Kisah Muslahuddin, 13 Tahun di Bank Dunia Pilih Jadi Petani Palawija dan Ubah Hidup Penanam Ganja

Kompas.com - 03/04/2018, 14:53 WIB
Muslahuddin Daud dan sejumlah warga Lamteuba, mantan petani ganja, sedang memuat hasil panen pepaya ke mobil pikap untuk dibawa ke pasar, Selasa (3/4/2018).KOMPAS.com/RAJA UMAR Muslahuddin Daud dan sejumlah warga Lamteuba, mantan petani ganja, sedang memuat hasil panen pepaya ke mobil pikap untuk dibawa ke pasar, Selasa (3/4/2018).

ACEH BESAR, KOMPAS.com — Berbekal dari pengalaman selama 13 tahun berkarier di World Bank (Bank Dunia), Muslahuddin Daud kini mampu meyakinkan sejumlah petani ganja di Desa Lamteuba, Kecamatan Seulimum, Kabupaten Aceh Besar, Aceh, untuk menanam palawija.

“Saya memilih menjadi petani karena ingin mengubah kelompok marjinal untuk dapat hidup yang lebih layak,” kata Muslahuddin Daud.

Dia juga merupakan mantan aktivis Forum LSM Aceh yang fokus pada program resolusi konflik sejak tahun 1999.


Selama berkarier di Bank Dunia, Muslahuddin mengaku banyak mendapatkan kesempatan untuk berkeliling ke seluruh pelosok Indonesia, bahkan ke sejumlah wilayah di dunia.

Hal itu membuat ia menemukan sejumlah indikasi yang menjadi faktor para petani di Tanah Air terus tertinggal dan termarjinalkan.

“Faktor yang membuat petani terus tertinggal di antaranya infrastruktur, pemasaran, akses keuangan, dan kelembagaan. Banyak sekali ruang yang belum terisi oleh pemerintah. Selama ini yang terjadi pembangunan berdasarkan ego sektoral sehingga aspek kegunaan terhadap petani tidak tepat,” ujarnya.

Baca juga: Cerita Kakek 75 Tahun Tanam Ratusan Tanaman Obat, Siapa Saja Boleh Ambil

Muslahuddin Daud, mantan karyawan Bank Dunia yang memilih menjadi petani palawija dan mengajak para petani ganja di Desa Lamteuba, Kecamatan Seulimum, Kabupaten Aceh Besar, untuk menanam palawija.KOMPAS.com/RAJA UMAR Muslahuddin Daud, mantan karyawan Bank Dunia yang memilih menjadi petani palawija dan mengajak para petani ganja di Desa Lamteuba, Kecamatan Seulimum, Kabupaten Aceh Besar, untuk menanam palawija.

Di Desa Lamteuba, setidaknya Muslahuddin telah memiliki lahan sekitar 20 hektar yang ditanami berbagai jenis tanaman palawija, seperti pepaya, jagung, cabai, dan bawang.

Sejak dua tahun lalu, lahannya itu dikelola oleh empat keluarga mantan petani ganja.

“Ada empat keluarga yang mengelola lahan saya. Mereka saya ajak untuk ikut saya menanam palawija, yang saya tawarkan ke mereka konsep petani cerdas. Artinya, semua petani memiliki potensi, tapi selama ini mereka tidak diberdayakan,” ucap Muslahuddin.

Salah satunya Jafaruddin (31). Warga Desa Lamteuba yang sebelumnya menanam ganja itu kini dipercaya Muslahuddin untuk mengelola kebun pepaya dan jagung miliknya sejak awal proses tanam dua tahun lalu.

Kini, setiap bulannya Jafaruddin berpenghasilan rata-rata Rp 3.500.000

“Alhamdulillah sekarang sudah enak bertani dengan Muslahuddin, setiap bulan rata-rata penghasilan sekitar Rp 3.500.000, tergantung dari hasil panen,” ujarnya.

Baca juga: Dukung Citarum Harum, Gabungan Komunitas di Karawang Tanam 1.000 Bambu dan Tebar Ikan

Muslahuddin Daud sedang menjelaskan teknik perawatan tanaman kepada mantan petani ganja yang bekerja di kebunnya, di Desa Lamteuba, Kecamatan Seulimum, Kabupaten Aceh Besar.KOMPAS.com/RAJA UMAR Muslahuddin Daud sedang menjelaskan teknik perawatan tanaman kepada mantan petani ganja yang bekerja di kebunnya, di Desa Lamteuba, Kecamatan Seulimum, Kabupaten Aceh Besar.

