Pembuat Petasan Tewas Kena Ledakan Mercon, Dua Anak Terluka

Kompas.com - 27/05/2020, 18:57 WIB
Polisi saat meninjau lokasi ledakan mercon yang menewaskan satu warga Kecamatan Jenggawah Kabupaten Jember Dokumentasi Polsek Jenggawah/Kompas.comPolisi saat meninjau lokasi ledakan mercon yang menewaskan satu warga Kecamatan Jenggawah Kabupaten Jember

JEMBER, KOMPAS.com – Sukarto, (55) warga Desa Wonojati, Kecamatan Jenggawah, meninggal dunia karena ledakan mercon yang dibuatnya, Rabu (27/5/2020).

Bahkan, dua anak berstatus pelajar yakni SML (15) dan FTN (15) yang merupakan pembeli mercon ikut terluka.

Kronologi kejadian tersebut bermula saat dua pelajar itu membeli mercon pada Sukarto.

Mercon tersebut dibeli satu hari sebelum Hari Raya Idul Fitri. Rencananya akan diledakkan saat merayakan Idul Fitri.

Baca juga: Seorang Dokter Cuit di Twitter Bobroknya Penanganan Corona di Surabaya, Ini Reaksi Pemkot

Namun, saat hendak diledakkan, ternyata tidak bisa meledak.

Akhirnya, tiga hari setelah Lebaran, dua pelajar tersebut mengembalikan mercon pada Sukarto untuk diperbaiki.

Mercon tersebut berdiameter sekitar 15 Sentimeter dengan panjang sekitar 25 sentimeter.

Sukarto memperbaiki mercon tersebut di dalam rumahnya. Dia ditemani oleh SML dan FTN.

Setelah berupaya mencoba, ternyata mercon itu meledak.

Asap memenuhi rumah Sukarto dan membuat warga setempat geger.

Ledakan tersebut tidak membuat rumahnya hancur.

Namun, Sukarto meninggal dunia saat itu juga.

“Korban yang meninggal dunia ini memang keahliannya adalah pengrajin petasan,” kata Kapolsek Jenggawah AKP Sunarto, kepada Kompas.com, via telepon.

Korban meninggal dengan keadaan jari tangan kanan putus dan hancur.

Kemudian, ada luka menganga di bagian dada, luka di pipi bagian bawah sampai leher.

Baca juga: Satu Warga Positif Covid-19, Gang Berisi 75 Warga di Denpasar Dikarantina

Sedangkan, dua pelajar yang ada di rumah tersebut mengalami luka ringan dan luka berat.

Keduanya dibawa ke RSD Balung untuk dirawat. Sementara, polisi sudah memanggil kedua orangtua anak itu untuk didampingi.

Sunarto menuturkan, korban yang meninggal ini memang pembuat dan penjual petasan pada orang lain.

Bahkan, korban sudah pernah ditangkap oleh polisi dua tahun lalu.

Dia pernah dipenjara selama tujuh bulan karena menjual mercon.

“Sekitar satu atau dua tahun yang lalu keluar dari penjara,” terang dia. 

Polisi mendapatkan sedikit barang bukti di Tempat Kejadian Perkara (TKP).

Polisi hanya menemukan ada sobekan kertas yang digunakan untuk pembuatan mercon.

Kemudian, ada juga residu mesiu yang menempel di beberapa tembok yang sudah diambil oleh tim inafis.

Baca juga: Waspada! Banjir Rob Terjang Pesisir Selatan Bali

Bahkan, ada juga serpihan potongan daging yang menempel di dinding tembok.

“Kami terus mendalami, dari mana bahan mercon ini didapatkan,” tutur dia.

Polisi menghimbau agar masyarakat tidak membuat mercon karena sangat membahayakan, baik bagi diri sendiri dan warga sekitar.

“Kalau ada warga yang melihat ada aktivitas berkaitan petasan menggunakan bahan peledak, segera lapor pada kami,” pungkas dia.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kronologi Lengkap Penangkapan Perwira Polisi Pembawa 16 Kg Sabu di Pekanbaru

Kronologi Lengkap Penangkapan Perwira Polisi Pembawa 16 Kg Sabu di Pekanbaru

Regional
Ribut di Warung Tuak, Polisi Todongkan Pistol ke Kepala Pengunjung

Ribut di Warung Tuak, Polisi Todongkan Pistol ke Kepala Pengunjung

Regional
Demi Membela Diri dan Melindungi Aset Negara, 2 Satpam Ini Malah Divonis Penjara

Demi Membela Diri dan Melindungi Aset Negara, 2 Satpam Ini Malah Divonis Penjara

Regional
Sempat Terendam Air 2 Meter, Banjir di 3 Perumahan di Kabupaten Bogor Mulai Surut

Sempat Terendam Air 2 Meter, Banjir di 3 Perumahan di Kabupaten Bogor Mulai Surut

Regional
Saat Anak Muda Kenalkan Satra Kuno La Galigo: Ceritanya Seperti The Lord of The Rings

Saat Anak Muda Kenalkan Satra Kuno La Galigo: Ceritanya Seperti The Lord of The Rings

Regional
Libur Panjang, hanya 9 Rest Area yang Dibuka di Tol Trans Lampung

Libur Panjang, hanya 9 Rest Area yang Dibuka di Tol Trans Lampung

Regional
Dokter yang Telah Ambil Swab 6.000 Pasien di Padang Positif Covid-19

Dokter yang Telah Ambil Swab 6.000 Pasien di Padang Positif Covid-19

Regional
Perangkat Desa yang Tertular Corona Saat Rapat Sembuh Setelah Dirawat 2 Minggu, Ini Kisahnya

Perangkat Desa yang Tertular Corona Saat Rapat Sembuh Setelah Dirawat 2 Minggu, Ini Kisahnya

Regional
Gempa Guncang Pangandaran, 13 Rumah di Ciamis Rusak

Gempa Guncang Pangandaran, 13 Rumah di Ciamis Rusak

Regional
Kampanye Protokol Kesehatan, Khofifah Gowes Bersarung di Situbondo

Kampanye Protokol Kesehatan, Khofifah Gowes Bersarung di Situbondo

Regional
Fakta Terkini Gempa Magnitudo 5,9 Guncang Pangandaran, 1 Rumah di Ciamis Rusak, Getaran Terasa hingga Banyumas

Fakta Terkini Gempa Magnitudo 5,9 Guncang Pangandaran, 1 Rumah di Ciamis Rusak, Getaran Terasa hingga Banyumas

Regional
Bacok Istri dan Mertua karena Digugat Cerai, Residivis Pembunuhan Tewas Ditembak Polisi

Bacok Istri dan Mertua karena Digugat Cerai, Residivis Pembunuhan Tewas Ditembak Polisi

Regional
Tiga Perumahan di Kabupaten Bogor Terendam Banjir, 1.100 Jiwa Mengungsi

Tiga Perumahan di Kabupaten Bogor Terendam Banjir, 1.100 Jiwa Mengungsi

Regional
Akhir Perjalanan Perwira Polisi yang Jadi Kurir Sabu 16 Kilogram

Akhir Perjalanan Perwira Polisi yang Jadi Kurir Sabu 16 Kilogram

Regional
Gempa Magnitudo 5,9 Guncang Pangandaran, Satu Rumah Warga di Ciamis Rusak

Gempa Magnitudo 5,9 Guncang Pangandaran, Satu Rumah Warga di Ciamis Rusak

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X