Tak Ada Biaya, Nelayan Miskin di Bireuen Alami Sakit akibat Pen Besi di Paha

Kompas.com - 24/11/2017, 16:44 WIB
Zulmahdi (45), nelayan miskin warga Desa Kuala Ceurape, Kecamatan Jangka, Kabupaten Bireuen, Aceh, hanya dapat menangis dan pasrah menahan sakit di tempat tidur rumahnya karena paha kiri bekas dioperasi kini pen sambungan besi yang dipasang dokter telah keluar dari daging pangkal paha dan tulang betis, Jumat (24/11/2017). KOMPAS.COM/ RAJA UMARZulmahdi (45), nelayan miskin warga Desa Kuala Ceurape, Kecamatan Jangka, Kabupaten Bireuen, Aceh, hanya dapat menangis dan pasrah menahan sakit di tempat tidur rumahnya karena paha kiri bekas dioperasi kini pen sambungan besi yang dipasang dokter telah keluar dari daging pangkal paha dan tulang betis, Jumat (24/11/2017).
|
EditorErwin Hutapea

BIREUEN, KOMPAS.com – Zulmahdi, (45) nelayan miskin warga Desa Kuala Ceurape, Kecamatan Jangka, Kabupaten Bireuen, Aceh, bertahun-tahun hanya dapat menangis dan pasrah menahan sakit di tempat tidur rumahnya.  

Paha kiri bekas dioperasi akibat kecelakaan yang terjadi 11 tahun lalu terasa makin sakit. Kini pen sambungan besi yang dipasang dokter telah keluar dari daging pangkal paha dan tulang betisnya.

“Saat petir seperti kesetrum listrik sakit sekali, sejak dioperasi karena kecelakaan pada tahun 2006 sampai sekarang saya tidak pernah berobat lagi karena tidak ada biaya. Jangankan biaya berobat, untuk beli ikan asin saja sekarang tidak ada uang,” kata Zulmahdi (45) saat dijumpai Kompas.com di rumahnya, Jumat (24/11/2017).

Zulmahdi mengaku, setelah kaki kanannya diamputasi dan kaki kiri dioperasi, selama 11 tahun ini dia hanya terbaring di tempat tidur dan tak bisa lagi keluar dari rumah. Hal itu membuat istrinya, Zulmah (43), yang menjadi tulang punggung keluarga untuk membiayai keempat anak mereka.

“Semenjak musibah kecelakaan, saya tidak dapat lagi mencari nafkah. Selama ini istri yang menjadi tulang punggung keluarga dengan bekerja sebagai buruh harian di sawah dan kebun orang,” kata Zulmahdi.

Meski harus melawan rasa sakit di paha kiri karena keluarnya besi pen sambungan operasi, sambil terbaring di tempat tidurnya, sesekali Zulmahdi memperbaiki jaring tangkapan ikan nelayan tradisional dengan upah Rp 15.000 per jaring.

“Sesekali ada orang antar jaring tangkapan ikan disuruh pasang timah dan perbaiki, paling satu jaring dikasih upah Rp 15.000, dan ini pun tidak tiap hari ada orang bawa. Biar ada tambahan untuk biaya keluarga,” jelas dia.

Baca juga: Sebatang Kara di Rusun, Nek Mimi Menahan Sakit Kakinya Saat Pergi ke RS Seorang Diri

Lima tahun lalu, kata Zulmahdi, dia sempat dibawa berobat ke Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Dokter Fauziah Bireuen oleh salah satu caleg DPR RI. Namun, selama 12 hari di rumah sakit, tak ada tindakan pengobatan dari tenaga medis. Bahkan untuk seluruh biaya keperluan selama berada di rumah sakit harus dibayar sendiri.

“Dulu pernah dibawa saya ke RSUD Bireuen oleh caleg dari Jakarta yang awalnya menyatakan akan membiayai pengobatan saya hingga tuntas, tapi setelah saya berada di rumah sakit 12 hari tidak ada tindakan apa-apa. Kemudian seluruh biaya harus saya bayar sendiri dan terpaksa saya jual kambing,” tambah dia.

Zulmahdi hanya berharap ada pihak yang mau membantu biaya pengobatan dan pelepasan pen besi bekas sambungan operasi di pahanya. “Saya ingin sambungan pen besi ini dibuka sehingga tidak sakit lagi saat hujan dan petir, minimal dapatlah saya keluar rumah,” harap dia.

