200 Tenaga Medis di Aceh Positif Covid-19, Satu Dokter Harus Dirawat Intensif

Kompas.com - 31/08/2020, 23:14 WIB
Ilustrasi corona virus (Covid-19) shutterstockIlustrasi corona virus (Covid-19)

BANDA ACEH, KOMPAS.com - Sebanyak lebih dari 200 tenaga medis di Provinsi Aceh terkonfirmasi positif Covid-19. Akibatnya, pelayanan terhadap pasien dengan penyakit lain terganggu. 

Pasalnya, sejumlah rumah sakit dan puskesmas ditutup sementara untuk sterilisasi saat ada tenaga medis terkonfirmasi positif Covid-19.

“Saat ini ada dua ratus lebih tenaga medis yang terkonfirmasi positif Covid-19, setengah dari jumlah itu merupakan dokter,” kata dr Safrizal Rahman MKes SpOT, Ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Wilayah Aceh saat dijumpai Kompas.com, Senin 931/08/2020).

Baca juga: Jenazah Suspek Covid-19 Terlantar di RSUD, Puluhan Warga Hadang dan Tolak Pemakamannya

Menurut Safrizal, dari 200 tenaga medis yang terkonfirmasi positif terpapar Covid-19 itu tidak seluruhnya daam kondisi berat. Bahkan sebagian tenaga medis yang positif Covid-19 tanpa keluhan dan gejala sehingga mereka dapat melakukan isolasi mandiri. 

“Yang sedang melakukan isolasi saat ini ada sekitar 50 orang tenaga medis, sementara yang lain telah sembuh dan sudah ada yang mulai kerja kembali,” katanya.

Safrizal menyebut di Aceh saat ini belum ada tenaga dokter ataupun tenaga medis yang meninggal akibat Covid-19. Namun ada satu dokter yang  harus menjalani perawatan intensif di ruang Respiratory Intensive Care Unit (RICU). 

“Dari beberapa tenaga medis yang dirawat, satu orang kondisi yang mengkhawatirkan, saat ini sedang menjalani perawatan intensif di ruang RICU dengan pemasangan alat pernapasan, mudah-mudah segara pulih,” jelasnya.

Baca juga: Pasien Corona di Batam Tambah 46, Sebanyak 33 Orang adalah Tenaga Medis

Masih kata Safrizal, banyaknya jumlah tenaga medis yang terkonfirmasi positif Covid-19 saat ini menjadi beban dan tantangan bagi kalangan para medis, karena menjadi beban dan lemah secara mental bagi tenaga medis yang masih bekerja melawan Covid-19.

“Banyak tenaga medis yang sempat down dan lemah secara mental karena banyaknya yang terkonfirmasi positif Covid-19, namun kami dari IDI selalu menyampakan agar para medis agar selalu waspada, tapi tetap bekerja untuk sama-sama melawan Covid-19,” ucapnya.

"Imbauan dari IDI  agar seluruh tenaga medis agar selalu menjaga aktivitas di luar rumah sakit dan layanan kesehatan, karena ada juga tenaga medis yang positif Covid-19 karena dari tempat layanan umum seperti pasar, dan tempat keramaian lainnya,” sebutnya.

Baca juga: Muncul Klaster Baru di RSUD Bengkayang, 7 Tenaga Medis Tertular dari Pasien Corona yang Dirawat

Jumlah tenaga medis menipis

Kepada Masyarakat Safrizal mengimbau agar selalu disiplin menerapkan protokol kesehatan sesuai dengan anjuran pemerintah.

Mulai dari menggunakan masker, menjaga jaga jarak dan mencuci tangan, karena kondisi Covid-19 di Aceh saat ini sudah sangat mengkhawatirkan.

Bahkan di Indonesia Aceh termasuk dalam sepuluh wilayah dengan kasus tertinggi Covid-19.

“Masayarakat harus selalu disiplin menerapkan protokol kesehatan untuk sama-sama melawan covid 19, karena jumlah tenaga medis dan tempat layanan kesehatan lebih sedikit dibandingkan dengan jumlah masyarakat, jadi tanpa bantuan masyarakat tenaga medis tentu tidak mampu melawan Covid-19,” ujarnya.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Bikin Rekayasa Lalu Lintas Hadapi Libur Panjang di Kota Bandung

Polisi Bikin Rekayasa Lalu Lintas Hadapi Libur Panjang di Kota Bandung

Regional
Seluruh Penumpang Pesawat Tersangkut Layangan Dipastikan Selamat, Tak Ada Kerusakan

Seluruh Penumpang Pesawat Tersangkut Layangan Dipastikan Selamat, Tak Ada Kerusakan

Regional
Wisatawan Diprediksi Membeludak, Wisata Pantai Terapkan Sif Pengunjung

Wisatawan Diprediksi Membeludak, Wisata Pantai Terapkan Sif Pengunjung

Regional
Libur Panjang Cuti Bersama, ASN Pemkot Denpasar Dilarang Keluar Kota

Libur Panjang Cuti Bersama, ASN Pemkot Denpasar Dilarang Keluar Kota

Regional
Dinas Perlindungan Anak Dampingi Siswi SMK Korban Pemerkosaan 7 Pemuda

Dinas Perlindungan Anak Dampingi Siswi SMK Korban Pemerkosaan 7 Pemuda

Regional
Cenderamata Lapik Koto Dian, dari Kursi Depati hingga Pelaminan

Cenderamata Lapik Koto Dian, dari Kursi Depati hingga Pelaminan

Regional
Puting Beliung Landa Dua Desa di Bondowoso, Mushala dan Rumah Rusak

Puting Beliung Landa Dua Desa di Bondowoso, Mushala dan Rumah Rusak

Regional
'Ketika Dia Datang Bersama Keluarganya Meminta Saya ke Nenek, Saya Mau Diajak Menikah'

"Ketika Dia Datang Bersama Keluarganya Meminta Saya ke Nenek, Saya Mau Diajak Menikah"

Regional
Libur Panjang, Kendaraan Besar Dilarang Melintasi Jalur Puncak

Libur Panjang, Kendaraan Besar Dilarang Melintasi Jalur Puncak

Regional
2 Anggota Timses Cabup Purbalingga Meninggal akibat Covid-19

2 Anggota Timses Cabup Purbalingga Meninggal akibat Covid-19

Regional
Sajadah Imam Masjid Dibakar ODGJ, Pelaku Sudah 2 Kali Berbuat Serupa

Sajadah Imam Masjid Dibakar ODGJ, Pelaku Sudah 2 Kali Berbuat Serupa

Regional
Pelaku Pembacok Anggota DPRD Jeneponto Terancam 10 Tahun Penjara

Pelaku Pembacok Anggota DPRD Jeneponto Terancam 10 Tahun Penjara

Regional
3 Sungai Meluap, Kota Bandung Diterjang Banjir, Kendaraan Terbawa Arus

3 Sungai Meluap, Kota Bandung Diterjang Banjir, Kendaraan Terbawa Arus

Regional
Staf KPU Wonogiri Ditemukan Meninggal dalam Kamar Hotel di Solo

Staf KPU Wonogiri Ditemukan Meninggal dalam Kamar Hotel di Solo

Regional
7 Fakta Pendaki Foto Bugil di Gunung Gede, Viral di Medsos hingga Berujung Permohonan Maaf

7 Fakta Pendaki Foto Bugil di Gunung Gede, Viral di Medsos hingga Berujung Permohonan Maaf

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X