Driver Ojol Gelar Aksi Mogok, Segel Kantor Gojek dan Grab di Purwokerto

Kompas.com - 21/08/2019, 15:39 WIB
Pengemudi ojol yang tergabung dalam Driver Ojol Banyumas Raya Kompak memasang spanduk tuntutan di depan kantor Grab Jalan Kolonel Sugiono Purwokerto, Jawa Tengah, Rabu (21/8/2019). KOMPAS.com/FADLAN MUKHTAR ZAINPengemudi ojol yang tergabung dalam Driver Ojol Banyumas Raya Kompak memasang spanduk tuntutan di depan kantor Grab Jalan Kolonel Sugiono Purwokerto, Jawa Tengah, Rabu (21/8/2019).

PURWOKERTO, KOMPAS.com - Ratusan pengemudi ojek online (ojol) yang tergabung dalam Driver Ojol Banyumas Raya Kompak menutup dan menyegel kantor Gojek dan Grab di Purwokerto, Jawa Tengah, Rabu (21/8/2019).

Aksi yang mendapat pengawalan ketat dari anggota polisi tersebut merupakan buntut aksi mogok menuntut soal skema pemberian bonus dari aplikator kepada para pengemudi ojol yang menjadi mitra kerjanya.

Massa yang menggunakan motor dan mobil awalnya mendatangi kantor Gojek di Jalan Situmpur, kemudian bergerak ke kantor Grab di Jalan Kolonel Sugiono.

Di kedua lokasi tersebut, perwakilan massa memasang berbagai spanduk yang berisi sejumlah tuntutan.


Baca juga: Polisi Gadungan Rampok Pengemudi Ojol dengan Pistol Korek Api Gas

Ketua Driver Ojol Banyumas Raya Kompak Arbi Rusmana mengatakan, aksi tersebut sebagai bentuk protes atas skema baru pemberian bonus yang dinilai memberatkan para pengemudi ojol.

"Hari ini kami menyegel, menutup sementara kantor Gojek dan Grab. Kami meminta pemberian insentif (untuk roda empat) dikembalikan seperti semula, dulu Rp 220.000, sekarang Rp 180.000, " kata Arbi di Kantor Grab Jalan Kolonel Sugiono Purwokerto, Rabu.

Salah satu pengemudi ojol roda dua yang turut dalam aksi Nanang Supriyadi mengatakan skema pemberian insentif dari Grab sangat memberatkan.

Baca juga: Grab Putus Kemitraan Driver Ojol yang Gerayangi Penumpang di Surabaya

"Dengan skema berlian, kalau menutup target kita hanya dapat Rp 125.000. Kalau mau kejar target sangat berat, sehari harus kerja sampai 18 jam," ujar Nanang.

Setelah menggelar aksi tersebut, massa yang terdiri dari pengemudi ojol roda dua dan roda empat tersebut langsung membubarkan diri dengan tertib.

Seperti diketahui, Rabu ini ribuan pengemudi ojol melakukan aksi mogok massal memprotes soal bonus dari aplikator. Aksi mogok rencananya akan dilakukan selama tiga hari hingga Jum'at (23/8/2019) mendatang.

Ditutup, bukan disegel

Sementara itu Arum K Prasodjo, Head of Regional Corporate Affairs Gojek mengatakan, kantor Gojek di Purwoketro bukan disegel seperti klaim driver ojol

"Kantor kami di Purwokerto kami tutup, bukan disegel," kata Arum melalui WhatsApp ke Kompas.com, Rabu. 

Menurut dia, penutupan dilakukan untuk menjaga kondusifitas dan keamanan, termasuk bagi masyarakat sekitar dan ratusan mitra-mitra Gojek lainnya. 

"Kantor Gojek di Purwokerto kami tutup untuk sementara waktu mulai 21 Agustus hingga waktu yang akan ditentukan di kemudian hari," pungkas dia. 



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ruang Multisensori untuk Anak Berkebutuhan Khusus Kini Ada di Bandara Ahmad Yani Semarang

Ruang Multisensori untuk Anak Berkebutuhan Khusus Kini Ada di Bandara Ahmad Yani Semarang

Regional
Cerita di Balik Kedatangan Bupati Minahasa Selatan ke Istana, Tak Diundang Jokowi hingga Pernah Diperiksa KPK

Cerita di Balik Kedatangan Bupati Minahasa Selatan ke Istana, Tak Diundang Jokowi hingga Pernah Diperiksa KPK

Regional
Cabut Izin Mendirikan Gereja, Bupati Bantul Digugat

Cabut Izin Mendirikan Gereja, Bupati Bantul Digugat

Regional
Air Sumur Mendidih di Ambon, Ini Penjelasan LIPI

Air Sumur Mendidih di Ambon, Ini Penjelasan LIPI

Regional
'Terima Kasih Banyak Bapak Presiden Jokowi Sudah Kirimkan Saya Uang'

"Terima Kasih Banyak Bapak Presiden Jokowi Sudah Kirimkan Saya Uang"

Regional
Pedagang Pasar Tiba-tiba Lempari Gerbang Universitas Riau dengan Sayur dan Buah

Pedagang Pasar Tiba-tiba Lempari Gerbang Universitas Riau dengan Sayur dan Buah

Regional
DPRD Jabar Kritisi soal Komunikasi dengan Ridwan Kamil

DPRD Jabar Kritisi soal Komunikasi dengan Ridwan Kamil

Regional
Angin Kencang Tak Berhenti Terjang Permukiman Warga di Magelang, Ratusan Rumah Rusak

Angin Kencang Tak Berhenti Terjang Permukiman Warga di Magelang, Ratusan Rumah Rusak

Regional
Ucapan Selamat kepada Presiden Joko Widodo dan Wapres Ma'ruf Amin dari Asmat Papua

Ucapan Selamat kepada Presiden Joko Widodo dan Wapres Ma'ruf Amin dari Asmat Papua

Regional
Fakta Tetty Paruntu Bupati Minahasa Selatan yang Datang ke Istana, Kader Golkar yang Peduli Pada Lansia

Fakta Tetty Paruntu Bupati Minahasa Selatan yang Datang ke Istana, Kader Golkar yang Peduli Pada Lansia

Regional
Densus 88 Dimarahi Pemilik Indekos yang Disewa Terduga Teroris, Disuruh Buka Sepatu

Densus 88 Dimarahi Pemilik Indekos yang Disewa Terduga Teroris, Disuruh Buka Sepatu

Regional
Santri Tewas Terjatuh dari Pohon Kelapa Jam 2 Dini Hari, Orangtua Heran

Santri Tewas Terjatuh dari Pohon Kelapa Jam 2 Dini Hari, Orangtua Heran

Regional
Pemprov Sulsel Gandeng KPK untuk Tingkatkan Kapasitas Humas

Pemprov Sulsel Gandeng KPK untuk Tingkatkan Kapasitas Humas

Regional
Penemuan Ikan Bertuliskan Kata “Ambon” dan 'Maluku', Diduga dari Koran yang Menempel

Penemuan Ikan Bertuliskan Kata “Ambon” dan "Maluku", Diduga dari Koran yang Menempel

Regional
Cegah Anak Kecanduan Gawai, Wali Kota Bandung Siapkan Program Bagi-bagi Ayam

Cegah Anak Kecanduan Gawai, Wali Kota Bandung Siapkan Program Bagi-bagi Ayam

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X