Jual Harta Karun Palsu, Seorang Warga China Ditangkap di Sumba Timur

Kompas.com - 02/02/2018, 12:56 WIB
Ilustrasi FREEPIK.comIlustrasi
|
EditorFarid Assifa

KUPANG, KOMPAS.com - Aparat Kepolisian Resor Sumba Timur, Nusa Tenggara Timur (NTT), berhasil membekuk LX alias Mr C, warga negara Cina karena terlibat penipuan dengan modus harta karun.

Kabid Humas Polda NTT, Kombes Jules Abraham Abast mengatakan, selain menangkap LX, polisi juga mengamankan seorang lainnya, yakni N alias LY, seorang WNI yang berperan ikut membantu menjalankan aksi penipuan itu.

Kedua pelaku itu, lanjut Jules, dilaporkan oleh Petrus Lorukoba A Nas, warga Kecamatan Umalulu, Kabupaten Sumba Timur.

"Modus kedua pelaku yakni mengelabui korban bahwa keduanya telah menemukan harta karun emas yang berbentuk uang keping China kuno dan patung Budha peninggalan kakeknya (pelaku) yang ditanam di salah satu bukit di Kecamatan Umalalu, dan selanjutnya dijual kepada korban," kata Jules kepada Kompas.com, Jumat (2/2/2018).

Jules menjelaskan, sebelum mencari harta karun tersebut, sehari sebelumnya kedua pelaku sudah lebih dulu menggali lubang di bawah pohon, kemudian memasukkan pot bunga yang sudah pecah serta semua emas palsu yang dibawa dari China. Keduanya kemudian menimbun kembali lubang tersebut dengan batu, tanah serta dedaunan.

Pada keesokan harinya, lanjut Jules, kedua pelaku bersama korban menuju bukit tempat "harta karun" tersebut, dengan membawa linggis dan alat deteksi logam.

Baca juga : Warga OKI Heboh Mencari Harta Karun Kerajaan Sriwijaya

Setelah sampai di lokasi, kedua pelaku langsung mengali dan berpura-pura telah menemukan harta karun peninggalan kakeknya.

"Awalnya korban tak langsung percaya begitu saja, namun setelah sampai di rumah korban, pelaku mencoba meyakinkan dengan mengambil salah satu uang keping China kuno dan digergaji. Setelah itu, pelaku mengambil potongan emas asli yang sudah disiapkan pelaku dan ditunjukkan kepada korban untuk dites keasliannya,” ungkap Jules.

Setelah potongan emas tersebut dites dan dinyatakan asli, pelaku menawarkan harta karun palsu tersebut kepada korban seharga Rp 2,5 miliar, namun ditawar oleh korban menjadi Rp 1,5 miliar.

Pelaku pun meminta uang muka sebesar Rp 600 juta kepada korban dan disanggupi oleh korban.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Disuntik Vaksin Covid-19, Bupati Pati: Tidak Sakit Kok, Malah Dokternya yang Keringetan

Disuntik Vaksin Covid-19, Bupati Pati: Tidak Sakit Kok, Malah Dokternya yang Keringetan

Regional
Tewas Tertimpa Batu Saat Longsor di Kupang, Pasutri Ini Baru 3 Bulan Menikah

Tewas Tertimpa Batu Saat Longsor di Kupang, Pasutri Ini Baru 3 Bulan Menikah

Regional
Pasien Covid-19 Terus Bertambah, Seluruh RS Swasta di Wonogiri Wajib Sediakan Ruang Isolasi Perawatan

Pasien Covid-19 Terus Bertambah, Seluruh RS Swasta di Wonogiri Wajib Sediakan Ruang Isolasi Perawatan

Regional
Berteduh di Bawah Jembatan Saat Hujan Deras, 2 Pemancing Tewas Terseret Banjir

Berteduh di Bawah Jembatan Saat Hujan Deras, 2 Pemancing Tewas Terseret Banjir

Regional
Tren Covid-19 di Pangandaran Naik, Pemkab Siapkan Bekas SD untuk Rawat Pasien

Tren Covid-19 di Pangandaran Naik, Pemkab Siapkan Bekas SD untuk Rawat Pasien

Regional
Hilang Semalaman, Bocah 12 Tahun Ditemukan Tewas di Sendang

Hilang Semalaman, Bocah 12 Tahun Ditemukan Tewas di Sendang

Regional
Tabrakan Kapal di Alur Pelayaran Barat Surabaya, Tim Selam Diterjunkan Cari 5 ABK yang Hilang

Tabrakan Kapal di Alur Pelayaran Barat Surabaya, Tim Selam Diterjunkan Cari 5 ABK yang Hilang

Regional
Kabar Ada yang Meninggal Setelah Divaksin, Bupati Cilacap: Hoaks, Tidak Ada Itu

Kabar Ada yang Meninggal Setelah Divaksin, Bupati Cilacap: Hoaks, Tidak Ada Itu

Regional
Kecelakaan di Alur Pelayaran Barat Surabaya, Tug Boat Mitra Jaya XIX Ditemukan di Perairan Madura

Kecelakaan di Alur Pelayaran Barat Surabaya, Tug Boat Mitra Jaya XIX Ditemukan di Perairan Madura

Regional
Penambahan Kasus Covid-19 di Banten Pecah Rekor, Kota Serang Jadi Zona Merah

Penambahan Kasus Covid-19 di Banten Pecah Rekor, Kota Serang Jadi Zona Merah

Regional
Gubernur Banten Perpanjang PPKM Tangerang Raya hingga 8 Februari 2021

Gubernur Banten Perpanjang PPKM Tangerang Raya hingga 8 Februari 2021

Regional
Sempat Tertunda karena Darah Tinggi, Bupati Brebes Divaksin Covid-19 Usai Istirahat 4 Jam

Sempat Tertunda karena Darah Tinggi, Bupati Brebes Divaksin Covid-19 Usai Istirahat 4 Jam

Regional
Jajal Mobil Listrik, Emil Dardak: Nyaman, Seperti Mengendarai Mobil Bahan Bakar Fosil

Jajal Mobil Listrik, Emil Dardak: Nyaman, Seperti Mengendarai Mobil Bahan Bakar Fosil

Regional
4 Hari Setelah Disuntik Vaksin, Kadis Kesehatan Mataram Terkonfirmasi Positif Covid-19

4 Hari Setelah Disuntik Vaksin, Kadis Kesehatan Mataram Terkonfirmasi Positif Covid-19

Regional
Viral Foto Ikan Paus Ukuran 7 Meter Terdampar di Perairan Ogan Komering Ilir

Viral Foto Ikan Paus Ukuran 7 Meter Terdampar di Perairan Ogan Komering Ilir

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X