Ini Kekurangan Pemilihan Sistem Proporsional Terbuka Untuk DPR Menurut Peneliti LIPI

Kompas.com - 01/07/2019, 05:37 WIB
Presidium Majelis Nasional KAHMI, Siti Zuhro saat berbicara dalam Halal bi Halal KAHMI Rayon Brawijaya di Kota Malang, Minggu (30/6/2019) KOMPAS.com/ANDI HARTIKPresidium Majelis Nasional KAHMI, Siti Zuhro saat berbicara dalam Halal bi Halal KAHMI Rayon Brawijaya di Kota Malang, Minggu (30/6/2019)

MALANG, KOMPAS.com - Presidium Majelis Nasional Korps Alumni Himpunan Mahasiswa Islam ( KAHMI) Siti Zuhro memberikan tanggapan atas usul Mahfud MD soal diberlakukannya sistem proporsional tertutup dalam pemilihan anggota DPR

Dia sepakat jika sistem proporsional terbuka memiliki sejumlah kelemahan. Salah satunya, kewenangan partai menjadi berkurang dalam menentukan kadernya yang akan duduk di kursi DPR.

Karena itu, Siti Zuhro setuju dengan usul agar sistem proporsional tertutup dalam pemilihan legislatif diberlakukan.

"Partai merasa kewenangannya dilucuti dengan sistem terbuka seperti itu," katanya usai menjadi pembicara dalam Halal Bi Halal KAHMI Rayon Brawijaya di Kota Malang, Minggu (30/6/2019).

Baca juga: Mahfud MD Usulkan Pemilihan Sistem Proporsional Tertutup untuk DPR, Ini Sebabnya

Peneliti senior di Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) itu mengatakan, dalam sistem proporsional terbuka, kader yang sudah lama berproses di partai dengan mudah disisihkan oleh pendatang baru.

Padahal pendatang baru tersebut belum tentu memahami secara penuh ideologi perjuangan partainya. Lain halnya dengan kader yang sudah berproses sejak lama.

"Orang-orang yang sudah berjibaku di partai sebagai pengurus itu dikalahkan begitu saja oleh pendatang-pendatang baru," katanya.

Pendatang baru Vs kader lama

Menurutnya, memang tidak masalah partai mengadopsi pendatang baru.

Baca juga: Komisi X DPR RI Berharap Kasus Anak Bakar Piagam Tidak Terulang Lagi

 

Namun, persoalan terjadi ketika pendatang baru tersebut menggeser kader yang sudah paham dengan ideologi perjuangan partai dan tata kelola pemerintahan.

"Kita mengatakan, oke itu diadopsi. Tapi politisi, kader itu jangan dikurangi juga," jelasnya.

Siti Zuhro mengatakan, pihaknya akan berusaha mencari model sistem pemilihan anggota dewan yang bermanfaat untuk keberlangsungan demokrasi di Indonesia.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bayi Kembar 10 Bulan Jadi Korban Tanah Longsor di Kota Tarakan

Bayi Kembar 10 Bulan Jadi Korban Tanah Longsor di Kota Tarakan

Regional
Soal Penanganan Covid-19 di Jateng, Ganjar: Sudah Tidak Ada Zona Merah

Soal Penanganan Covid-19 di Jateng, Ganjar: Sudah Tidak Ada Zona Merah

Regional
Gedung Diblokade Massa, Silaturahim KAMI yang Dihadiri Gatot Nurmantyo Batal Digelar

Gedung Diblokade Massa, Silaturahim KAMI yang Dihadiri Gatot Nurmantyo Batal Digelar

Regional
Seorang Pria Tewas Setelah Terpeleset di Lokasi Air Terjun

Seorang Pria Tewas Setelah Terpeleset di Lokasi Air Terjun

Regional
Tanah Longsor di 4 Titik Kota Tarakan, 11 Orang Tewas

Tanah Longsor di 4 Titik Kota Tarakan, 11 Orang Tewas

Regional
Usai Dibunuh, Pria Ini Sempat Setubuhi Jasad Bocah 10 Tahun di Kebun

Usai Dibunuh, Pria Ini Sempat Setubuhi Jasad Bocah 10 Tahun di Kebun

Regional
Desa di Sragen Jadi Pemasok Anjing Terbesar untuk Warung Makan, Sehari Kirim 300 Ekor

Desa di Sragen Jadi Pemasok Anjing Terbesar untuk Warung Makan, Sehari Kirim 300 Ekor

Regional
Total 13 Pegawai Puskesmas Denpasar Timur Positif Covid-19, Pelayanan Kesehatan Ditutup

Total 13 Pegawai Puskesmas Denpasar Timur Positif Covid-19, Pelayanan Kesehatan Ditutup

Regional
Foto Seronok Ibu Tersebar, Remaja di Tasikmalaya Trauma dan Alami Kekerasan Verbal

Foto Seronok Ibu Tersebar, Remaja di Tasikmalaya Trauma dan Alami Kekerasan Verbal

Regional
Mobil Rombongan Pengantin Alami Tabrakan Beruntun, 1 Tewas, 5 Luka Parah

Mobil Rombongan Pengantin Alami Tabrakan Beruntun, 1 Tewas, 5 Luka Parah

Regional
Nekat Tak Pakai Masker, Warga Semarang Dihukum Sapu Kuburan dan Di-rapid Test

Nekat Tak Pakai Masker, Warga Semarang Dihukum Sapu Kuburan dan Di-rapid Test

Regional
Terjatuh Saat Berswafoto, 2 Remaja Tewas Tenggelam di Bendungan

Terjatuh Saat Berswafoto, 2 Remaja Tewas Tenggelam di Bendungan

Regional
Video Viral, Oknum PNS di Kabupaten Bogor Diduga Menghalangi Ambulans

Video Viral, Oknum PNS di Kabupaten Bogor Diduga Menghalangi Ambulans

Regional
Berwajah Mirip Sang Ayah, Balita Ini Dianiaya Pacar Ibunya Selama 2 Tahun hingga Tewas

Berwajah Mirip Sang Ayah, Balita Ini Dianiaya Pacar Ibunya Selama 2 Tahun hingga Tewas

Regional
Bocah Perempuan Diduga Dibunuh dan Jasadnya Diperkosa, Polisi: Pelaku Dendam Sering Dimarahi

Bocah Perempuan Diduga Dibunuh dan Jasadnya Diperkosa, Polisi: Pelaku Dendam Sering Dimarahi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X