Sebelumnya, Jafaruddin mengaku sempat beberapa kali menanam ganja di kawasan pegunungan Seulawah, Aceh Besar, dengan alasan tak memiliki modal dan lahan untuk menanam palawija.

Meski sempat berhasil panen dan mendapat uang hingga puluhan juta dari tanaman ganja, Jafar mengaku selalu dalam kondisi tidak nyaman karena dihantui penangkapan oleh polisi.

“Sekarang sudah enak saya ikut Pak Mus. Selain sudah mendapat penghasilan dan banyak ilmu untuk bertani, kalaupun nanti saya tidak lagi bekerja dengan Pak Mus, insya Allah sudah mengerti untuk bertanam. Kalau dulu waktu menanam ganja punya uang banyak, tapi hidup tidak tenang, dan uang hasil ganja pun tidak berkah,” ujar Jafaruddin.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Syukur Warga Samosir yang Anak-anaknya Masih Belajar Pakai Lampu Teplok

Syukur Warga Samosir yang Anak-anaknya Masih Belajar Pakai Lampu Teplok

Regional
Akun Lisa Marlina Sebut Pelecehan Seks di Bali Biasa, Ni Luh Djelantik Lapor Polisi

Akun Lisa Marlina Sebut Pelecehan Seks di Bali Biasa, Ni Luh Djelantik Lapor Polisi

Regional
Preman Tewas Ditembak setelah Palak Truk, Sopirnya Ternyata Polisi

Preman Tewas Ditembak setelah Palak Truk, Sopirnya Ternyata Polisi

Regional
Didi Kempot, The Godfather of Broken Heart Asal Solo yang Ciptakan 800 Lagu

Didi Kempot, The Godfather of Broken Heart Asal Solo yang Ciptakan 800 Lagu

Regional
Cerita Lilik Gantikan Nazar Amien Rais, Idolakan Wayang Sengkuni hingga Hati Geram

Cerita Lilik Gantikan Nazar Amien Rais, Idolakan Wayang Sengkuni hingga Hati Geram

Regional
Jenazah Perempuan yang Diduga Korban Pembunuhan di Sukabumi Tiba di Rumah Duka

Jenazah Perempuan yang Diduga Korban Pembunuhan di Sukabumi Tiba di Rumah Duka

Regional
[POPULER NUSANTARA] Lilik Gantikan Nazar Amien Rais | Viral Kicauan Lisa Marlina tentang Bali

[POPULER NUSANTARA] Lilik Gantikan Nazar Amien Rais | Viral Kicauan Lisa Marlina tentang Bali

Regional
Upaya Menyelamatkan Anisa, TKW yang Disiksa Majikan Malaysia hingga Gigi Rontok

Upaya Menyelamatkan Anisa, TKW yang Disiksa Majikan Malaysia hingga Gigi Rontok

Regional
Ditemukan Reruntuhan Diduga Ruang Tamu Istana Kesultanan Banten

Ditemukan Reruntuhan Diduga Ruang Tamu Istana Kesultanan Banten

Regional
Keluarga Nunung di Solo: Tak Sangka Orang Sebaik Mama Nunung Pakai Sabu...

Keluarga Nunung di Solo: Tak Sangka Orang Sebaik Mama Nunung Pakai Sabu...

Regional
Kisah Pilu TKW Turini, Tak Digaji 21 Tahun hingga 'Dipenjara' Dalam Rumah

Kisah Pilu TKW Turini, Tak Digaji 21 Tahun hingga "Dipenjara" Dalam Rumah

Regional
Harapan Sang Taruna yang Berujung Maut di Sekolah Impian

Harapan Sang Taruna yang Berujung Maut di Sekolah Impian

Regional
6 Fakta Baru Kebakaran Hutan Gunung Panderman, 60 Hektar Dilalap Api hingga Semua Pendaki Selamat

6 Fakta Baru Kebakaran Hutan Gunung Panderman, 60 Hektar Dilalap Api hingga Semua Pendaki Selamat

Regional
Ini Nama 50 Anggota DPRD Kota Bandung 2019-2024

Ini Nama 50 Anggota DPRD Kota Bandung 2019-2024

Regional
Terungkap, Identitas Mayat Perempuan Nyaris Tanpa Busana di Sukabumi

Terungkap, Identitas Mayat Perempuan Nyaris Tanpa Busana di Sukabumi

Regional
Close Ads X