5 Fakta Parti Liyani, TKI dari Nganjuk yang Menang atas Tuduhan Pencurian Bos Bandara Changi Singapura

Kompas.com - 26/09/2020, 05:40 WIB
Parti Liyani ST PHOTO/KELVIN CHNGParti Liyani

KOMPAS.com- Sosok Parti Liyani menjadi perbincangan setelah TKI berusia 45 tahun asal Nganjuk itu memenangkan proses hukum atas tuduhan pencurian di Singapura.

Tak tanggung-tanggung, sang pelapor adalah eksekutif senior terkemuka dan bos Bandara Changi Liew Mun Leong yang tak lain adalah majikannya sendiri.

Berikut lima fakta sosok Parti Liyani yang dihimpun oleh Kompas.com:

Baca juga: Orangtua Darah Tinggi, TKI Parti Liyani Tak Pernah Beri Tahu Sedang Lawan Bos Bandara Changi

1. Bekerja 9,5 tahun di tempat Liew Mun Leong

IlustrasiThinkstock/Choreograph Ilustrasi
Parti Liyani sudah bertahun-tahun menjadi Tenaga Kerja Indonesia (TKI) di Singapura.

Sedangkan pada bos bandara Changi Liew Mun Leong, Parti sudah bekerja selama 9,5 tahun sebagai asisten rumah tangga.

Ia mulai bekerja dari Maret 2007 hingga Oktober 2016 di keluarga Liew yang tinggal di kawasan elite Chancery Lane, Novena, Singapura Tengah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Parti bekerja dengan gaji sekitar 600 dollar Singapura atau setara Rp 6,5 juta per bulan.

Ia kemudian dipecat dari tempat tersebut karena dituduh mencuri.

Baca juga: Adik Parti Liyani: Dia Pernah Telepon Mengabari Sedang Punya Kasus dan Minta Doa

Mantan Bos Bandara International Changi, Singapora Liew Mun Leong (kiri) dan mantan TKI yang bekerja di kediamannya Parti Liyani ST FILE Mantan Bos Bandara International Changi, Singapora Liew Mun Leong (kiri) dan mantan TKI yang bekerja di kediamannya Parti Liyani

2. Dituduh curi barang-barang mewah, dilaporkan

Dari tempat Liew Mun Leong, Parti terpaksa berurusan dengan aparat hukum.

Keluarga Liew memecat dan melaporkannya ke pihak berwajib atas tuduhan mencuri sejumlah barang mewah.

Barang-barang itu antara lain tas merek ternama Prada, jam tangan Ferald Genta bernilai 10.000 dollar Singapura atau setara Rp 108 juta, dua iPhone 4s dan aksesorisnya, 115 potong baju, alat dapur serta perhiasan.

Namun, di balik tudingan tersebut, Parti rupanya sempat diminta untuk membersihkan rumah dan kantor baru anak Liew yang bernama Karl.

Baca juga: Kemenangan PRT Indonesia Parti Liyani atas Bos Singapura, Bagai Daud Melawan Goliath

Padahal, hal itu melanggar peraturan ketenagakerjaan setempat.

Parti awalnya tak tahu bahwa dirinya dilaporkan. Ia sempat pulang ke Tanah Air dan ditangkap ketika kembali ke Singapura untuk mencari pekerjaan baru.

Maret 2019, Parti diputus bersalah atas empat dakwaan pencurian dengan hukuman dua tahun dua bulan penjara.

Dalam dakwaan dinyatakan, jumlah barang yang dicuri bernilai total 34.000 dollar Singapura atau Rp 369 juta. Ia lalu mengajukan banding

Sekitar 1,5 tahun kemudian atau awal September 2020, Parti akhirnya menemukan keadilan setelah Pengadilan Tinggi Singapura membebaskannya dari empat dakwaan pencurian.

Ia menang atas tuduhan pencurian bos bandara Changi setelah berjuang selama kurang lebih empat tahun.

Baca juga: Rindu Ingin Pulang ke Tanah Air, Parti Liyani: Saya Tidak Akan Bekerja Lagi di Singapura

3. Dikenal sebagai sosok berjiwa sosial

Ilustrasi sedekahSHUTTERSTOCK.COM Ilustrasi sedekah
Warga di kampung halaman Parti, di Dusun Keduk, Nganjuk mengenal Parti sebagai sosok berjiwa sosial tinggi.

Ketua RW 005 Dusun Keduk, Suripto mengatakan, Parti selalu membagikan uang saku pada saudara dan tetangga dusunnya ketika pulang kampung.

Tak hanya itu, Parti juga kerap membagikan baju layak pakai dari Singapura pada tetangga dan saudaranya.

Senada dengan keterangan ketua RW, Kepala Dusun Keduk, Desa Kebonagung, Sawahan, Nganjuk Saiul Nizar membenarkan bahwa Parti sosok yang murah hati.

