Tertipu Investasi Bodong Bahan Bangunan, Ratusan Orang Lapor Polisi

Kompas.com - 03/09/2019, 22:27 WIB
Puluhan orang mendatangi Mapolres Mojokerto Kota untuk melaporkan tiga pimpinan PT RHS Bisham, atas dugaan penipuan lewat investasi, Selasa (3/9/2019). KOMPAS.COM/HANDOUTPuluhan orang mendatangi Mapolres Mojokerto Kota untuk melaporkan tiga pimpinan PT RHS Bisham, atas dugaan penipuan lewat investasi, Selasa (3/9/2019).

MOJOKERTO, KOMPAS.com - Tiga pimpinan sebuah perusahaan di Kota Mojokerto, Jawa Timur, dilaporkan ke Polres Mojokerto Kota karena diduga melakukan penipuan dalam bentuk investasi.

Penasihat hukum pelapor, Tuty Rahayu Laremba mengatakan, ketiga orang tersebut bekerja di PT RHS Bisham.

Lewat bendera perusahaan tersebut, ketiganya mengajak orang untuk melakukan investasi pemasok bahan bangunan.

Bagi yang mau melakukan investasi, mereka akan menerima bagi hasil sebesar 5 persen.

Baca juga: Tergiur Harga Mobil yang Miring, Pria di Ngawi Tertipu Rp 140 Juta

 

Bahkan, bagi yang nilai investasinya lebih besar, akan mendapatkan bagi hasil sebesar 10 persen.

Namun dalam perjalanannya, kata Tuty, investasi itu dinilai hanya sebagai investasi bodong. Ratusan orang yang merasa tertipu akhirnya membawa kasus itu ke polisi.

"Kami melaporkan tiga orang," katanya kepada wartawan seusai mendampingi para korban melaporkan kasus dugaan investasi bodong tersebut ke Polres Mojokerto Kota, Selasa (3/9/2019).

Ada pun para pimpinan perusahaan yang dilaporkan yakni Direktur PT RHS Bisham M Ainur Rofik, Kepala Cabang PT RHS Bisham Mojokerto Dwi, serta Koordinator Lapangan, Margi.

Tuty menyebutkan, para korban yang didampinginya untuk memproses kasus tersebut sebanyak 110 orang. Berdasarkan kalkulasi, nilai kerugian yang diderita para korban sebesar Rp 7 miliar.

Para korban, lanjut Tuty, menyetorkan uang untuk investasi antara Rp 5 juta sampai dengan Rp 1 miliar.

Selama ini, lanjut dia, para korban menerima 3 kali bagi hasil dari nilai investasi masing-masing.

"Kami mewakili 110 orang yang menjadi korban. Ada pun total nilai kerugian yang dialami klien kami, sebesar Rp 7 miliar," katanya.

Baca juga: Saiful Tertipu Pegawai MA Gadungan, Bayar Rp 600 Juta hingga Diberi Latihan Fisik untuk Akpol

Ratusan korban tersebut, ungkap Tuty, sebagian besar dari Kabupaten dan Kota Mojokerto. Selebihnya berasal dari daerah lain.

Sementara itu, PT RHS Bisham pernah membuka kantor cabang di Jalan Raya Ijen, Kelurahan Wates, Kecamatan Magersari, Kota Mojokerto. Namun sejak tahun 2017, kantor sudah itu sudah tutup.



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X