Ini Makna Pepatah Melayu di Akhir Pidato Kenegaraan Jokowi

Kompas.com - 16/08/2019, 12:39 WIB
Presiden Joko Widodo saat menyampaikan pidato dalam Sidang Tahunan MPR 2019, Jumat (16/8/2019).KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNG Presiden Joko Widodo saat menyampaikan pidato dalam Sidang Tahunan MPR 2019, Jumat (16/8/2019).

PEKANBARU, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyampaikan pidato tahunan di depan Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR), Jumat (16/8/2019) pagi.

Pidato tahunan dibacakan Jokowi sehari menjelang peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-74 RI.

Di akhir pidatonya, Jokowi menyampaikan sebuah pepatah Melayu:

"Kiambang-kiambang yang bertaut kembali, setelah biduk pembelah berlalu". Lalu apa artinya?


Baca juga: Prabowo Tak Hadiri Sidang Tahunan MPR, Ini Kata Gerindra

Menurut budayawan Riau, Taufik Ikram Jamil, pepatah itu maksudnya adalah sesuatu yang tadinya terpisah, tapi bisa bersatu kembali.

"Kalau yang namanya Kiambang itu biasanya kan menutup sungai. Jadi dia kadang menghalangi jalan. Tapi kalau biduk lewat maka Kiambang akan terpisah. Setelah terpisah, Kiambang bertaut lagi. Maksudnya sesuatu yang tadinya barang kali terpisah, itu kan bisa disatukan lagi," kata Taufik saat dihubungi Kompas.com, Jumat.

Sastrawan asal Bengkalis ini menilai pepatah Melayu yang disampaikan Jokowi, masih ada kaitannya dengan pilpres yang sudah berlalu.

"Rasanya iya, berkaitan, tapi kan itu sudah berlalu. Jadi sekarang harus bersatu kembali membangun negeri ini," ujar Taufik yang juga mantan wartawan Harian Kompas.

Halaman:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Kerusuhan Timika, Polisi Tetapkan 34 Orang Tersangka

Kerusuhan Timika, Polisi Tetapkan 34 Orang Tersangka

Regional
Cerita di Balik Disabilitas Dilarang Beribadah di Masjid Raya Sumbar hingga Mengadu ke Wagup

Cerita di Balik Disabilitas Dilarang Beribadah di Masjid Raya Sumbar hingga Mengadu ke Wagup

Regional
3 Ruko Berisikan Mobil dan 'Sparepart' Hangus Terbakar

3 Ruko Berisikan Mobil dan "Sparepart" Hangus Terbakar

Regional
Yenny Wahid dan Mahasiswa Papua Kirimkan Salam Damai dari Makam Gus Dur

Yenny Wahid dan Mahasiswa Papua Kirimkan Salam Damai dari Makam Gus Dur

Regional
Jokowi Sebut Garam NTT Lebih Bagus dari Madura dan Australia

Jokowi Sebut Garam NTT Lebih Bagus dari Madura dan Australia

Regional
Pernyataan Unsur soal Mahasiswanya Jadi Tersangka Kasus 4 Polisi Terbakar

Pernyataan Unsur soal Mahasiswanya Jadi Tersangka Kasus 4 Polisi Terbakar

Regional
Buron 10 Bulan, Otak Pembunuhan Sopir Taksi 'Online' Ditembak Polisi

Buron 10 Bulan, Otak Pembunuhan Sopir Taksi "Online" Ditembak Polisi

Regional
Main Lilin di Loteng, Seorang Balita Tewas Terbakar

Main Lilin di Loteng, Seorang Balita Tewas Terbakar

Regional
Ketika Daerah Lain Ekonominya Masih Sulit, Semarang Malah Melejit

Ketika Daerah Lain Ekonominya Masih Sulit, Semarang Malah Melejit

Regional
Waspada Terhadap Jenis Kayu Bajakah yang Mengandung Racun

Waspada Terhadap Jenis Kayu Bajakah yang Mengandung Racun

Regional
Pembunuh Taruna ATKP Makassar Terima Vonis 10 Tahun Penjara

Pembunuh Taruna ATKP Makassar Terima Vonis 10 Tahun Penjara

Regional
Muntah-muntah Setelah Makan Bersama, 10 Santri Dilarikan ke Rumah Sakit

Muntah-muntah Setelah Makan Bersama, 10 Santri Dilarikan ke Rumah Sakit

Regional
28 Mantan Anggota DPRD Gunungkidul Belum Kembalikan Laptop, Alasannya Sibuk

28 Mantan Anggota DPRD Gunungkidul Belum Kembalikan Laptop, Alasannya Sibuk

Regional
 Jokowi Telepon, Ini Pesan untuk Gubernur Papua Barat Pasca-Kerusuhan Manokwari hingga Timika

Jokowi Telepon, Ini Pesan untuk Gubernur Papua Barat Pasca-Kerusuhan Manokwari hingga Timika

Regional
Kepala Sekolah di Lombok Timur Ditemukan Tewas Tanpa Busana di Kamar Mandi Hotel

Kepala Sekolah di Lombok Timur Ditemukan Tewas Tanpa Busana di Kamar Mandi Hotel

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X