KILAS DAERAH

Kilas Daerah Semarang

Kini, Ada 6.000 Meter Pedestrian Jalan di Semarang

Kompas.com - 27/11/2017, 19:01 WIB
Pedestrian di Kota Semarang. Sejumlah ruas jalan di Kota Semarang yang menjadi contoh di antaranya adalah jalur pedestrian di Jalan Veteran, Jalan Diponegoro, Jalan Madukoro, serta Jalan Imam Bonjol Semarang. Kompas.com/Nazar NurdinPedestrian di Kota Semarang. Sejumlah ruas jalan di Kota Semarang yang menjadi contoh di antaranya adalah jalur pedestrian di Jalan Veteran, Jalan Diponegoro, Jalan Madukoro, serta Jalan Imam Bonjol Semarang.
|
EditorJosephus Primus

SEMARANG, KOMPAS.com - Sebagai salah satu kota metropolitan di Indonesia, Kota Semarang, Jawa Tengah terus berbenah memperbaiki sejumlah infrastruktur, terutama bagi para pejalan kaki.

Hingga 2017, setidaknya telah ada 6.000 meter jalan di kota lumpia dilengkapi dengan pedestrian atau trotoar untuk pejalan kaki. Tidak hanya layak untuk dijadikan tempat berjalan kaki, pedestrian juga dilengkapi dengan  bangunan penunjang dengan nuansa seni dan kreatif.

Kepala Dinas Pekerjaan Umum Kota Semarang, Iswar Aminuddin mengatakan, hingga 2017 sudah lebih dari 6000 meter  pedestrian dibangun di kota Semarang. Pedestrian lama dibongkar diganti dengan pedestrian yang lebih lebar dan luas.

Iswar mengatakan, 6.000 meter pedestarian itu meningkat pesat jika dibanding dengan total jalan  pedestrian pada 2016 yang hanya berkisar 3.000 meter saja.

"Jalur pedestrian yang dibangun dibuat semenarik mungkin, seaman, dan senyaman mungkin agar bisa merangsang masyarakat untuk mau berjalan kaki," kata Iswar, Senin (27/11/2017).

Pembangunan infrastruktur untuk pejalan kaki mendapat respons positif dari berbagai pihak. Menurut Iswar, respons positif itu dalah satunya disampaikan oleh Institute For Transformation and Development Policy (ITDP) Indonesia.

Dalam sebuah rilisnya yang dimuat dalam direktori wisata WeGo, Kota Semarang disebut sebagai salah satu dari lima kota di Indonesia yang paling ramah pejalan kaki. Kota Semarang sendiri bersanding dengan kota-kota lain di Indonesia seperti  Bogor, Solo, Malang, dan Jambi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Masuknya Kota Semarang di dalam kategori itu karena pedestarian di Semarang dilengkapi dengan  street furniture. Infrastruktur penunjang seperti pot bunga, taman, kursi, dan lampu tersedia untuk memberi kenyamanan bagi pejalan kaki.

Sejumlah ruas jalan di Kota Semarang yang menjadi contoh di antaranya adalah jalur pedestrian di Jalan Veteran, Jalan Diponegoro, Jalan Madukoro, serta Jalan Imam Bonjol Semarang. Pedestrian itu tidak hanya luas, namun nyaman dilalui. Pedestrian juga banyak dijadikan titik lokasi swafoto.

Menikmati

Terkait dengan hal ini, Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi mengatakan, pemerintah kota sengaja membangun infrastruktur jalur pedestrian untuk menggiatkan warganya ataupun wisatawan dapat berjalan kaki, dan menikmati jalur pedestrian yang layak.

Pedestrian juga dapat dijadikan wahana berkumpul, bersantai selain taman kota. Hendrar pun ingin agar warganya juga bersedia mengubah kultur dengan ikut aktif berjalan kaki.

Dengan berjalan kaki, potensi kemacetan diyakini akan berkurang. "Intinya, kami merubah infrastruktur untuk merubah kultur, sehingga tolok ukur pembangunannya tidak hanya fisik saja, tetapi juga manfaat jelas", ujar Hendrar, yang mendapat predikat sebagai Perencana Kota Internasional dari Singapore Institute Of Planners ini.

Untuk penambahan bangunan penunjang atau street furniture, politisi PDI Perjuangan ini ingin hal-hal tersebut menjadi rangsangan masyarakat untuk mau berjalan kaki.

Data dari Stanford University menyebutkan, dari 700.000 orang di seluruh dunia, Indonesia disebut sebagai negara yang masyarakatnya paling malas berjalan kaki. Rata-rata orang Indonesia berjalan kaki sebanyak 3.513 langkah setiap hari. Itu sangar berbeda jauh dengan Hong Kong yang mencapai 6.880 langkah per harinya.


Untuk menarik perhatian itu, Pemkot Semarang bahkan telah memasang layanan wifi gratis yang tersebar di 120 titik.


"Jadi untuk pejalan kaki yang mau duduk-duduk di kursi, kita sediakan wifi gratis untuk lebih nyaman", demikian Hendrar Prihadi. (KONTRIBUTOR SEMARANG/NAZAR NURDIN)

Baca tentang

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lewat Care Visit, Dompet Dhuafa Pererat Hubungan Mustahik dan Muzakki

Lewat Care Visit, Dompet Dhuafa Pererat Hubungan Mustahik dan Muzakki

Regional
Wujudkan Kesetaraan Gender, Pemkab Dharmasraya Raih Anugerah Parahita Ekapraya

Wujudkan Kesetaraan Gender, Pemkab Dharmasraya Raih Anugerah Parahita Ekapraya

Regional
Peringati WCD, Dompet Dhuafa Bersama Tabur BankSa Tanam 1.000 Pohon Bakau

Peringati WCD, Dompet Dhuafa Bersama Tabur BankSa Tanam 1.000 Pohon Bakau

Regional
Jelang PON XX Papua, Kodam Cenderawasih Gencar 'Jemput Bola' Vaksinasi Warga

Jelang PON XX Papua, Kodam Cenderawasih Gencar "Jemput Bola" Vaksinasi Warga

Regional
Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Regional
Lewat '1000 Baju Baru', Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Lewat "1000 Baju Baru", Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Regional
Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Regional
Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Regional
Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Regional
Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Regional
Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Regional
Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Regional
Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Regional
Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Regional
Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Regional
komentar di artikel lainnya
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.