PDI-P Kembangkan Tim Siber untuk Perangi Berita Hoaks di Medsos

Kompas.com - 14/08/2019, 06:36 WIB
Politisi Senior PDI Perjuangan Aria Bima dalam acara Sosialsiasi 4 Pilar Kebangsaan di Sukoharjo, Jawa Tengah, Selasa (13/8/2019) malam. KOMPAS.com/LABIB ZAMANIPolitisi Senior PDI Perjuangan Aria Bima dalam acara Sosialsiasi 4 Pilar Kebangsaan di Sukoharjo, Jawa Tengah, Selasa (13/8/2019) malam.

SUKOHARJO, KOMPAS.com - PDI Perjuangan ( PDI-P) konsen dalam memerangi berita hoaks atau bohong yang beredar di media sosial ( medsos) melalui tim siber.

Bahkan, dari hasil keputusan Kongres ke-V PDI Perjuangan di Bali tim siber akan dikembangkan hingga di tingkat ranting.

Hal tersebut disampaikan Politisi Senior PDI Perjuangan Aria Bima dalam acara Sosialsiasi 4 Pilar Kebangsaan di Sukoharjo, Jawa Tengah, Selasa (13/8/2019) malam.

" Tim siber PDI Perjuangan merupakan keputusan dari Kongres ke-V di Bali akan dikembangkan sampai tingkat ranting. Untuk mengawal penyebaran-penyebaran hoaks dan ujaran kebencian," katanya.

Baca juga: Aria Bima Sebut Jokowi Tak Punya Minat Jadi Pemimpin PDI-P

Jika sebelumnya pelaku penyebar berita bohong hanya dilaporkan di tingkat pusat, jelas Bima tim siber PDI Perjuangan nantinya dapat memberikan pemahaman kepada para pegiat media sosial tentang tata cara menggunakan medsos secara bijak.

Selama ini banyak masyarakat yang tidak tahu tentang berita yang beredar di medsos dan mereka hanya ikut-ikutan menyebarkan berita yang mereka terima tanpa ada filter yang jelas. Dan masyarakat tidak mengetahui apa dampak dari penyebaran berita bohong tersebut.

"Maka tugas dari PDI Perjuangan dengan semangat persatuan ini menyampaikan kepada masyarakat. Misalnya ada yang mengupload sentimen-sentimen kepada PDI Perjuangan untuk kali ini satu, dua, tiga kali tidak langsung laporkan," ujarnya.

Baca juga: Kursi Ketua DPRD Jabar Melayang, Anggota PDI-P Diperintahkan Lebih Banyak Turun ke Masyarakat

"Tapi, harus kita tegur. Tolong itu dihapus. Kalau tidak Anda melanggar UU ITE. Kita kedepankan dulu aspek kebersamaannya. Kalau dia masih nekat meng-upload berita hoaks atau bohong ya kita laporkan," sambung Bima.

Oleh karena itu, ujar Bima pemahaman tentang bagaimana menggunakan kecanggihan teknologi secara bijak tersebut harus digerakkan dari tingkat bawah.

"Kalau dulu yang dilaporkan yang pertama kali mengupload sekarang tidak. PDI Perjuangan berusaha bagaimana medis sosial menjadi narasi yang memberikan penguatan faktor harmonisasi sosial di masyarakat," katanya.

"Jangan sampai ruang publik di media sosial menjadi bagian dari kelompok yang memberikan penguatan pada disintegrasi bangsa dalam bentuk sentimen-sentimen sosial dan itu sangat berbahaya," imbuhnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wali Kota Solo 'Bermain' Medsos: Tujuan Utama Bukan untuk Pencitraan...

Wali Kota Solo "Bermain" Medsos: Tujuan Utama Bukan untuk Pencitraan...

Regional
Seorang Pria Tewas di Tangan Ayah dan Anak Saat Menghadiri Sebuah Pesta

Seorang Pria Tewas di Tangan Ayah dan Anak Saat Menghadiri Sebuah Pesta

Regional
Abrasi Pantai Rusak 10 Warung Seafood di Kabupaten Bantul

Abrasi Pantai Rusak 10 Warung Seafood di Kabupaten Bantul

Regional
Pengacara Bahar bin Smith: Yang Isi BAP dan yang Tanda Tangan Siapa?

Pengacara Bahar bin Smith: Yang Isi BAP dan yang Tanda Tangan Siapa?

Regional
Sukarelawan Covid-19 di Papua 'Menjerit' Uang Lelah Sejak Maret Belum Dibayar

Sukarelawan Covid-19 di Papua "Menjerit" Uang Lelah Sejak Maret Belum Dibayar

Regional
Dramatis, Upaya Damkar Evakuasi Sapi 3,5 Kuintal dari Dalam Sumur, Tali Membelit Leher Hewan

Dramatis, Upaya Damkar Evakuasi Sapi 3,5 Kuintal dari Dalam Sumur, Tali Membelit Leher Hewan

Regional
Libur Panjang, Volume Kendaraan yang Melintas di Klaten Menurun 5 Persen

Libur Panjang, Volume Kendaraan yang Melintas di Klaten Menurun 5 Persen

Regional
Kebakaran Hanguskan 150 Rumah di Kotabaru Kalsel, Api Muncul dari Bangunan Kosong

Kebakaran Hanguskan 150 Rumah di Kotabaru Kalsel, Api Muncul dari Bangunan Kosong

Regional
Kronologi Terbongkarnya Ayah Cabuli Anak Kandung, Aksinya Direkam Tetangga

Kronologi Terbongkarnya Ayah Cabuli Anak Kandung, Aksinya Direkam Tetangga

Regional
16 Narapidana Lapas Pekanbaru Positif Corona, 1 Meninggal Dunia

16 Narapidana Lapas Pekanbaru Positif Corona, 1 Meninggal Dunia

Regional
Ganjar Umumkan UMP Jateng Tahun 2021 Naik 3,27 Persen

Ganjar Umumkan UMP Jateng Tahun 2021 Naik 3,27 Persen

Regional
Mayat Pria Misterius Mengapung di Kubangan Air, Tangan dan Kakinya Terikat

Mayat Pria Misterius Mengapung di Kubangan Air, Tangan dan Kakinya Terikat

Regional
Tren Ikan Cupang yang Jadi Hobi Sekaligus Bisnis Menguntungkan

Tren Ikan Cupang yang Jadi Hobi Sekaligus Bisnis Menguntungkan

Regional
Angin Kencang di Sleman, Pohon Tumbang dan Atap Rumah Beterbangan

Angin Kencang di Sleman, Pohon Tumbang dan Atap Rumah Beterbangan

Regional
Intensitas Gempa Gunung Merapi Kembali Dilaporkan Meningkat

Intensitas Gempa Gunung Merapi Kembali Dilaporkan Meningkat

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X