Warga Dilarang Membawa Senjata Tajam di Kota Wamena

Kompas.com - 25/09/2019, 18:18 WIB
Tampak aparat keamanan dan warga berjaga-jaga KOMPAS.com/JOHN ROY PURBATampak aparat keamanan dan warga berjaga-jaga

WAMENA, KOMPAS.com – Pemerintah dan aparat TNI dan Polri meminta masyarakat tak membawa senjata tajam di Kota Wamena, Kabupaten Jayawijaya, Papua.

Hal ini disampaikan kepada masyarakat, lantaran masyarakat merasa takut dan menjadi korban aksi demo yang dilakukan para pelajar yang mengakibatkan banyak korban jiwa.

Bupati Jayawijaya, Jhon Richard Banua menegaskan, ia telah meminta aparat keamanan untuk melakukan sweeping kepada masyarakat yang membawa senjata tajam di dalam Kota Wamena atau di lokasi pengungsian.

Baca juga: Warga Penuhi Pangkalan TNI AU, Ingin Keluar dari Wamena

“Lahkah sweeping alat tajam ini diambil pemerintah daerah agar tidak menimbulkan ke kekhawatiran masyarakat dan ini sudah kami diintruksikan. Pemda atau saya sendiri juga telah turun untuk menyampaikan kepada masyarakat yang ada di pinggiran jalan, untuk tidak terprovokasi dengan isu hoaks, hingga menimbulkan aksi serang antar masyarakat,” kata Jhon, Rabu (25/9/2019).

Bupati menegaskan, telah menjamin keamanan masyarakat di wilayahnya, dan pemerintah bersama aparat keamanan, untuk mengembalikan situasi kota ini menjadi aman.

Ia menegaskan TNI/ Polri telah menempatkan sejumlah aparat gabungan di beberapa jalan masuk ke Kota Wamena, untuk mengantisipasi hal-hal yang tidak diinginkan bersama terjadi.

“Jangan lagi membawa senjata tajam di jalanan,” beber dia.

Baca juga: Korban Tewas Kerusuhan Wamena Bertambah Jadi 29 Orang

Kepala Distrik Kurulu Yuda Dafarius Dabi menyatakan, atas nama asosiasi, 40 kepala distrik dan 328 kampung di Jayawijaya menyatakan, jika tidak boleh lagi ada yang membawa alat tajam di Jayawijaya.

Ia menegaskan, budaya di Kabupaten Jayawijaya tak ada yang membawa alat tajam di jalan-jalan, sehingga pihaknya juga melarang masyarakat membawa alat tajam.

“Kami di wilayah distrik dan kampung yang ada di luar Kota Wamena itu aman dan terkendali, tak ada pergerakan masa atau apapun , masalah yang ada ini terjadi hanya di kota saja sehingga kami pastikan situasi di distrik dan kampung itu aman terkendali,” ujar dia.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X