Said Aqil: NU di Barisan Depan Kawal Keutuhan NKRI Kini dan Seterusnya

Kompas.com - 23/11/2017, 21:50 WIB
Ketua Umum PBNU Said Aqil Siradj saat konferensi pers terkait rencana penyelenggaraan Munas dan Konbes NU 2017 di gedung PBNU, Jakarta Pusat, Jumat (22/9/2017). KOMPAS.com/Kristian ErdiantoKetua Umum PBNU Said Aqil Siradj saat konferensi pers terkait rencana penyelenggaraan Munas dan Konbes NU 2017 di gedung PBNU, Jakarta Pusat, Jumat (22/9/2017).
|
EditorCaroline Damanik

MATARAM, KOMPAS.com - Ketua Umum Pengurus Besar Nadhlatul Ulama KH Said Aqil Siradj menegaskan bahwa NU akan terus ada di barisan depan dalam mengawal keutuhan dan keselamatan Negara Republik Indonesia.

"NU sekarang dan seterusnya ada di barisan depan dalam mengawal keutuhan dan keselamatan Negara Kesatuan Republik indonesia," katanya saat menyampaikan pidato dalam pembukaan Munas NU di Mataram, NTB, Kamis (23/11/2017).

Said mengatakan, tema Munas NU X tahun ini adalah mempekokoh nilai kebangsaan melalui gerakan deradikalisasi dan penguatan ekonomi warga. Bagi Said, tema tersebut sangat penting mengingat belakangan ini semangat nasionalis bangsa Indonesia makin luntur.

“Alhamdullilah, (semangat) NU tidak pernah pudar dan tidak pernah luntur. Dari dulu, sekarang dan seterusnya. Seperti lagu yang ditulis Kiai Wahab yang diperintahkan Kiai Hasyim Ashari tentang perjuangan NU merupakan lagu yang menunjukkan prinsip perjuangan NU yang nasionalisme religius nasionalis. Beda dengan di Timur Tengah, yang nasionalis tidak religius, yang religius tidak nasionalis,” katanya.

Pada era keterbukaan dan teknologi canggih serta kemajuan informasi teknologi yang luar biasa, Said Aqil menilai banyak warga Indonesia yang mudah terpengaruh oleh provokasi radikalisme meski dunia internasional masih melihat bahwa bangsa Indonesia hidup damai, bersatu dan toleran satu sama lain dengan kebhinekaannya.

(Baca juga: Jokowi: Pemerintah Tak Akan Toleransi Radikalisme, Apa Pun Organisasinya)

Dia menyadari bahwa kondisi di Indonesia berbeda jauh dengan di Afganistan, Irak, Suriah, Yaman, Somalia, dan Libya yang mayoritas beragama Islam tetapi perang saudara entah kapan bisa berhenti.

Said Aqil memuji keberanian pemerintah membubarkan organisasi masyarakat yang dinilai kental dengan aliran radikal. Presiden Jokowi juga dinilai mengambil langkah tepat menerbitkan Perppu Ormas.

Sementara itu, dalam Munas NU akan dibahas beberapa hal, seperti rencana perubahan UU KUHP yang belum juga selesai.

“Anggota Dewan kok belum membahas ini, apa perlu pelicin ya? Kalau undang-undang politik kok ya cepat jadinya” kritik Said.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER NUSANTARA] Pria Penanam Ganja Ternyata Adik Mantan Wali Kota Serang | Nyanyikan Lagu yang Singgung Polisi Saat Demo, Mahasiswa Ditangkap

[POPULER NUSANTARA] Pria Penanam Ganja Ternyata Adik Mantan Wali Kota Serang | Nyanyikan Lagu yang Singgung Polisi Saat Demo, Mahasiswa Ditangkap

Regional
Fakta Honda Jazz Tabrak Truk Fuso, Selamat karena Tidur di Bagasi dan Dikira Ban Meletus

Fakta Honda Jazz Tabrak Truk Fuso, Selamat karena Tidur di Bagasi dan Dikira Ban Meletus

Regional
Tidur di Bagasi Honda Jazz, Ferdian Selamat dari Kecelakaan Maut di Tol Sumsel

Tidur di Bagasi Honda Jazz, Ferdian Selamat dari Kecelakaan Maut di Tol Sumsel

Regional
Kronologi Bayi Ditemukan Dalam Tas Ransel di Madiun, Berawal dari Suara Tangis

Kronologi Bayi Ditemukan Dalam Tas Ransel di Madiun, Berawal dari Suara Tangis

Regional
11 Penambang Batu Bara Tewas Tertimbun Longsor, 1 Korban Belum Teridentifikasi

11 Penambang Batu Bara Tewas Tertimbun Longsor, 1 Korban Belum Teridentifikasi

Regional
Banten Catatkan Penambahan Kasus Tertinggi Covid-19, Disumbang dari Ponpes

Banten Catatkan Penambahan Kasus Tertinggi Covid-19, Disumbang dari Ponpes

Regional
Besok, Giliran Buruh Demo Tolak UU Cipta Kerja di Gedung DPRD Kalsel

Besok, Giliran Buruh Demo Tolak UU Cipta Kerja di Gedung DPRD Kalsel

Regional
Hasil Rapid Test Reaktif, 58 Napi di Lapas Perempuan Denpasar Diisolasi di Sel Khusus

Hasil Rapid Test Reaktif, 58 Napi di Lapas Perempuan Denpasar Diisolasi di Sel Khusus

Regional
Dilarang Ikut Demo Tolak UU Cipta Kerja, Mahasiswa UGM Kemping di Kampus

Dilarang Ikut Demo Tolak UU Cipta Kerja, Mahasiswa UGM Kemping di Kampus

Regional
Pasutri Spesialis Pembobol Jok Motor Ditangkap, Suami Ditembak Polisi

Pasutri Spesialis Pembobol Jok Motor Ditangkap, Suami Ditembak Polisi

Regional
Gegara Knalpot Racing, Warga Antarkampung di Papua Ribut, Satu Terluka Dianiaya

Gegara Knalpot Racing, Warga Antarkampung di Papua Ribut, Satu Terluka Dianiaya

Regional
Kecelakaan Beruntun di Jalan Jember-Lumajang, 2 Warga Tewas

Kecelakaan Beruntun di Jalan Jember-Lumajang, 2 Warga Tewas

Regional
Mahasiswa Kecewa Gubernur dan Wagub Kaltim Tak Bersikap Tolak UU Cipta Kerja

Mahasiswa Kecewa Gubernur dan Wagub Kaltim Tak Bersikap Tolak UU Cipta Kerja

Regional
Besok, Jenazah KH Abdullah Syukri Zarkasyi MA Dikebumikan di Pemakaman Keluarga

Besok, Jenazah KH Abdullah Syukri Zarkasyi MA Dikebumikan di Pemakaman Keluarga

Regional
Begini Respons Gugus Tugas Bone soal Emak-emak Berjoget di Pinggir Kolam Renang

Begini Respons Gugus Tugas Bone soal Emak-emak Berjoget di Pinggir Kolam Renang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X