TGB Sebut Dukungan ke Jokowi Tak Terkait Pemeriksaan KPK dan Jabatan

Kompas.com - 06/07/2018, 19:59 WIB
Tuan Guru Bajang (TGB), Gubernur NTB, seusai menyampaikan kajian di Masjid Hubbul Wathon Islamic Center Mataram, Jumat (6/7/2018).KOMPAS.com/Fitri R Tuan Guru Bajang (TGB), Gubernur NTB, seusai menyampaikan kajian di Masjid Hubbul Wathon Islamic Center Mataram, Jumat (6/7/2018).

MATARAM, KOMPAS.com - Gubernur NTB Zainul Majdi atau Tuan Guru Bajang (TGB) menegaskan, dukungannya kepada Presiden Joko Widodo pada Pemilu 2019 merupakan sikap pribadinya.

TGB menepis tudingan bahwa dukungannya terhadap Joko Widodo ( Jokowi) terkait dengan pemeriksaan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) beberapa waktu lalu.

"Tak ada kaitannya dengan apa pun, tak ada urusan dengan pemeriksaan KPK, tidak ada urusan dengan jabatan saya di Demokrat, tidak ada urusan dengan jabatan tertentu atau hal-hal eksternal lain," ujar TGB, Jumat (6/7/2018).

"Ini bagian dari pertangungjawaban saya sebagai anak bangsa seperti halnya Anda semua. Kan kita harus bersuara dan bersikap ketika melihat keadaan yang harus kita sikapi," tambahnya.


Baca juga: Dukung Jokowi di Pilpres, TGB Dinilai sedang Mengincar Posisi di Tahun 2019

Mengenai kenapa pernyataan itu ia sampaikan setelah Pilkada 2018, ia mengaku mengambil sikap itu lebih karena kepeduliannya terhadap situasi politik dan persatuan antarumat saat ini.

"Saya pikir kita semualah, kecuali orang yang tidak peduli dan ingin mencapai tujuan politik dengan segala cara, kita semua melihat, sentimen kami dan mereka terus-menerus makin dipertajam," ungkapnya.

"Jangan sampai ya ketika saat polarisasi makin dipertajam, kita menyesal kemudian. Tapi saat itu kita sudah tidak punya kemampuan sebagai bangsa sebagai kolektif untuk mengembalikan keadaan," tuturnya.

Untuk itu ia mengajak semua bersama-sama mengembalikan kontestasi politik pada wacana gagasan. Sebaiknya mengadu visi-misi dan hal objektif yang bisa dinalar akal sehat. 

TGB menegaskan, tidak pernah ada pembicaraan khusus dengan Jokowi. Apalagi terkait jabatan, baik dengan Jokowi atau dengan siapa pun.

Baca juga: PKS Yakin Dukungan TGB ke Presiden Jokowi Tak Pengaruhi Suara Oposisi di NTB

Keputusan itu diambilnya setelah empat tahun kepemimpinan Jokowi, dan disampaikannya setelah pilkada serentak.

Hal itu karena TGB melihat di beberapa daerah pembelahan sudah terjadi dan sangat riskan untuk persatuan dan kesatuan antar umat.

"Satu mengklaim dialah aspirasi umat dan yang lain itu bukan umat dan bahkan dengan narasi dan wacana yang merusak persaudaraan kita," ucapnya.

Ia melihat, setelah pilkada, wacana dan orasi yang dikembangkan semakin mengkhawatirkan. Bahkan ada yang mengutip ayat-ayat perang.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X