Kemenkum HAM: 3 Napi Lapas Makassar Kabur karena Berpikir Akan Tetap Mati Juga

Kompas.com - 08/05/2017, 23:50 WIB
Kompas TV Menkumham juga menindak petugas rutan yang melakukan pemerasan terhadap napi, termasuk mencopot kepala rutan setempat.
|
EditorFarid Assifa

MAKASSAR, KOMPAS.com - Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Ka Kanwil KemenkumHAM) Sulawesi Selatan, Sahabuddin Kilkoda menyatakan, ketiga narapidana Lapas Klas 1 Makassar yang kabur berpikir tetap akan mati.

"Mereka ini hukuman mati dan hukuman seumur hidup. Jadi mereka sudah tidak memikirkan lagi apa yang mau mereka perbuat. Ya, diperbuat aja. Karena mereka pikir kan akan mati juga kan," kata Sahabuddin kepada wartawan, Senin (8/5/2017).

Baca juga: Ratusan Napi di Pekanbaru Kabur, Kepala Kanwil dan Kadiv Pemasyarakatan Riau Dicopot

Sahabuddin mengungkapkan, tim investigasi dari Jakarta tiba, Selasa (9/5/2017). Tim ini akan menyelidiki penyebab tiga narapidana tersebut bisa kabur. Pihaknya juga akan memeriksa delapan petugas jaga Lapas Klas 1 Makassar.

"Dibentuk tim gabungan dari Jakarta ditambah dengan yang ada di sini. Besok insya Allah mereka sudah datang. Nama-nama tim sudah kami kirim ke Jakarta, mereka datang besok membawa timnya lengkap untuk melakukan pemeriksaan di sana. Delapan orang yang menjaga malam itu akan kami periksa, termasuk kepala lapasnya juga," jelasnya.

Sahabuddin tidak menampik kaburnya ketiga narapidana Lapas Klas 1 Makassar karena kelalaian petugas. Seharusnya setiap jam semua sel tahanan dikontrol. Namun saat itu, tidak dikontrol setiap jam sehingga ketiga narapidana itu bisa kabur.

"Kalau kelalaian ya akan ada hukuman ringan. Ada hukumannya lah PP 53 kan. Kalau ada yang memang bermain-main mata, karena ada indikasi gergaji itu sampai masuk ke dalam sel. Tidak ada ampun, ini akan kita hukum berat. Jadi kalau ada indikasi ada pegawai yang bermain-main itu sanksinya berhenti, sampai diproses hukum lagi. Tim invesitagasi itu akan identifikasi, kenapa bisa sampai gergaji itu bisa ada sama mereka," tegasnya.

Sahabuddin mengakui keterbatasan petugas jaga menjadi salah satu penyebab kaburnya narapidana. Idealnya satu petugas menjaga 20 narapidana, namun kenyataannya satu petugas menjaga 100 narapidana. Selain itu, mestinya juga satu blok dijaga satu orang petugas.

"Kita sudah minta sama Pak Menteri untuk tambah petugas penjagaan. Pos di lapas itu banyak kosong, karena posisi tenaga kita kurang. Sudah tiga tahun ini kami tidak terima pegawai. Pegawai kami juga sudah banyak yang pensiun. Solusinya sekarang, sudah kami lakukan MoU. Kemenkumham lakukan MoU dengan Mendagri," tutupnya.

Sebelumnya diberitakan, seorang terpidana hukuman mati dan dua orang terpidana seumur hidup kabur dari Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Klas 1 Makassar, Minggu (7/5/2017). Ketiga narapidana tersebut diketahui bernama Rizal Budiman alias Ical (22), warga Jalan Apo Bengkel dekat gudang Wijaya, Jaya Pura Utara Kota; Muh Tajrul Kilbareng Bin Kalbaren alias Arun (31), warga Jalan RA Kartini (Bengkel Pani Motor), Kelurahan Rutrei, Distrik Sorong Wijaya, Distrik Jaya Pura Utara Kota, dan; Iqbal alias Bala alias Color Ijo (34), warga Jalan Dusun Kampung Baru, Desa Sido Agung, Kecamatan Kalanea, Kabupaten Luwu Timur.

Baca juga: 1 Terpidana Mati dan 2 Terpidana Seumur Hidup di Lapas Makassar Kabur

Ketiga terpidana tersebut tersangkut kasus pembunuhan. Mereka selama ditahan di Lapas Klas 1 Makassar, ditempatkan satu ruangan di Blok A 1, kamar 10. Diperkirakan, ketiga narapidana tersebut kabur pada Minggu (7/5/2017) dini hari antara pukul 03.00 hingga pukul 04.00 Wita. Mereka kabur setelah menggergaji terali besi penjara.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mendapat Berkah dari Hidroponik Barokah

Mendapat Berkah dari Hidroponik Barokah

Regional
UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 31 Oktober 2020

UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 31 Oktober 2020

Regional
UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 31 Oktober 2020

UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 31 Oktober 2020

Regional
Polisi Masih Dalami Motif Penumpang Perempuan yang Tusuk Sopir Taksi Online

Polisi Masih Dalami Motif Penumpang Perempuan yang Tusuk Sopir Taksi Online

Regional
Puncak Bogor Hujan Deras, Wisatawan Diminta Waspada Bencana

Puncak Bogor Hujan Deras, Wisatawan Diminta Waspada Bencana

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 31 Oktober 2020

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 31 Oktober 2020

Regional
Penyebab Anggota TNI Dikeroyok Anggota Klub Motor Gede, Kapolres: Sama-sama Tidak Bisa Kendalikan Emosi

Penyebab Anggota TNI Dikeroyok Anggota Klub Motor Gede, Kapolres: Sama-sama Tidak Bisa Kendalikan Emosi

Regional
UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTT, NTB, Kalbar dan Kalsel 31 Oktober 2020

UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTT, NTB, Kalbar dan Kalsel 31 Oktober 2020

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 31 Oktober 2020

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 31 Oktober 2020

Regional
Heboh Harga Nasi Goreng Dinilai Terlalu Mahal, Ini Kata Kadispar Bintan

Heboh Harga Nasi Goreng Dinilai Terlalu Mahal, Ini Kata Kadispar Bintan

Regional
Pria Ini Nekat Bunuh Tetangganya, Polisi: Pelaku Curiga Istrinya Selingkuh dengan Korban

Pria Ini Nekat Bunuh Tetangganya, Polisi: Pelaku Curiga Istrinya Selingkuh dengan Korban

Regional
'Waktu Pertama Ketemu Tidak Pernah Merasa Mirip seperti Jokowi'

"Waktu Pertama Ketemu Tidak Pernah Merasa Mirip seperti Jokowi"

Regional
UMP DIY Naik Sebanyak 3,54 Persen, Berlaku 1 Januari 2021

UMP DIY Naik Sebanyak 3,54 Persen, Berlaku 1 Januari 2021

Regional
Sempat Minta Selimut, Tamu Hotel di Mataram Ditemukan Tewas Telentang di Depan Pintu Kamar

Sempat Minta Selimut, Tamu Hotel di Mataram Ditemukan Tewas Telentang di Depan Pintu Kamar

Regional
Ular Sanca Meneror Warga di Tengah Reklamasi hingga Naik ke Ekskavator

Ular Sanca Meneror Warga di Tengah Reklamasi hingga Naik ke Ekskavator

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X