Kompas.com - 14/06/2017, 17:28 WIB
Ketua Umum Pengurus Besar (FUK) KH Wafi Maimun (peci hijau) menolak kebijakan full day school. kompas.com/ syahrul munirKetua Umum Pengurus Besar (FUK) KH Wafi Maimun (peci hijau) menolak kebijakan full day school.
|
EditorFarid Assifa

REMBANG, KOMPAS.com - Forum Ulama Ka'bah (FUK) menolak kebijakan sekolah lima hari yang akan diterapkan oleh Kementerian Pendidikan.

Ketua Umum Pengurus Besar (FUK) KH Wafi Maimun dalam siaran persnya yang diterima Kompas.com, Rabu (14/6/2017) sore, mengatakan, kebijakan Mendikbud yang akan menerapkan sekolah lima hari atau full day school mulai tahun ajaran 2017 mendatang adalah kebijakan yang keliru dan harus ditinjau ulang.

"Jika dipaksakan, kebijakan ini akan menggerus eksistensi madrasah diniyah maupun pondok pesantren yang menjadi bagian tak terpisahkan dari sejarah berdirinya negara Indonesia," kata Gus Wafi, panggilan akrab KH Wafi Maimun.

Baca juga: Sekolah Lima Hari, Wacana Usang yang Ditolak Para Ulama

Selain itu, menurut salah satu putra ulama karismatik KH Maemun Zubair ini, anggapan bahwa kebijakan tersebut dapat menekan radikalisme sangatlah tidak berdasar.

Sebab, selama ini, kata Gus Wafi, teroris yang ditangkap oleh Densus 88 tidak ada yang pernah belajar ilmu agama di madrasah diniyah maupun pondok pesantren.

"Kami meminta kepada Menteri Agama RI agar memberi masukan kepada Mendikbud akan pentingnya pendidikan keagamaan oleh pesantren di Indonesia. Serta tidak tinggal diam untuk masalah ini," ujarnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Pendidikan harus selaras antara ilmu dan akhlak," tandas salah satu putra Mustasyar PBNU Mbah Maemun ini.

Gus Wafi bahkan memprediksi jika kebijakan tersebut tetap dipaksakan akan timbul kegaduhan baru. Seharusnya, kata dia, sebelum mengambil kebijakan tersebut, Mendikbud menyerap aspirasi masyarakat dan melihat kondisi riil di daerah.

Baca juga: Guru dan Siswa Diniyah Demo Tolak Program Sekolah Lima Hari

Kebijakan full day school atau delapan jam sekolah, lanjutnya, bertentangan dengan visi misi revolusi mental Presiden Joko Widodo. Sebab menurut Gus Wafi, pendidikan madrasah diniyah dan pesantren adalah instrumen yang paling penting untuk membangun karakter bangsa.

"Kami Pengurus Besar Forum Ulama Ka'bah (PB FUK) akan terus mendukung kebijakan pemerintah yang pro dengan umat beragama, termasuk untuk pemilihan kepala daerah dan legislatif, bukan yang malah merugikan," tandasnya.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Peringati WCD, Dompet Dhuafa Bersama Tabur BankSa Tanam 1.000 Pohon Bakau

Peringati WCD, Dompet Dhuafa Bersama Tabur BankSa Tanam 1.000 Pohon Bakau

Regional
Jelang PON XX Papua, Kodam Cenderawasih Gencar 'Jemput Bola' Vaksinasi Warga

Jelang PON XX Papua, Kodam Cenderawasih Gencar "Jemput Bola" Vaksinasi Warga

Regional
Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Regional
Lewat '1000 Baju Baru', Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Lewat "1000 Baju Baru", Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Regional
Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Regional
Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Regional
Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Regional
Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Regional
Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Regional
Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Regional
Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Regional
Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Regional
Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Regional
Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Regional
Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.