Cemas atas Maraknya Hoaks dan Isu SARA, Polisi Ini Dakwah dari Masjid ke Masjid

Kompas.com - 17/03/2018, 11:31 WIB
Karena cemas dengan berbagai isu sara, rasisme dan hoax menjelang Pilkada, Brigadir Polisi Muhlis berdakwah dari masjid ke masjid. KOMPAS.comKarena cemas dengan berbagai isu sara, rasisme dan hoax menjelang Pilkada, Brigadir Polisi Muhlis berdakwah dari masjid ke masjid.

POLEWALI MANDAR,KOMPAS.com – Brigadir Polisi Muhlis, anggota Polsek Polewali baru saja menyelesaikan jam kerjanya sebagai Bhayangkara Pembina Keamanan dan Ketertiban Masyarakat (Bhabinkamtibmas) sekitar pukul 09.30 Wita kemarin, Jumat (16/3/2018) pagi.

Namun, polisi yang akrab disapa "Pak Ustaz" ini tak lantas pulang ke rumah. Ia memilih bertahan dulu di kantornya, di Jalan Mabulilling Polewali Mandar, untuk menunggu waktu pelaksanaan shalat Jumat.

Maklum, usai tugas negara dalam menunaikan kewajibannya sebagai anggota polisi, Muhlis juga mendapat jadwal untuk khotbah Jumat di salah satu masjid di Kelurahan Mambulilling.

Setelah itu, usai shalat magrib, pria yang akrab menyebar senyum ini juga mendapat jadwal ceramah di masjid lain di wilayah tugasnya, pada hari yang sama.

(Baca juga: Masyarakat Indonesia Mudah Terpengaruh Ujaran Kebencian di Media Sosial)

Muhlis mengaku kian gencar melakukan dakwah di berbagai masjid karena cemas dengan maraknya berbagai isu kebencian bernuansa suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA).

Selain itu, rasisme dan perang hoaks juga membuat Muhlis prihatin, terutama karena berpotensi menyulut konflik antar-massa pendukung di tahun penyelenggaraan Pilkada Serentak 2018.

"Menjelang pilkada banyak isu yang berpotensi menjadi sumber konflik horizontal. Nah, salah satu langkah prefentif yang menurut saya penting dilakukan adalah menyerukan dakwah dari masjid ke masjid," kata Muhlis saat ditemui Kompas.com, Jumat.

Karena cemas dengan berbagai isu SARA, rasisme dan hoaks menjelang pilkada, Brigadir polisi, Muhlis berdakwah dari masjid ke masjid.KOMPAS.Com Karena cemas dengan berbagai isu SARA, rasisme dan hoaks menjelang pilkada, Brigadir polisi, Muhlis berdakwah dari masjid ke masjid.
Keterlibatan Muhlis menjadi juru dakwah yang menyerukan perdamaian di tengah masyarakat bukan lahir tiba-tiba. Kedua orangtuanya sendiri dikenal sebagai penganut agama yang taat.

Tak heran jika setiap Jumat, anggota polisi ini rutin mendapat jadwal untuk membawakan materi khotbah Jumat. Momen pilkada yang rawan potensi konflik, malah dinilai Muhlis sebagai tantangan dalam menyerukan dakwah dan perdamaian.

Tema anti-kebencian dan waspada terhadap hoaks pun menjadi materi yang sering dia bawakan. Misalnya, saat dia menyampaikan khotbah Jumat di Nasjid Nurus Salihin, Lingkungan Mombi, Kelurahan Darma, Kecamatan Polewali.

(Baca juga: Maraknya Ujaran Kebencian Berkaitan Erat dengan Politik)

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Operasi CPP Gundih Blora Distabilisasi Pasca-kebakaran

Operasi CPP Gundih Blora Distabilisasi Pasca-kebakaran

Regional
Gubernur NTT Larang Warga Makan di Rumah Makan untuk Cegah Corona

Gubernur NTT Larang Warga Makan di Rumah Makan untuk Cegah Corona

Regional
Usut Tambang Ilegal di Waduk Samboja Kaltim, Polisi Periksa 4 Saksi

Usut Tambang Ilegal di Waduk Samboja Kaltim, Polisi Periksa 4 Saksi

Regional
Kompleks Proyek Pengembangan Gas Jawa di Blora Terbakar

Kompleks Proyek Pengembangan Gas Jawa di Blora Terbakar

Regional
Cerita Warga Bertetangga Orang Terpapar Corona, Awalnya Ada yang Berniat Pindah Rumah, Berakhir dengan Gerakan Solidaritas

Cerita Warga Bertetangga Orang Terpapar Corona, Awalnya Ada yang Berniat Pindah Rumah, Berakhir dengan Gerakan Solidaritas

Regional
Pemkot Kediri Karantina Kompleks Perumahan Tempat Tinggal Pasien Positif Covid-19

Pemkot Kediri Karantina Kompleks Perumahan Tempat Tinggal Pasien Positif Covid-19

Regional
46 Tahanan Polres Bukittinggi Jadi ODP Virus Corona

46 Tahanan Polres Bukittinggi Jadi ODP Virus Corona

Regional
Dana Penanganan Covid-19 di Salatiga Rp 70 Miliar, Setiap RW Kebagian Rp 15 Juta

Dana Penanganan Covid-19 di Salatiga Rp 70 Miliar, Setiap RW Kebagian Rp 15 Juta

Regional
Mengenang Jejak Glenn Fredly di Studio Rekaman Lokananta Solo...

Mengenang Jejak Glenn Fredly di Studio Rekaman Lokananta Solo...

Regional
Punya Laboratorium Sendiri, Tes Sampel Covid-19 di Jabar Kini Lebih Cepat

Punya Laboratorium Sendiri, Tes Sampel Covid-19 di Jabar Kini Lebih Cepat

Regional
Kapolda Jabar: Seluruh Polres Wajib Patroli Jam Malam Berskala Besar

Kapolda Jabar: Seluruh Polres Wajib Patroli Jam Malam Berskala Besar

Regional
Seorang PNS Ditangkap Bersama 4 PSK di Kamar Hotel, Salah Satunya Masih Remaja

Seorang PNS Ditangkap Bersama 4 PSK di Kamar Hotel, Salah Satunya Masih Remaja

Regional
Kronologi Lansia Dirampok di Sukabumi, Modusnya Pemberian Bantuan Dampak Corona

Kronologi Lansia Dirampok di Sukabumi, Modusnya Pemberian Bantuan Dampak Corona

Regional
45 Kasus Positif Covid-19, Papua Naikkan Status dari Siaga Jadi Tanggap Darurat Corona

45 Kasus Positif Covid-19, Papua Naikkan Status dari Siaga Jadi Tanggap Darurat Corona

Regional
Warga Tionghoa di Aceh Bagikan Ribuan Masker hingga Nasi Kotak Setiap Hari

Warga Tionghoa di Aceh Bagikan Ribuan Masker hingga Nasi Kotak Setiap Hari

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X