Parti mempersilakan rumah miliknya seluas 450 meter persegi di Nganjuk dimanfaatkan untuk kegiatan PAUD dan Posyandu.

Bahkan, Parti tidak meminta uang sewa dari rumahnya itu.

"Maka dari itu, kami juga terkejut dan berdoa semoga Mbak Parti Liyani segera bisa pulang setelah terbebas dari kasus yang menjeratnya di Singapura," tutur Saiul Nizar.

Baca juga: TKI Parti Liyani Ternyata Berjiwa Sosial, Rumahnya Dijadikan PAUD, Suka Beri Baju dari Singapura untuk Tetangga

 

Tenaga Kerja Indonesia (TKI) Parti Liyani terlihat di luar Pengadilan Tinggi Singapura setelah dibebaskan dari empat dakwaan pencurian di rumah mantan majikannya Bos Bandara Changi Liew Mun LeongST PHOTO/WONG KWAI CHOW Tenaga Kerja Indonesia (TKI) Parti Liyani terlihat di luar Pengadilan Tinggi Singapura setelah dibebaskan dari empat dakwaan pencurian di rumah mantan majikannya Bos Bandara Changi Liew Mun Leong
4. Sembunyikan kasus dari keluarganya karena tak ingin orangtua khawatir

Parti adalah anak keenam dari pasangan Suban dan Kasmi. Di keluarganya, Parti dikenal sebagai sosok rajin dan perhatian.

Adik Parti, Muntamah (39) menceritakan, Parti dengan senang hati membiayai pengobatan jika ada anggota keluarganya yang sakit.

Parti juga membiayai sekolah keponakannya.

Menurut Muntamah, Parti tak pernah menceritakan detail kasus yang dialaminya di Singapura pada keluarga di Nganjuk.

Keluarga bahkan baru mengetahui ketika ada jurnalis yang mendatangi rumahnya beberapa waktu lalu.

Muntamah menduga, Parti merahasiakan karena khawatir dengan kondisi orangtuanya yang sakit-sakitan.

"Mungkin kasihan. Apalagi orangtua ada riwayat darah tinggi," tutur dia.

Atas kemenangan kakaknya, Muntamah merasa bersyukur.

"Kita belum ada rencana syukuran atau apa karena orangnya juga belum pulang. Tapi kita bersyukur kepada Allah atas kemenangan itu," kata dia.

Baca juga: Cerita Parti Liyani, TKI Asal Nganjuk yang Menang atas Tuduhan Pencurian dari Bos Singapura

5. Tak akan bekerja lagi di Singapura, ingin buka usaha makanan

Setelah menyelesaikan seluruh proses hukumnya, Parti Liyani mengaku akan pulang ke Indonesia.

Parti berkomitmen, tak akan bekerja lagi di Singapura.

"Setelah semua masalah saya selesai, saya tidak ingin bekerja lagi di Singapura. Saya ingin pulang ke Indonesia," tutur dia.

Sekembalinya ke Tanah Air nanti, Parti berencana membuka usaha makananan di Nganjuk, Jawa Timur.

Baca juga: Rindu Ingin Pulang ke Tanah Air, Parti Liyani: Saya Tidak Akan Bekerja Lagi di Singapura

Sumber: Kompas.com (Ericssen, Robertus Belarminus, David Oliver Purba, Rachmawati, Miranti Kencana Wirawan, Ardi Priyatno Utomo) Surya.co.id, BBC Indonesia News



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Apresiasi Aksi Peduli Covid-19 Mahasiswa di Semarang, Ganjar: Bisa Jadi Contoh untuk Daerah Lain

Apresiasi Aksi Peduli Covid-19 Mahasiswa di Semarang, Ganjar: Bisa Jadi Contoh untuk Daerah Lain

Regional
Jamin Biaya Pemakaman Pasien Covid-19, Pemkab Wonogiri Anggarkan Rp 2 Juta Per Pemulasaraan

Jamin Biaya Pemakaman Pasien Covid-19, Pemkab Wonogiri Anggarkan Rp 2 Juta Per Pemulasaraan

Regional
Keterlibatan Pemerintah Bikin BOR di Wonogiri Turun Drastis Selama PPKM

Keterlibatan Pemerintah Bikin BOR di Wonogiri Turun Drastis Selama PPKM

Regional
Bupati Wonogiri Fokus Percepat Vaksinasi di Tingkat Kecamatan

Bupati Wonogiri Fokus Percepat Vaksinasi di Tingkat Kecamatan

Regional
Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Regional
Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Regional
Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Regional
Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi 'Getar Dilan' Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi "Getar Dilan" Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Regional
Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Regional
Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Regional
Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Regional
Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Regional
KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

Regional
Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Regional
Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X