Sementara itu, Salahudin, Sekretaris Desa Kuala Ceurape, mengaku, pihaknya telah beberapa kali mengajukan permohonan bantuan biaya untuk pengobatan dan pelepasan pen besi sambungan di paha Zulmahdi kepada Dinas Sosial Kabupaten Bireun, tetapi sampai saat ini belum ada respons dari dinas terkait dan pemerintah.

“Sudah 11 tahun Zulmahdi sakit belum ada bantuan apa pun dari pemerintah. Kami sudah pernah mengajukan permohonan untuk membantu biaya pengobatan dan pembukaan pen dari paha Zulmahdi, tetapi tidak ada respons. Saya tidak tahu, mungkin tidak ada dana,” ujar Salahudin.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Suami Pulang Mabuk, Wanita Ini Aniaya dengan Kapak hingga Tewas

Suami Pulang Mabuk, Wanita Ini Aniaya dengan Kapak hingga Tewas

Regional
Perjuangan Dokter Ririn Rawat Pasien Covid-19: Lihat Pasien Sembuh, Itu Sebuah Kepuasan...

Perjuangan Dokter Ririn Rawat Pasien Covid-19: Lihat Pasien Sembuh, Itu Sebuah Kepuasan...

Regional
Ada 74 Klaster Keluarga di Sleman Selama 2 Bulan Terakhir

Ada 74 Klaster Keluarga di Sleman Selama 2 Bulan Terakhir

Regional
Respons Pemkab Gresik Usai Video Keranda Jenazah Dihanyutkan Menyeberangi Sungai Viral

Respons Pemkab Gresik Usai Video Keranda Jenazah Dihanyutkan Menyeberangi Sungai Viral

Regional
Ada Siswa Positif Covid-19, Rencana Sekolah Tatap Muka di Jateng Terancam Ditunda

Ada Siswa Positif Covid-19, Rencana Sekolah Tatap Muka di Jateng Terancam Ditunda

Regional
Mobil Milik Seorang Dokter Tiba-tiba Terbakar di Parkiran RS Pekanbaru

Mobil Milik Seorang Dokter Tiba-tiba Terbakar di Parkiran RS Pekanbaru

Regional
Dirilis KPK sebagai Calon Wakil Kepala Daerah Terkaya, Muhidin: Alhamdulillah

Dirilis KPK sebagai Calon Wakil Kepala Daerah Terkaya, Muhidin: Alhamdulillah

Regional
Tertular dari Dosen, 48 Anak dan Pengurus Panti Asuhan Positif Covid-19

Tertular dari Dosen, 48 Anak dan Pengurus Panti Asuhan Positif Covid-19

Regional
Keluarga Mengamuk dan Tolak Pemakaman Pasien Corona Sesuai Prosedur Covid-19

Keluarga Mengamuk dan Tolak Pemakaman Pasien Corona Sesuai Prosedur Covid-19

Regional
Pengemudi 'Speedboat' yang Tabrakan di Musi Banyuasin Ditemukan Tewas

Pengemudi "Speedboat" yang Tabrakan di Musi Banyuasin Ditemukan Tewas

Regional
15 ASN Pemkab Ponorogo Positif Covid-19

15 ASN Pemkab Ponorogo Positif Covid-19

Regional
Intensitas Kegempaan Gunung Merapi Minggu Ini Lebih Rendah

Intensitas Kegempaan Gunung Merapi Minggu Ini Lebih Rendah

Regional
Video Hoaks Aliran Lahar Dingin Gunung Semeru Beredar di Medsos

Video Hoaks Aliran Lahar Dingin Gunung Semeru Beredar di Medsos

Regional
Tambah 3 Orang, Kini Ada 5 Anggota DPRD Lamongan Positif Covid-19

Tambah 3 Orang, Kini Ada 5 Anggota DPRD Lamongan Positif Covid-19

Regional
Angka Kematian akibat Covid-19 di Banyumas Meningkat, Tiap Hari Lebih dari 5 Orang

Angka Kematian akibat Covid-19 di Banyumas Meningkat, Tiap Hari Lebih dari 5 Orang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X