Gerhana Matahari Cincin Akan Terjadi di Riau, Ini Penjelasan Lapan

Kompas.com - 10/08/2018, 21:36 WIB
Ilustrasi gerhana matahari cincin. Dok LapanIlustrasi gerhana matahari cincin.

PEKANBARU, KOMPAS.com - Provinsi Riau salah satu wilayah yang akan dilintasi gerhana matahari cincin.

Meski terbilang masih lama, Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional ( Lapan) sudah mulai menginformasikan kepada masyarakat.

" Gerhana matahari cincin akan melintasi Kabupaten Siak, Riau, pada 29 Desember 2019 mendatang," ungkap Kabag Humas Lapan, Jasyanto pada Kompas.com di acara peringatan hari kebangkitan teknologi nasional (Hakteknas) di Pekanbaru, Riau, Jumat (10/8/2018).

Dia mengatakan, selain Riau, gerhana matahari cincin akan melintasi beberapa provinsi di Indonesia. 

Baca juga: Teknologi Baru Ungkap Kerusakan Mata akibat Gerhana Matahari

Di antaranya, Sumatera Utara, Kepulauan Riau, Kalimantan Barat, Kalimantan Utara, dan Kalimantan Timur.

Dari sejumlah provinsi yang akan dilalui jalur gerhana tersebut, titik Greatest Eclipse, yaitu ketika sumbu bayangan bulan berada paling dekat dengan pusat bumi jatuh di wilayah Kabupaten Siak, Pulau Pedang pada lokasi 1,0089° LU- 102,2465° BT.

"Di sekitar Pulau Pedang dan Kabupaten Siak durasi fase cincin selama 3 menit 39 detik, mulai pukul 10.22 WIB berpuncak pada 12.17 WIB dan berakhir pada 14.13 WIB," kata Jasyanto.

Sementara dari wilayah lainnya, sambung dia, fenomena tersebut akan bisa diamati sebagai fenomena gerhana parsial.

Jasyanto menjelaskan, pusat sains antariksa akan bekerjasama dengan Pemerintah Kabupaten Siak.

Baca juga: Apa yang Terjadi di Charleston Jelang Gerhana Matahari Total

"Kita bekerja sama dengan Pemerintah Siak dalam mempersiapkan diri menyambut fenomena gerhana matahari cincin, yang dapat diperluas pada kegiataan keantariksaan lainnya apabila diperlukan di kemudian hari," tuturnya.

"Kita juga mengajak masyarakat dari sekarang untuk menyaksikan fenomena ini. Apalagi Siak dikenal daerah yang memiliki objek wisata bersejarah," tambah Jasyanto.

Terkait gerhana matahari cincin, Jasyanto menjelaskan, gerhana matahari terjadi saat bulan berada pada fase bulan baru, ketika posisi bulan terletak antara bumi dan matahari.

"Perlu diingat bahwa gerhana matahari tidak selalu terjadi pada tiap fase bulan baru. Hal ini dikarenakan bulan bergerak mengelilingi bumi dengan kemiringan orbit lebih kurang lima derajat celcius terhadap bidang orbit Bumi terhadap matahari atau ekliptika," tuturnya.

Saat gerhana, kata Jasyanto, piringan matahari di langit akan tertutup piringan bulan sehingga cahaya matahari akan terhalang.

Kerucut bayang-bayang bulan yang disebut umbra dan penumbra akan jatuh ke sebagian wilayah permukaan Bumi.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ketua PWI Aceh Barat Dikeroyok 5 Orang, Sebelumnya Beritakan Kasus Acaman Terhadap Jurnalis

Ketua PWI Aceh Barat Dikeroyok 5 Orang, Sebelumnya Beritakan Kasus Acaman Terhadap Jurnalis

Regional
[POPULER NUSANTARA] 2 Pengasuh PAUD Jadi Tersangka | Nikah 7 Tahun, Istri Baru Tahu Suaminya TNI Gadungan

[POPULER NUSANTARA] 2 Pengasuh PAUD Jadi Tersangka | Nikah 7 Tahun, Istri Baru Tahu Suaminya TNI Gadungan

Regional
Kapal Pelindo 'Kencing' di Tengah Laut, Diduga Jual Minyak Ilegal ke Singapura

Kapal Pelindo "Kencing" di Tengah Laut, Diduga Jual Minyak Ilegal ke Singapura

Regional
Antisipasi Virus Corona, Batam Siagakan 11 Thermal Scanner di Pelabuhan dan Bandara

Antisipasi Virus Corona, Batam Siagakan 11 Thermal Scanner di Pelabuhan dan Bandara

Regional
Cerita Perempuan Pengantin Pesanan China: Setiap Hari Kepala Saya dipukul (1)

Cerita Perempuan Pengantin Pesanan China: Setiap Hari Kepala Saya dipukul (1)

Regional
Industri Batik Kulon Progo Mulai Pakai Mesin yang Ubah Limbah Jadi Air Baku

Industri Batik Kulon Progo Mulai Pakai Mesin yang Ubah Limbah Jadi Air Baku

Regional
Fakta di Balik Pasutri Dibacok Tetangga gara-gara Kentut, Sakit Hati hingga Terancam 8 Tahun Penjara

Fakta di Balik Pasutri Dibacok Tetangga gara-gara Kentut, Sakit Hati hingga Terancam 8 Tahun Penjara

Regional
5 Kisah Kegigihan Pengumpul Uang Koin, Bayar Persalinan hingga Gunakan Kaleng Bekas Oli

5 Kisah Kegigihan Pengumpul Uang Koin, Bayar Persalinan hingga Gunakan Kaleng Bekas Oli

Regional
Fakta Kapal Tanker MT Horizon Dirompak di Selat Riau, Terjadi Saat ABK Tertidur Pulas

Fakta Kapal Tanker MT Horizon Dirompak di Selat Riau, Terjadi Saat ABK Tertidur Pulas

Regional
Bukti Minim, Polisi Simpulkan Balita yang Ditemukan Tanpa Kepala Tewas akibat Jatuh ke Parit

Bukti Minim, Polisi Simpulkan Balita yang Ditemukan Tanpa Kepala Tewas akibat Jatuh ke Parit

Regional
Pabrik Mi Sohun Bercampur Kaporit dan Kecoa di Banyuasin Sudah Beroperasi Selama 25 Tahun

Pabrik Mi Sohun Bercampur Kaporit dan Kecoa di Banyuasin Sudah Beroperasi Selama 25 Tahun

Regional
Nenek yang Ditendang Pria di Pasar karena Dituduh Mengutil Ternyata Hidup Sebatang Kara

Nenek yang Ditendang Pria di Pasar karena Dituduh Mengutil Ternyata Hidup Sebatang Kara

Regional
80 Boks Keran Air Stadion Jatidiri Semarang Dicuri, Kerugian Capai Rp 135 Juta

80 Boks Keran Air Stadion Jatidiri Semarang Dicuri, Kerugian Capai Rp 135 Juta

Regional
Komplotan Pencuri Material Proyek Stadion Jatidiri Semarang Ditangkap

Komplotan Pencuri Material Proyek Stadion Jatidiri Semarang Ditangkap

Regional
Pungut Sampah di Kompleks Pasar Gede Solo Bisa Dapat Kue Keranjang

Pungut Sampah di Kompleks Pasar Gede Solo Bisa Dapat Kue Keranjang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X