021, 06:16 WIB
Situs Padang Lawas yang ada di Sumatera Utara KemendikbudSitus Padang Lawas yang ada di Sumatera Utara
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Situs Padang Lawas adalah situs Hindu Buddha yang terbesar di Sumatera Utara. Situs ini berada 400 kilometer dari Kota Medan dan berada di dua kabupaten, yakni Kabupaten Padang Lawas dan Kabupaten Lawas Utara.

Kedua kabupaten ini adalah pemekaran dari Kabupaten Tapanuli Selatan pada tahun 2007.

Dikutip dari Indonesia.go.id, situs purbakala Padang Lawas mencirikan bangunan candi Hindu dan Buddha, serta kompleks percandian terbesar di Sumatera bagian utara.

Baca juga: 5 Fakta Menarik Candi Borobudur, Candi Buddha Terbesar di Dunia

Kata candi di kawasan ini mengacu pada bentuk dan fungsi bangunan antara lain untuk tempat beribadah, pusat pengajaran agam, serta penyimpanan abu jenazah para raja.

Selain itu, candi juga digunakan untuk tempat pemujaan atau persemayaman dewa dan petirtaan (pemandian), serta gapura.

Situs Padang Lawasa sering dikaitkan dengan data kesejarahan tentang sebuah kerajaan atau wilayah yang bernama Pannai atau Pane.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun, sampai saat ini masih ada perdebatan mengenai kerajaan tersebut.

Baca juga: Pandemi Belum Usai, Tak Ada Perayaan Waisak di Candi Borobudur

Setidaknya ada enam biara/candi Hindu-Buddha yang dapat diidentifikasi dan dapat diketahui denah tata letak biaranya di Padang Lawas.

1. Biara Bahal I.

Biara Bahal I berada do Desa Bahal, Kecamatan Portibi, Kabupaten Padang Lawas Utara, atau sekitar 500 meter arah tenggara dari Biara Pulo.

Di halaman biara ini terdapat lima bangunan yang terdiri dari sebuah biara induk, sebuah bangunan tanpa atap yang diidentifkasi sebagai mandapa yang terletak di depan biara induk. Lalu ada sebuah biara perwara yang terletak di sebelah timur laut biara induk.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Massa Serang 12 Petugas Balai Besar TNGL yang Tangkap Pelaku Illegal Logging

Massa Serang 12 Petugas Balai Besar TNGL yang Tangkap Pelaku Illegal Logging

Regional
Gunakan Bom Saat Tangkap Ikan di Perairan Pulau Komodo, 6 Nelayan NTB Ditangkap

Gunakan Bom Saat Tangkap Ikan di Perairan Pulau Komodo, 6 Nelayan NTB Ditangkap

Regional
Buntut Masalah Pinjol, Pria Ini Bakar Kakak Ipar hingga Lukai Anaknya

Buntut Masalah Pinjol, Pria Ini Bakar Kakak Ipar hingga Lukai Anaknya

Regional
Pendaki Remaja Hilang 6 Hari di Gunung Guntur, Ditemukan Tak Jauh dari Lokasinya Berkemah

Pendaki Remaja Hilang 6 Hari di Gunung Guntur, Ditemukan Tak Jauh dari Lokasinya Berkemah

Regional
Operasi Pencarian Korban Banjir Bandang di Minahasa Tenggara Ditutup

Operasi Pencarian Korban Banjir Bandang di Minahasa Tenggara Ditutup

Regional
UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 25 September 2021

UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 25 September 2021

Regional
Polisi Ciduk Guru Agama di Nganjuk yang Cabuli Murid-muridnya Sendiri

Polisi Ciduk Guru Agama di Nganjuk yang Cabuli Murid-muridnya Sendiri

Regional
UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 25 September 2021

UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 25 September 2021

Regional
Pembakar Mimbar Masjid Raya Makassar Terancam 15 Tahun Penjara

Pembakar Mimbar Masjid Raya Makassar Terancam 15 Tahun Penjara

Regional
Remaja Yatim Piatu Diperkosa lalu Ditinggal di Kebun Sawit Tanpa Busana

Remaja Yatim Piatu Diperkosa lalu Ditinggal di Kebun Sawit Tanpa Busana

Regional
Ekspor Pinang ke Arab Saudi, Petani Hasilkan Rp 84 Juta Setiap Bulan

Ekspor Pinang ke Arab Saudi, Petani Hasilkan Rp 84 Juta Setiap Bulan

Regional
Donasi Pembaca Kompas Ringankan Beban Buruh Gendong di Yogyakarta

Donasi Pembaca Kompas Ringankan Beban Buruh Gendong di Yogyakarta

Regional
Derita Warga Sikka, Harus Naik Turun Bukit Sejauh 4 Kilometer demi Air Bersih

Derita Warga Sikka, Harus Naik Turun Bukit Sejauh 4 Kilometer demi Air Bersih

Regional
Truk Terguling di Kawasan Tambang, Marjuki Tertimbun Pasir Batu yang Diangkutnya Sendiri, Ini Kronologinya

Truk Terguling di Kawasan Tambang, Marjuki Tertimbun Pasir Batu yang Diangkutnya Sendiri, Ini Kronologinya

Regional
UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 25 September 2021

UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 25 September 2021

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.