Bermula 3 Orang Meninggal Dunia Positif Covid-19, Ratusan Warga Desa di Tulungagung Dites

Kompas.com - 05/05/2021, 20:55 WIB
Ilustrasi virus corona SARS-CoV-2 penyebab Covid-19. Peneliti kembali buktikan efek virus corona pada otak yang dapat menyebabkan efek kognitif, kabut otak hingga kelelahan.(SHUTTERSTOCK/creativeneko) KOMPAS.com/MUHAMMAD NAUFALIlustrasi virus corona SARS-CoV-2 penyebab Covid-19. Peneliti kembali buktikan efek virus corona pada otak yang dapat menyebabkan efek kognitif, kabut otak hingga kelelahan.(SHUTTERSTOCK/creativeneko)

TULUNGAGUNG, KOMPAS.com – Dalam kurun waktu tiga pekan terakhir, tiga warga desa Banyuurip, Kecamatan Kalidawir, Kabupaten Tulungagung, Jawa Timur meninggal dunia dengan status positif covid-19, Rabu (05/05/2021).

Atas kasus ini, Dinas Kesehatan Tulungagung melakukan tracing terhadap ratusan warga.

Pelacakan kasus Covid-19 dilakukan dengan sistem jemput bola, lantaran sebagian warga enggan datang ke kantor Desa Banyuurip.

Baca juga: Saat Sejumlah Menteri Tegur Koster soal Upacara Adat di Bali, Diingatkan Jangan Sampai Covid-19 seperti di India

200 warga di-tracing

Ilustrasi tes swab Covid-19 untuk mendeteksi infeksi virus corona untuk hentikan pandemi Covid-19.(Shutterstock)KOMPAS.com/MUHAMMAD NAUFAL Ilustrasi tes swab Covid-19 untuk mendeteksi infeksi virus corona untuk hentikan pandemi Covid-19.(Shutterstock)

Sebanyak tiga tim dari Dinas Kesehatan Tulungagung dan satgas percepatan penanganan Covid-19 tingkat kabupaten, turun ke lokasi melakukan pemeriksaan terhadap 200 lebih warga desa Banyuurip.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Dari hasil pendataan yang kami lakukan kemarin, ada 200 warga yang akan dilakukan tracing,” terang Kasi Surveilans dan Imunisasi Dinas Kesehatan Tulungagung Satrio Wibowo di Balai Desa Bayuurip, Rabu (05/05/2021).

Dia mengatakan, tracing menyasar warga dua RT di desa Banyuurip, Kecamatan Kalidawir Kabupaten Tulungagung.

Pemeriksaan yang dilakukan meliputi rapid tes anti bodi dan swab antigen. Untuk tahap awal, tracing dilakukan pada seluruh perangkat desa, kemudian ke warga di dua RT tersebut.

“Rapid tes antibody ini guna mengetahui riwayat penyakit, setelah ada hasil lagsung dilakukan tes swab PCR,” ujar Satrio Wibowo.

Baca juga: Joshua, Perekam Video WNA Lukis Masker di Wajah Tak Ikut Dideportasi dari Bali, Ini Sebabnya

 

Ilustrasi corona virus (Covid-19)shutterstock Ilustrasi corona virus (Covid-19)
Selama sebulan terakhir 12 warga desa positif Covid-19, 3 meninggal

Kepala Desa Banyuurip Sugiyatno mengatakan, selama bulan puasa ini terdapat 12 warga yang dinyatakan positif terpapar covid-19.

Dari jumlah total tersebut, tiga di antaranya meninggal dunia dan dimakamkan dengan protokol kesehatan

“Yang positif 12 warga, termasuk tiga meninggal dunia, setelah  proses karantina, semua dinyatakan sembuh, hasil negatif,” terang kepala desa Banyuurip Sugiyatno di balai desa, Rabu (05/05/2021).

Dijelaskan, kasus pertama ditemukan pada hari ke-3 puasa lalu.

Proses pelacakan sempat tersendat, karena sebagian warga enggan datang ke kantor desa untuk diperiksa.

Untuk mengatasi hal tersebut, petugas melakukan pemeriksaan secara jemput bola ke rumah-rumah warga.

“Kita perlu sadari psikologis masyarakat ketika akan di-tracing.  Kita mengambil Langkah jemput bola ke lokasi, untuk mencegah sebaran Covid-19 semakin luas,” ujar Sugiyatno.

Baca juga: Saat Sejumlah Menteri Tegur Koster soal Upacara Adat di Bali, Diingatkan Jangan Sampai Covid-19 seperti di India

Pembatasan kegiatan hingga penutupan rumah ibadah

Mengatasi hal ini, pemerintah desa Banyuurip menerapkan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) mikro, di dua RT yang terdampak.

