Kompas.com - 11/01/2021, 12:44 WIB
Yusri Lanita (48) ibu kandung Indah Halimah Putri (26) saat menuju ruangan pemeriksaan tes DNA di Rumah Sakit Bhayangkara Palembang, Senin (11/1/2021). KOMPAS.com/AJI YK PUTRAYusri Lanita (48) ibu kandung Indah Halimah Putri (26) saat menuju ruangan pemeriksaan tes DNA di Rumah Sakit Bhayangkara Palembang, Senin (11/1/2021).

PALEMBANG, KOMPAS.com - Yusri Lanita (48) menyerahkan sampel DNA kepada tim Disaster Victim Identification (DVI) di Rumah Sakit Bhayangkara Palembang, Sumatera Selatan, Senin (11/1/2021).

Yusri merupakan ibu kandung Indah Halimah Putri (26), salah satu penumpang pesawat Sriwijaya Air SJ 182 rute Jakarta-Pontianak yang mengalami kecelakaan.

Nantinya, sampel DNA akan dicocokan dengan sampel DNA milik Halimah.

Baca juga: Polisi Sebut 3 Sampel yang Paling Akurat untuk Proses Identifikasi Korban Sriwijaya Air

Kepala Bidang Dokter Kesehatan (Kabiddokkes) RS Bhayangkara Palembang Kombes Pol Syamsul Bahar mengatakan, tim DVI mengambil sampel darah basah dan darah kering, serta pencocokan struktur gigi milik keluarga korban.

Seluruh data itu nantinya akan dikirim ke tim DVI Mabes Polri untuk diidentifikasi lebih lanjut.

"Data ante-mortem juga kita cocokan, hasil analisis ini sangat menentukan identifikasi korban. Di sini hanya hasil analisis, setelah itu hasilnya dikirimkan ke DVI, nanti di sana yang menentukan," kata Syamsul kepada wartawan, Senin.

Baca juga: 3 Fakta Kasus Pembunuhan Perempuan Hamil di Halaman Masjid di Medan

Syamsul menerangkan, pemeriksaan DNA merupakan data penting dalam pencocokan para korban pesawat Sriwijaya Air yang jatuh di Kepulauan Seribu pada Sabtu (9/1/2021).

Dalam proses pengujian sampel DNA sendiri, menurut Syamsul, memakan waktu sekitar dua pekan.

"Kami imbau untuk keluarga korban bersabar menunggu hasil tes DNA ini," ujar dia.

Adapun Indah Halimah Putri merupakan salah satu penumpang SJ 182 yang tercatat sebagai warga Dusun IV, Desa Sungai Pinang, Kabupaten Ogan Ilir, Sumatera Selatan.

Sebelum kecelakaan pesawat terjadi, dirinya sempat pulang kampung sebelum dijemput suaminya bernama Muhammad Rizky Wahyudi untuk kembali ke tempat dinas suaminya di Kabupaten Ketapang, Kalimantan Barat.

Namun, pesawat Sriwijaya Air yang ditumpangi Halimah hilang kontak sekitar pukul 14.39 WIB.

Sebelum dipastikan jatuh, pesawat dinyatakan hilang kontak ketika baru saja lepas landas dari Bandara Soekarno Hatta.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Regional
Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Regional
Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Regional
Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Regional
Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Regional
Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Regional
Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Regional
Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Regional
Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Regional
Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Regional
Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Regional
Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Regional
Program Pemberdayan Hidroponik di Sulsel Diapresiasi Dompet Dhuafa, Mengapa?

Program Pemberdayan Hidroponik di Sulsel Diapresiasi Dompet Dhuafa, Mengapa?

Regional
Dukung Pemerintah, Shopee Hadirkan Pusat Vaksinasi Covid-19 di Bandung

Dukung Pemerintah, Shopee Hadirkan Pusat Vaksinasi Covid-19 di Bandung

Regional
Lewat EDJ, Pemrov Jabar Berkomitmen Implementasikan Keterbukaan Informasi Publik

Lewat EDJ, Pemrov Jabar Berkomitmen Implementasikan Keterbukaan Informasi Publik

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X