Penyebab Kematian Hiu Paus Terdampar di Laut Sukabumi Belum Diketahui

Kompas.com - 13/02/2019, 13:09 WIB
Seorang nelayan melihat-lihat ikan hiu paus yang terdampar di pantai Palabuhanratu, Sukabumi, Jawa Barat, Selasa (12/2/2019). DOK : SUKABUMI SYNDICATESeorang nelayan melihat-lihat ikan hiu paus yang terdampar di pantai Palabuhanratu, Sukabumi, Jawa Barat, Selasa (12/2/2019).


SUKABUMI, KOMPAS.com - Seekor hiu paus (Rhinocodon typus) dikabarkan terdampar dan mati di pantai selatan Sukabumi, Jawa Barat, Selasa (12/2/2019) pagi.

Peristiwa itu terjadi di pantai sekitar Dermaga II Pelabuhan Perikanan Nusantara Palabuhanratu (PPNP) di Kelurahan Palabuhanratu, Kecamatan Palabuhanratu.

Namun, penyebab kematian satwa laut yang dilindungi tersebut belum diketahui. Karena informasinya, ikan hiu paus dengan panjang sekitar 2 meter seberat 300 kilogram itu langsung didorong kembali ke perairan laut.

Untuk diketahui, hiu paus atau dikenal hiu totol telah dilindungi melalui Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 18 Tahun 2013 tentang Penetapan Status Perlindungan Penuh Ikan Hiu Paus (Rhincodon typus).

Baca juga: Hiu Paus Mati Terdampar di Laut Palabuhanratu Sukabumi

Kepala Satuan Polisi Air, Polres Sukabumi AKP Amran Kusnandar membenarkan pihaknya mendapatkan laporan dari nelayan mengenai adanya hiu paus yang terdampar dan dalam keadaan mati Selasa kemarin.

"Kebetulan, kemarin saya sedang ada rapat, dan ditangani anggota. Berdasarkan laporan yang saya terima, anggota langsung mengecek ke lokasi," ungkap Amran, saat dihubungi Kompas.com, melalui telepon selular, Rabu (13/2/2019).

Dia menuturkan, karena kondisi hiu paus itu berukuran besar sekitar panjangnya lebih 2 meter dengan berat 300 kilogram, akhirnya diputuskan kembali dibawa ke laut.

"Awalnya mau dikubur, tapi karena besar dan berat akhirnya dievakuasi lagi ke perairan laut," ujar dia.

Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan, Abdul Kodir membenarkan adanya hiu paus terdampar di wilayah pantai Palabuhanratu. Kondisi ikan hiu paus yang terdampar dalam keadaan mati.

"Laporan dari petugas lapangan bahwa hiu paus tersebut dalam kondisi mati sudah ditarik ke tengah laut mengingat beratnya lebih dari 300 kilogram, sehingga susah diangkat ke darat," jawab Kodir dalam pesan WhatsApp, Rabu.

Baca juga: Serunya Bermain dengan Keramahan Hiu Paus di Gorontalo

Saat ditanya mengenai adakah upaya pengecekan penyebab kematian satwa dilindungi itu, Kodir membalas sudah melaporkan kejadian tersebut ke Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP).

"Sudah diinfokan ke KKP," jawabnya singkat, tanpa memberikan penjelasan lebih lengkap.

Pihaknya mengklaim sebelumnya sudah menyosialisasikan mengenai satwa-satwa laut yang dilindungi kepada para nelayan.

"Kami sudah menyosialisasikan kepada para nelayan melalui gambar poster yang ditempel di tempat pelelangan ikan, jenis-jenis ikan yang dilindungi termasuk paus," kata Kodir, yang lebih satu bulan menjabat Kepala DKP Kabupaten Sukabumi itu.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penampakan Awan Tsunami di Meulaboh, Berlangsung Setengah Jam dan Gegerkan Warga

Penampakan Awan Tsunami di Meulaboh, Berlangsung Setengah Jam dan Gegerkan Warga

Regional
Detik-detik Ledakan di Pabrik Bioethanol, 10 Pekerja Terluka dan 1 Meninggal

Detik-detik Ledakan di Pabrik Bioethanol, 10 Pekerja Terluka dan 1 Meninggal

Regional
Pulang Kampung Setelah Setahun Merantau, Pasutri Asal Tegal Tewas dalam Kecelakaan di Tol Cipali

Pulang Kampung Setelah Setahun Merantau, Pasutri Asal Tegal Tewas dalam Kecelakaan di Tol Cipali

Regional
Enam Warga Tegal Jadi Korban Tewas di Tol Cipali

Enam Warga Tegal Jadi Korban Tewas di Tol Cipali

Regional
Rumah Warga Rusak akibat Guncangan Ledakan di Pabrik Bioethanol Mojokerto

Rumah Warga Rusak akibat Guncangan Ledakan di Pabrik Bioethanol Mojokerto

Regional
Diancam Pistol dan Hendak Diperkosa Anaknya, Ibu Ini Kabur ke Kantor Polisi dan Sempat Ditembaki

Diancam Pistol dan Hendak Diperkosa Anaknya, Ibu Ini Kabur ke Kantor Polisi dan Sempat Ditembaki

Regional
Ratusan Pekerja Seni Demo di Depan DPRD Gresik, Tuntut Diizinkan Beraktivitas

Ratusan Pekerja Seni Demo di Depan DPRD Gresik, Tuntut Diizinkan Beraktivitas

Regional
PAN Usung Kader PDI-P dalam Pilkada Sleman

PAN Usung Kader PDI-P dalam Pilkada Sleman

Regional
Mobil Pecah Ban Masuk Parit di Tol Ngawi–Solo, 2 Penumpang Tewas

Mobil Pecah Ban Masuk Parit di Tol Ngawi–Solo, 2 Penumpang Tewas

Regional
Alasan Kesehatan, PDI-P Wonogiri Usul Ganti Cawabup untuk Pilkada 2020

Alasan Kesehatan, PDI-P Wonogiri Usul Ganti Cawabup untuk Pilkada 2020

Regional
Nama Gus Ipul Muncul di Bursa Calon Wali Kota Pasuruan, PKB: Dari Arus Bawah

Nama Gus Ipul Muncul di Bursa Calon Wali Kota Pasuruan, PKB: Dari Arus Bawah

Regional
Pria Ini Tikam Kekasih hingga Tewas, Diduga karena Cemburu

Pria Ini Tikam Kekasih hingga Tewas, Diduga karena Cemburu

Regional
48 ASN Positif Covid-19, Pemkot Mataram Antisipasi Penularan Klaster Perkantoran

48 ASN Positif Covid-19, Pemkot Mataram Antisipasi Penularan Klaster Perkantoran

Regional
Dilaporkan karena Cabuli Anak Tiri, Pria Ini Kabur dan Sembunyi di Kebun

Dilaporkan karena Cabuli Anak Tiri, Pria Ini Kabur dan Sembunyi di Kebun

Regional
Kewalahan Atasi Kebakaran Pasar di Cianjur, Petugas Damkar Dilarikan ke Puskesmas

Kewalahan Atasi Kebakaran Pasar di Cianjur, Petugas Damkar Dilarikan ke Puskesmas

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X