Pihaknya juga menutup sementara dua tempat ibadah, yang biasa digunakan shalat tarawih oleh warga setempat.

“Kami memberlakukan pembatasan wilayah, dan dua tempat ibadah juga ditutup tidak melaksanakan aktivitas,” terang Sugiyatno.

Sedangkan dari hasil tracing yang dilakukan dinas kesehatan Tulungagung,  menemukan sejumlah warga yang dinyatakan reaktif.

“Dari rapid test antibodi  perangkat desa, ada lima ditemukan positif, kemudian ditelusri, ternyata dari keluarga ada tiga kontak erat positif antibodinya,” terang Satrio Wibowo.

Terkait temuan ini, pihaknya akan melakukan tindak lanjut dengan pemeriksaan swab PCR, kepada warga yang dinyatakan reaktif.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tipu Petani soal Penjualan BBM, Briptu JS Diburu Propam Polres Rote Ndao

Tipu Petani soal Penjualan BBM, Briptu JS Diburu Propam Polres Rote Ndao

Regional
Senyum Pedagang Suvenir Menyambut Kedatangan Pengunjung Makam Bung Karno

Senyum Pedagang Suvenir Menyambut Kedatangan Pengunjung Makam Bung Karno

Regional
Cuaca Buruk, Lima Daerah di Polewali Mandar Rawan Banjir dan Longsor, Masyarakat Diminta Waspada

Cuaca Buruk, Lima Daerah di Polewali Mandar Rawan Banjir dan Longsor, Masyarakat Diminta Waspada

Regional
Ini Cerita TNI Gadungan Berani Bentak Anggota Kodim Saat Ditangkap

Ini Cerita TNI Gadungan Berani Bentak Anggota Kodim Saat Ditangkap

Regional
Diterjang Puting Beliung, 36 Rumah di Banyuwangi Rusak

Diterjang Puting Beliung, 36 Rumah di Banyuwangi Rusak

Regional
Mobil Berisi Satu Keluarga yang Hendak Melayat Tenggelam di Sungai, 3 Orang Hilang

Mobil Berisi Satu Keluarga yang Hendak Melayat Tenggelam di Sungai, 3 Orang Hilang

Regional
Pengemudi Tak Konfirmasi Pelanggaran ETLE, Sebanyak 6.925 STNK Terancam Diblokir

Pengemudi Tak Konfirmasi Pelanggaran ETLE, Sebanyak 6.925 STNK Terancam Diblokir

Regional
Oknum Polisi Menghilang Usai Tipu Petani, Begini Penjelasan Polres Rote Ndao

Oknum Polisi Menghilang Usai Tipu Petani, Begini Penjelasan Polres Rote Ndao

Regional
Hari ini Kendaraan yang Naik ke Puncak Bogor Dihentikan Sementara, One Way Berlaku ke Arah Jakarta

Hari ini Kendaraan yang Naik ke Puncak Bogor Dihentikan Sementara, One Way Berlaku ke Arah Jakarta

Regional
Peziarah Banjiri Makam Bung Karno di Hari Pertama Uji Coba Pembukaan

Peziarah Banjiri Makam Bung Karno di Hari Pertama Uji Coba Pembukaan

Regional
Kronologi Tabrakan Beruntun yang Libatkan 9 Kendaraan di Agam, 8 Orang Luka-luka

Kronologi Tabrakan Beruntun yang Libatkan 9 Kendaraan di Agam, 8 Orang Luka-luka

Regional
Mengenal Gendang Beleq, Musik Tradisional Lombok, Dulu Dipakai untuk Menyambut Pasukan Perang

Mengenal Gendang Beleq, Musik Tradisional Lombok, Dulu Dipakai untuk Menyambut Pasukan Perang

Regional
Truk yang Tabrak 8 Kendaraan di Jalan Raya Padang-Bukittinggi Diduga ODOL

Truk yang Tabrak 8 Kendaraan di Jalan Raya Padang-Bukittinggi Diduga ODOL

Regional
Bus Rombongan Pegawai RSUD Semarang Terguling, Dinas Sesalkan Aktivitas Wisata di Masa PPKM

Bus Rombongan Pegawai RSUD Semarang Terguling, Dinas Sesalkan Aktivitas Wisata di Masa PPKM

Regional
Ali Kalora dan Pengawalnya Tewas, DPO Teroris Poso Tersisa 4 Orang, Diduga Sembunyi di Hutan

Ali Kalora dan Pengawalnya Tewas, DPO Teroris Poso Tersisa 4 Orang, Diduga Sembunyi di Hutan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.