Kompas.com - 07/09/2018, 16:04 WIB
Sejumlah pegawai tengah memeriksa Reaktor Tigra 2000 yang merupakan reaktor nuklir pertama yang dimiliki bangsa Indonesia, berlokasi di Jalan Taman Sari Bandung dan direamikan pada tahun 1965. Reaktor ini berkapasitas 2 MW diperuntukan memproduksi radioisotop dan melakukan analisis dengan Analisis Aktivasi Neutron (AAN) yang bermanfaat dalam melakukan pengujian terhadap sample makanan atau lingkungan. KOMPAS.com/AGIEPERMADISejumlah pegawai tengah memeriksa Reaktor Tigra 2000 yang merupakan reaktor nuklir pertama yang dimiliki bangsa Indonesia, berlokasi di Jalan Taman Sari Bandung dan direamikan pada tahun 1965. Reaktor ini berkapasitas 2 MW diperuntukan memproduksi radioisotop dan melakukan analisis dengan Analisis Aktivasi Neutron (AAN) yang bermanfaat dalam melakukan pengujian terhadap sample makanan atau lingkungan.

BANDUNG, KOMPAS.com - Teknologi Nuklir belum sepenuhnya dimanfaatkan secara optimal, padahal teknologi ini sangat bermanfaat digunakan dalam berbagai bidang, baik untuk kepentingan pengujian sampel penelitian, produksi radiosotop yang berguna di bidang pertanian, kesehatan, industri dan lingkungan.

Namun begitu, belum banyak masyarakat yang mengenal dan paham akan manfaat teknologi nuklir itu sendiri. Sebab stigma radiasi nuklir masih menjadi momok dalam benak masyarakat.

Guna mengoptimalkan fungsi dari reaktor nuklir sebagai lembaga riset, Batan menggunakan strategi jemput bola dengan mengenalkannya kepada masyarakat, khususnya perguruan tinggi negeri (PTN) maupun swasta di Indonesia sebagai pemangku kepentingan.

"Sejarahnya reaktor di Bandung dan Jogja ini kerja sama dengan perguruan tinggi, Bandung dengan ITB, Jogja dengan UGM. Dulu memang pengelola itu jadi satu, perguruan tinggi (PT) dan Batan. Tapi karena terpisah, seolah Batan dan PT terpisah," tutur Kepala Batan, Djarot Sulistio Wisnubroto di kantor Batan, Jalan Taman Sari, Kota Bandung, Jumat (7/9/2018).

Dikatakan, pihaknya saat ini ingin menghidupkan kembali kerja sama dengan perguruan tinggi negeri maupun swasta di Indonesia.

"Artinya jangan hanya perguruan tinggi UGM saja tetapi bisa jadi Unpad maupun swasta dan lainnya. Karena mahasiswa tersebut kalau belajar fisika, misalnya, itu bisa belajar langsung ke reaktornya atau teman-teman kimia, teknik mesin, bisa praktik di sini karena ini milik masyarakat bukan swasta. Jadi mereka berhak untuk memakai," pungkasnya.

Baca juga: Temui Wiranto, Batan Bahas Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir

Badan Tenaga Nuklir Nasional sendiri memiliki tiga reaktor riset yang bisa dimanfaatkan masyarakat, yakni reaktor Triga 2000, reaktor Kartini, dan Reaktor serbaguna GA Siwabessy. Ketiga reaktor ini berlokasi di beberapa tempat di Indonesia seperti di Bandung, Jogjakarta, dan Serpong.

Bahkan untuk mendekatkan diri dengan masyarakat, Batan sempat menggelar temu pelanggan untuk mengenalkan pemanfaatan teknologi nuklir dalam menyelesaikan berbagai permasalahan di masyarakat.

Reaktor untuk kepentingan riset dimanfaatkan perguruan tinggi sebanyak 50 persen, untuk kesehatan 30 persen, dan sisanya oleh industri serta lainnya.

"Lembaga PT 50 persen, 30 persen kaitan kesehatan untuk produksi obatan, diagnostik. Sisanya industri lingkungan dan lainnya. Manfaatnya banyak memang masih kerasa harus ditingkatkan, perguruan tinggi kita dorong tidak hanya negeri tapi juga swasta bisa manfaatkan ini," katanya.

Baca juga: Temui Wiranto, Batan Bahas Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir

Djarot mengatakan, pihaknya lebih mengunggulkan teknologi nuklir dari sisi manfaat, misalnya untuk pertanian. Ada 23 varietas padi yang sudah diproduksi dengan teknologi nuklir ini.

"Kita sebarluaskan ke petani untuk menunjukkan ini nuklir tidak ada masalah kalau dikelola dengan baik. Jadi pertama promosi, ajak siswa, seminar maupun kita mengunggulkan produk pertanian kita," jelasnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Regional
Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Regional
Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Regional
Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Regional
Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Regional
Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Regional
Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Regional
Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Regional
Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Regional
Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Regional
Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Regional
Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Regional
Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Regional
Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Regional
Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X