Sebar Hoaks Pungli Polantas, Warga Pangandaran Ditangkap Polisi

Kompas.com - 08/01/2019, 17:34 WIB
Hoaks/Hoax ThinkstockHoaks/Hoax

CIAMIS, KOMPAS.com - Seorang pria berinisial Y (31) warga Kabupaten Pangandaran, Jawa Barat harus berurusan dengan hukum. Hal ini terjadi setelah dia menyebarkan video hoax pungli yang seolah-olah dilakukan Polantas Polres Ciamis.

"Kami mengungkap tindak pidana yang menyebabkan korban tercemar namanya," kata Kapolres Ciamis, Ajun Komisaris Besar Bismo Teguh Prakoso saat ekspos kasus di Mapolres Ciamis, Selasa (8/1/2019) sore.

Dia menjelaskan, tersangka mengambil video tersebut seolah-olah telah terjadi pungli tilang oleh Polantas kepada pengendara kendaraan roda empat di Perempatan Tonjong Ciamis. Padahal, kata Bismo, petugas sudah melakukan penilangan sesuai prosedur.

"Menurut persepsinya dan prasangkanya ada penyimpangan. Dia merekam secara spontan," jelasnya.

Baca juga: Polisi Amankan Penyebar Hoaks Tsunami Pantai Utara Karawang

Bismo menjelaskan, saat kejadian petugas menilang dua kendaraan roda empat yang melanggar marka jalan. Kendaraan yang pertama ditilang milik Windi Adam, warga Sumedang. Kendaraan kedua yakni milik tersangka yang posisinya berada di belakang mobil Windi.

"Saat itu, pengendara (Windi) menitipkan uang denda kepada petugas untuk dibayarkan di Pengadilan. Tersangka memvideokan hal tersebut, seolah-olah perbuatan melanggar (pungli)," katanya.

Menurut Bismo, Windi menitipkan uang denda tilang karena sedang buru-buru menuju luar kota. "Video tersebut disebarluaskan di Facebook, dan viral. Tersangka berkomentar di Facebook, tidak berkah makan uang orang," ucapnya.

Sebelum menangkap tersangka, pihaknya berkomunikasi dengan saksi ahli pidana, dan saksi ahli ITE. Hasilnya dinyatakan termasuk pelanggaran pidana.

Baca juga: Pengedit Video Ma’ruf Amin Berkostum Sinterklas Dibawa ke Polda Aceh

"Pesan kamtibmas, jangan terburu-buru berpersepsi terhadap suatu fenomena. Nanti bisa menimbulkan fitnah. Lebih baik tabayyun," kata Bismo.

Sementara tersangka dijerat Pasal 287 UU 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas Angkutan Jalan Raya. Tersangka diancam kurungan maksimal 4 tahun.

Tersangka Y mengaku menyesal telah menyebar hoaks. Dia pun meminta maaf karena mencemarkan nama baik institusi Polri. "Saya minta maaf," ujarnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ganjar Minta KPU dan Bawaslu Tindak Paslon Pelanggar Protokol Kesehatan

Ganjar Minta KPU dan Bawaslu Tindak Paslon Pelanggar Protokol Kesehatan

Regional
Rumah Sakit Rujukan Covid-19 Penuh, Bupati Ponorogo Minta Ruang Isolasi Desa Diaktifkan Kembali

Rumah Sakit Rujukan Covid-19 Penuh, Bupati Ponorogo Minta Ruang Isolasi Desa Diaktifkan Kembali

Regional
41 Rumah di Kabupaten Luwu Tergusur Imbas Pelebaran Jalan

41 Rumah di Kabupaten Luwu Tergusur Imbas Pelebaran Jalan

Regional
Bupati Lombok Timur Positif Covid19, Sopir dan Pelayan Tertular

Bupati Lombok Timur Positif Covid19, Sopir dan Pelayan Tertular

Regional
Fakta Corona di Banten: Pecah Rekor Tambah 200 Kasus Sehari, hingga Kota Cilegon Zona Merah

Fakta Corona di Banten: Pecah Rekor Tambah 200 Kasus Sehari, hingga Kota Cilegon Zona Merah

Regional
Heboh, Kades Kesurupan Saat TMMD Tampilkan Tari Jaipong di Indramayu

Heboh, Kades Kesurupan Saat TMMD Tampilkan Tari Jaipong di Indramayu

Regional
Pilkada Serentak Saat Pandemi, Machfud Arifin: Mau Ditunda atau Tidak, Kita Siap...

Pilkada Serentak Saat Pandemi, Machfud Arifin: Mau Ditunda atau Tidak, Kita Siap...

Regional
Sebanyak 28 Santri di Kendal Terkonfirmasi Positif Covid-19

Sebanyak 28 Santri di Kendal Terkonfirmasi Positif Covid-19

Regional
Jelang Penetapan Paslon, Bawaslu Minta Parpol Kendalikan Pendukung

Jelang Penetapan Paslon, Bawaslu Minta Parpol Kendalikan Pendukung

Regional
119 Pasien Sembuh dari Covid-19 di Bali, Tertinggi di Denpasar

119 Pasien Sembuh dari Covid-19 di Bali, Tertinggi di Denpasar

Regional
Sanksi Denda Tak Efektif Tekan Pelanggar Protokol Kesehatan di Wonogiri

Sanksi Denda Tak Efektif Tekan Pelanggar Protokol Kesehatan di Wonogiri

Regional
Tentukan Struktur Bangunan, Ekskavasi Situs Pataan Dilanjutkan

Tentukan Struktur Bangunan, Ekskavasi Situs Pataan Dilanjutkan

Regional
Perjalanan Bupati Berau Terkonfirmasi dari Positif Covid-19 hingga Meninggal Dunia

Perjalanan Bupati Berau Terkonfirmasi dari Positif Covid-19 hingga Meninggal Dunia

Regional
Arisan RT Jadi Klaster Baru Covid-19 di Kulon Progo, Melebar ke Pasar Tradisional

Arisan RT Jadi Klaster Baru Covid-19 di Kulon Progo, Melebar ke Pasar Tradisional

Regional
Begal Bermodus Lempar Sambal ke Wajah Korban, Sasarannya Driver Ojol

Begal Bermodus Lempar Sambal ke Wajah Korban, Sasarannya Driver Ojol

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X