Tim Kompas Survei Kesiapan Jalur Mudik-Balik Arteri Pantura

Kompas.com - 15/05/2019, 15:37 WIB
Ketua Tim B Mudik Gesit Kompas, Haris Firdaus berbincang dengan Asmar Staf Pasar Kue Weru Kecamatan Weru Kabupaten Cirebon, Selasa (14/5/2019). Mereka berupaya memetakan titik titik potensi kemacetan di sepanjang jalur pantura di tengah rencana kebijakan pemerintah tentang satu jalur di tol trans jawa mendatang. Kompas.com/ MUHAMAD SYAHRI ROMDHONKetua Tim B Mudik Gesit Kompas, Haris Firdaus berbincang dengan Asmar Staf Pasar Kue Weru Kecamatan Weru Kabupaten Cirebon, Selasa (14/5/2019). Mereka berupaya memetakan titik titik potensi kemacetan di sepanjang jalur pantura di tengah rencana kebijakan pemerintah tentang satu jalur di tol trans jawa mendatang.

Sebab, sisi kanan kiri jalan terdapat beberapa toko kue atau oleh-oleh. Aktivitas bongkar muat mereka menggangu lalu lintas karena memakan sebagian badan jalan.

Hasil survei sebagai bahan rekomendasi kebijakan

Haris menyampaikan, seluruh hasil survei tiga tim ini, akan dijadikan laporan jurnalistik yang akan diterbitkan secara berkala di Harian Kompas, Kompas TV dan juga Kompas.com.

Baca juga: Siap Pantau Mudik, Jasa Marga Siaga 26 CCTV di Tol Palikanci

Laporan tersebut diharapkan dapat menjadi rekomendasi bagi seluruh pihak terutama pemerintah.

“Dari situ (laporan jurnalistik), mungkin ada rekomendasi-rekomendasi kebijakan tertentu terkait arus mudik dan arus balik ini seperti apa. Kami akan olah dulu hasil survei ini selama sekitar satu minggu. Kami akan kembali ke Jakarta, mengolah dan menerbitkan. Selain memberikan informasi, tetapi juga sekaligus memberikan saran dan rekomendasi kepada pemerintah terkait pengelolaan arus mudik tahun 2019 ini,” kata Haris.

Survei Mudik Gesit Tim B di jalur arteri Pantura ini dilengkapi camera person, tim litbang serta beberapa jurnalis, yang akan melakukan banyak perekaman sekaligus pendataan di seluruh titik.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dalam Semalam 2 Bentrok Warga Terjadi di Tapanuli Selatan, gara-gara Senjata Mainan dan Knalpot Bising

Dalam Semalam 2 Bentrok Warga Terjadi di Tapanuli Selatan, gara-gara Senjata Mainan dan Knalpot Bising

Regional
Mulai Juli, Siswa di Bukittinggi Kembali Belajar di Sekolah

Mulai Juli, Siswa di Bukittinggi Kembali Belajar di Sekolah

Regional
Pasangan Suami Istri Tewas Usai Pesta Minuman Keras Setelah Lebaran

Pasangan Suami Istri Tewas Usai Pesta Minuman Keras Setelah Lebaran

Regional
Sebelum New Normal, Malang Raya Jalani Masa Transisi Selama 7 Hari

Sebelum New Normal, Malang Raya Jalani Masa Transisi Selama 7 Hari

Regional
Kasus Anak Positif Covid-19 di NTB Didominasi Bayi dan Balita

Kasus Anak Positif Covid-19 di NTB Didominasi Bayi dan Balita

Regional
Saat Warga di Papua Berkebun Massal Saat Pendemi, Rawan Kelaparan dan Cegah Kesulitan Pangan

Saat Warga di Papua Berkebun Massal Saat Pendemi, Rawan Kelaparan dan Cegah Kesulitan Pangan

Regional
Seorang Pria di Blitar Tercebur ke Sumur dan Terjebak Selama 2 Hari

Seorang Pria di Blitar Tercebur ke Sumur dan Terjebak Selama 2 Hari

Regional
Update Covid-19 Mimika: Total 205 Kasus Positif, 122 Pasien Masih Dirawat

Update Covid-19 Mimika: Total 205 Kasus Positif, 122 Pasien Masih Dirawat

Regional
Knalpot Blong Picu Keributan Antarwarga di Tapanuli Selatan, 1 Orang Tewas

Knalpot Blong Picu Keributan Antarwarga di Tapanuli Selatan, 1 Orang Tewas

Regional
Ombudsman Sumsel Investigasi Pemecatan 109 Tenaga Medis Ogan Ilir

Ombudsman Sumsel Investigasi Pemecatan 109 Tenaga Medis Ogan Ilir

Regional
Update Covid-19 NTB: Bayi 9 Bulan Meninggal, Tambah 25 Kasus Positif Baru

Update Covid-19 NTB: Bayi 9 Bulan Meninggal, Tambah 25 Kasus Positif Baru

Regional
Selama 5 Hari Gunungkidul Nihil Kasus Baru VIrus Corona

Selama 5 Hari Gunungkidul Nihil Kasus Baru VIrus Corona

Regional
Seekor Dugong Diselamatkan Setelah Terjerat Pukat Nelayan di Ketapang

Seekor Dugong Diselamatkan Setelah Terjerat Pukat Nelayan di Ketapang

Regional
Khofifah: Malang Raya Penuhi 6 Syarat Transisi Menuju Fase New Normal

Khofifah: Malang Raya Penuhi 6 Syarat Transisi Menuju Fase New Normal

Regional
Kapalnya Tenggelam, 6 ABK Terapung 3 Hari di Lautan hingga Ditolong Kapal Tangker

Kapalnya Tenggelam, 6 ABK Terapung 3 Hari di Lautan hingga Ditolong Kapal Tangker

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X