Selama September, 3.756 Anak Balita Terkena ISPA akibat Kabut Asap - Kompas.com

Selama September, 3.756 Anak Balita Terkena ISPA akibat Kabut Asap

Kompas.com - 12/10/2018, 17:23 WIB
Kepala Dinas Kesehatan kota Palembang dr LetiziahKOMPAS.com/ Aji YK Putra Kepala Dinas Kesehatan kota Palembang dr Letiziah

PALEMBANG, KOMPAS.com - Dinas Kesehatan kota Palembang, Sumatera Selatan, mencatat, sebanyak 3.756 anak di bawah lima tahun (balita) terkena penyakit Infeksi Saluran Pernapasan Akut ( ISPA) akibat kebakaran hutan yang terjadi sepanjang 2018.

Angka penderita ISPA mengalami peningkatan drastis dibandingkan pada Agustus kemarin yang tercatat 3.619 anak balita.

Sedangkan pada Mei 2018, penderita ISPA untuk anak balita sebanyak 5.406 orang, kemudian menurun di bulan berikutnya menjadi 4.564 orang. Pengidap ISPA kembali bertambah pada Juli 2018 di angka 4.772 orang.


Sementara, untuk pengidap ISPA yang dialami anak di atas lima tahun dan dewasa juga masih tinggi. Pada Mei 2018 tercatat 9.506 orang mengidap ISPA, sedangkan pada Juni berkurang menjadi 8.140 orang, Juli di angka 8.167 orang, Agustus berjumlah 6.749 orang, dan pada September 2018 menurun di angka 5.754 orang.

Baca juga: Usai Ancaman Kabut Asap, Kini Palembang Dihantui Banjir

Kepala Dinas Kesehatan Kota Palembang, dr Letiziah menjelaskan, meski terbilang tinggi, angka bayi penderita ISPA cenderung menurun dibandingkan tahun kemarin.

Letiziah pun tak menampik bahwa para penderita ISPA di Palembang akibat terpapar kabut asap kebakaran hutan dan lahan yang mencemari udara.

“Daya tahan tubuh balita lebih rentan terkena ISPA dibandingkan orang dewasa, sehingga hampir seluruh pengidap adalah bayi dan balita,” kata Letiziah, Jumat (12/10/2018).

Selain itu, Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Dinkes Palembang, dr Fauziah mengungkapkan, tak hanya ISPA yang dialami bayi dan balita akibat kabut asap.

Penderita pneumonia atau penyakit tingkatan dari ISPA berupa infeksi paru-paru basah yang memicu inflamasi pada kantong-kantong udara di salah satu atau kedua paru-paru juga mengalami peningkatan.

Pada Mei hingga September 2018 sebanyak 150 anak balita mengalami pneumonia.

“Untuk balita jumlahnya dua kali lipat dari dewasa yang tersebar di seluruh kecamatan di Palembang," ungkap Fauziah.

Baca juga: Waspada, Udara Palembang Mulai Tercemar Kabut Asap

Fauziah pun mengimbau warga serta orangtua untuk mengurangi aktivitas di luar rumah jika tidak terlalu penting selama kabut asap. Selain itu, konsumsi buah-buahan dan makanan berprotein juga disarankan untuk meningkatkan daya tahan tubuh.

“Kalau ada gejala demam, sakit menelan, dan pernapasan terganggu, Disarankan untuk langsung melakukan cek kesehatan sehingga bisa dicegah sejak dini jika terkena ISPA,” imbuhnya.

 


Terkini Lainnya

DPRD DKI Minta Jakpro Hentikan Pembangunan Pusat Kuliner Pluit

DPRD DKI Minta Jakpro Hentikan Pembangunan Pusat Kuliner Pluit

Megapolitan
Pastikan Gunung Merapi Aman Jelang Natal dan Tahun Baru, Menteri Jonan Tinjau Pos Pantau di Yogyakarta

Pastikan Gunung Merapi Aman Jelang Natal dan Tahun Baru, Menteri Jonan Tinjau Pos Pantau di Yogyakarta

Regional
Polri dan TNI Diminta Bersinergi Usut Tuntas Perusakan Polsek Ciracas

Polri dan TNI Diminta Bersinergi Usut Tuntas Perusakan Polsek Ciracas

Nasional
PDI-P Ingatkan Gerindra dan PKS, Wagub DKI Jangan Jadi Ban Serep

PDI-P Ingatkan Gerindra dan PKS, Wagub DKI Jangan Jadi Ban Serep

Megapolitan
Guru Besar Ilmu Komunikasi Unair Bermimpi Go-Jek Bisa Gantikan Whatsapp

Guru Besar Ilmu Komunikasi Unair Bermimpi Go-Jek Bisa Gantikan Whatsapp

Nasional
Penghapusan Sanksi PKB, Samsat Jakarta Barat Tambah Jam Pelayanan

Penghapusan Sanksi PKB, Samsat Jakarta Barat Tambah Jam Pelayanan

Megapolitan
Sampah Plastik Kotori Kawasan Tempat Penyu Membangun Sarang di Pantai Trisik

Sampah Plastik Kotori Kawasan Tempat Penyu Membangun Sarang di Pantai Trisik

Regional
Pohon Natal Tertinggi di Asia Tenggara di Siantar Dipercantik

Pohon Natal Tertinggi di Asia Tenggara di Siantar Dipercantik

Regional
Mitra Kukar Terdegradasi, Dukungan Mitman Tetap Militan Sampai Mati

Mitra Kukar Terdegradasi, Dukungan Mitman Tetap Militan Sampai Mati

Regional
'Taxiway' Ambles, Lion Air Gagal Terbang di Bandara Juanda, 195 Penumpang Diturunkan

"Taxiway" Ambles, Lion Air Gagal Terbang di Bandara Juanda, 195 Penumpang Diturunkan

Regional
Begini Model Kantong Belanja dari Tepung Singkong yang Akan Digunakan di Bekasi

Begini Model Kantong Belanja dari Tepung Singkong yang Akan Digunakan di Bekasi

Megapolitan
Dua Pencuri di Australia Bobol Bank Pakai Eskavator

Dua Pencuri di Australia Bobol Bank Pakai Eskavator

Internasional
Reaktivasi Jalur KA Cibatu-Garut, Nenek Marsinah Bingung Cari Tanah Pengganti

Reaktivasi Jalur KA Cibatu-Garut, Nenek Marsinah Bingung Cari Tanah Pengganti

Regional
2 Motor Tabrakan di Kupang, 2 Orang Tewas dan 1 Kritis

2 Motor Tabrakan di Kupang, 2 Orang Tewas dan 1 Kritis

Regional
Pemerintah Sarankan Rumah Hunian Sementara di Lombok Tak Berbahan Dasar Kayu

Pemerintah Sarankan Rumah Hunian Sementara di Lombok Tak Berbahan Dasar Kayu

Nasional

Close Ads X