Kawasan Hutan Gunung Lawu Terbakar, Jalur Pendakian Ditutup Sementara

Kompas.com - 25/10/2019, 11:15 WIB
Pos Pendakian Gunung Lawu di Cemoro Sewu, Magetan. KOMPAS.com/SUKOCOPos Pendakian Gunung Lawu di Cemoro Sewu, Magetan.

KARANGANYAR, KOMPAS.com -Jalur pendakian wana wisata Gunung Lawu via Candi Cetho, Cemoro Kandang, dan wana wisata Pringgondani ditutup sementara karena kawasan hutan gunung tersebut terbakar.

Penutupan wana wisata Puncak Lawu berdasarkan surat pemberitahuan dari Pemkab Karanganyar melalui Dinas Pariwisata, Pemuda dan Olahraga Kabupaten Karanganyar terhitung mulai 21 Oktober 2019.

Kepala Dinas Pariwisata, Pemuda dan Olahraga Kabupaten Karanganyar Titis Sri Jawoto mengatakan, kebakaran di kawasan hutan Gunung Lawu terjadi beberapa titik.

Untuk mengantisipasi hal yang tak diinginkan, jalur pendakian ditutup sementara sampai dengan batas waktu yang belum dapat ditentukan.

"Penutupan jalur pendakian kita mulai sejak 21 Oktober kemarin sampai batas waktu belum ditentukan. Kita menunggu sampai api benar-benar padam," kata Titis saat dikonfirmasi Kompas.com, Jumat (25/10/2019).

Baca juga: Cuaca Ekstrem, Jalur Pendakian ke Puncak Gunung Lawu Masih Ditutup

Dia mengatakan, kawasan hutan Gunung Lawu yang terbakar terjadi di kawasan Cetho hingga masuk ke wilayah Jatiyoso, Karanganyar.

Luasannya ada sekitar 10 hektar. Saa ini sudah ada sebagain titik yang dipadamkan.

Pihaknya bersama relawan Gunung Lawu masih terus melakukan pemantauan kawasan hutan Gunung Lawu.

Sebab, kawasan hutan yang terbakar tersebut mengandung tanah humus. Dari permukaan terlihat sudah padam, tetapi kalau terkena hembusan angin kembali muncul asap.

"Sebenarnya jalur pendakiannya aman. Masalahnya kalau nekat ke puncak terus tiba-tiba angin besar api merembet jalur pendakian maka akan berisiko," ujar dia.

Baca juga: Cantiknya Gunung Lawu Pagi Ini, Puncaknya Tampak Bertopi



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hujan Es Terjadi di Bogor, Ini Penjelasan BMKG

Hujan Es Terjadi di Bogor, Ini Penjelasan BMKG

Regional
Hujan Es di Bogor, Berlangsung 15 Menit, Butirannya Sebesar Kelereng

Hujan Es di Bogor, Berlangsung 15 Menit, Butirannya Sebesar Kelereng

Regional
Timotius-Lagani Tantang Paslon Petahana di Pilkada Kepulauan Aru

Timotius-Lagani Tantang Paslon Petahana di Pilkada Kepulauan Aru

Regional
KPU Tetapkan 4 Pasangan Calon Wali Kota dan Wakil Wali Kota Makassar

KPU Tetapkan 4 Pasangan Calon Wali Kota dan Wakil Wali Kota Makassar

Regional
Pandemi Belum Usai, Ada Konser Dangdut yang Timbulkan Kerumunan di Kota Tegal

Pandemi Belum Usai, Ada Konser Dangdut yang Timbulkan Kerumunan di Kota Tegal

Regional
Pilkada Asmat, Calon Petahana yang Didukung 9 Parpol Ditantang Paslon Independen

Pilkada Asmat, Calon Petahana yang Didukung 9 Parpol Ditantang Paslon Independen

Regional
Resmi, Calon Petahana dan Istri Mantan Bupati Bertarung di Pilkada Mojokerto

Resmi, Calon Petahana dan Istri Mantan Bupati Bertarung di Pilkada Mojokerto

Regional
Kota Sukabumi Diterjang Hujan Angin, 60 Rumah Rusak, Mobil Tertimpa Pohon Tumbang

Kota Sukabumi Diterjang Hujan Angin, 60 Rumah Rusak, Mobil Tertimpa Pohon Tumbang

Regional
KPU Resmikan 3 Pasangan Calon Bertarung di Pilkada Bima

KPU Resmikan 3 Pasangan Calon Bertarung di Pilkada Bima

Regional
KPU Sulut Tetapkan 3 Paslon Bertarung di Pilkada 2020

KPU Sulut Tetapkan 3 Paslon Bertarung di Pilkada 2020

Regional
11 Kepala Daerah di Sumut Cuti Ikut Pilkada, 11 Pjs Dilantik

11 Kepala Daerah di Sumut Cuti Ikut Pilkada, 11 Pjs Dilantik

Regional
Unggahan Penyebab Rusuh di Kendari Ternyata Berawal Pria Sakit Hati dengan Mantan Istri

Unggahan Penyebab Rusuh di Kendari Ternyata Berawal Pria Sakit Hati dengan Mantan Istri

Regional
Bakal Cabup Positif Covid-19, Komisioner dan Staf KPU Malang Jalani Rangkaian Tes

Bakal Cabup Positif Covid-19, Komisioner dan Staf KPU Malang Jalani Rangkaian Tes

Regional
Hujan Lebat, Banjir dan Longsor Landa Sejumlah Lokasi di Aceh

Hujan Lebat, Banjir dan Longsor Landa Sejumlah Lokasi di Aceh

Regional
BNPB Ungkap Penyebab Banjir Bandang Sukabumi, Akibat Sedimentasi Sungai dan Hujan Lebat

BNPB Ungkap Penyebab Banjir Bandang Sukabumi, Akibat Sedimentasi Sungai dan Hujan Lebat

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X