Melukis dengan Kaki Membuat Hati Salim Ingin Terus Berbagi

Kompas.com - 19/01/2017, 07:00 WIB
Salim Harama saat menyelesaikan salah satu karya lukisanya Kontributor Yogyakarta, Wijaya KusumaSalim Harama saat menyelesaikan salah satu karya lukisanya
|
EditorCaroline Damanik

SLEMAN, KOMPAS.com - "Orang membeli bukan karena kasihan, tetapi karena kualitas karya"

Ini kalimat yang terucap dari Salim Harama saat menggoreskan kuas bercat merah ke kanvas di lantai dua rumahnya di Dusun Pogung Lor, Desa Sinduadi, Kecamatan Mlati, Kabupaten Sleman.

Siang itu, Salim memang sedang menyelesaikan salah satu karya lukisnya. Goresan kuasnya mengisi ruang-ruang kosong di kanvasnya melengkapi wujud wajah, tangan mengepal serta jari yang sedang memegang sebuah amplop yang sudah ada.

Setiap kali cat yang digoreskannya habis, kakinya meraih botol kecil di depannya. Dengan jari-jari kakinya, Salim membuka tutup dan menuangkan di sebuah plastik bulat.

Kakinya lantas kembali meraih kuas kecil dan mencelupkan ke cat berwarna yang baru saja dituangnya. Sembari mencondongkan badannya ke belakang, Salim menjulurkan kaki kanannya dan melanjutkan menggoreskan kuas di kanvas.

Salim memang bukan pelukis biasa. Pria kelahiran Boyolali 27 Juli 1968 ini membuat karya lukisan dengan kakinya. Sebab kecelakaan kereta api yang terjadi pada 1979 membuatnya kedua tangannya harus diamputasi.

"Waktu kelas 4 SD, tangan saya harus diamputasi karena kecelakaan saat naik kereta api. Kejadianya di stasiun kecil dekat rumah," ucap Salim, Selasa (17/1/2017).

Dia memutuskan hijrah ke Yogyakarta pada tahun 1990 untuk meraih cita-citanya sebagai seorang tour guide sekaligus untuk masuk ke salah satu pusat rehabilitasi di Yogyakarta.

"Saya ditanya setelah lulus SMA mau apa? Saya jawab pengen jadi tour guide. Jadi harus ke Yogyakarta, saya melanjutkan kelas 3 di SMA Nusantara daerah Sosrowijayan," ungkapnya.

Gayung bersambut. Keinginannya menjadi tour guide membawanya belajar Bahasa Inggris di Selandia Baru. Di negara itu, bapak dua anak ini belajar bahasa Inggris selama satu tahun.

"Oleh pusat rehabilitasi diberikan kesempatan belajar Bahasa Inggris di Selandia Baru itu tahun 1991. Saya di sana satu tahun," tuturnya.

Setelah pulang dari Selandia Baru dan lulus dari SMA Nusantara, Salim lantas bekerja di salah satu Yayasan Rehabilitasi di Yogyakarta. Saat itu, Salim bertugas sebagai penerjemah bahasa Inggris dan membantu di kantor administrasi.

Sekitar tahun 1995, pria berusia 48 tahun ini ikut menemani pameran kerajinan hasil karya divabel di Yayasan Rehabilitas tempatnya bekerja. Di pameran itu, Salim bertemu dengan seorang teman difabel yang menganjurkan agar belajar melukis.

"Ketemu teman dia pelukis juga, bilang kalau ada waktu mbok belajar melukis. Tetapi waktu itu hati saya belum tertarik belajar melukis," kata Salim.

Seiring berjalannya waktu, ajakan itu terngiang-ngiang di pikiran Salim. Hingga suatu waktu, sekitar tahun 1997-1998 saat pameran di Jakarta, dia kembali bertemu dengan temannya kembali.

Di pertemuan yang kedua itu, lagi-lagi temannya menganjurkan agar dia belajar melukis.

"Awalnya melukis pohon Natal. Lukisan itu saya bawa ke yayasan, Eh ternyata dicetak untuk kartu ucapan, wah saya kepikiran berarti ada bakat," ujarnya.

Dari situlah, akhirnya Salim memutuskan untuk belajar dan menekuni dunia seni lukis dengan menggunakan kaki di sela-sela pekerjaanya. Menyadari tidak mempunyai dasar di dunia seni lukis, dia pun terus meng-upgrade ilmunya dengan membaca banyak buku soal seni lukis.

Selain itu, dia juga belajar dari teman-teman lulusan Institut Seni Indonesia (ISI) Yogyakarta. Bahkan ketika ada pameran lukisan, ia datang untuk belajar.

"Melukis dengan kaki kan berbeda dengan tangan. Jadi saya belajar keras kelenturan kaki, membuat garis, membuat sketsa dan itu memang tidak mudah, butuh proses," tuturnya.

Salim lantas mencoba keberuntungan bergabung di Association of Mouth and Foot Painting (AMFPA). Saat itu, dia diminta mengirimkan belasan karya lukisnya untuk diseleksi.

"Saya waktu itu ingin bergabung di AMFPA yang pusatnya di Switzerland. Saya diminta melukis sebanyak-banyaknya lalu dikirimkan dan diseleksi," ucapnya.

Dari hasil seleksi itu, dia berhasil bergabung dengan AMFPA. Salim diminta untuk mengirimkan karya-karyanya lukis ke AMFPA.

"Kami harus mengirimkan 15 karya lukisan dalam tiga tahun. Kalau ada yang lolos dan dimasterkan, kami mendapat royalti Rp 12 juta. Kalau tidak lolos, karya dikembalikan," ujarnya.

Setelah memutuskan berkarier di dunia seni lukis, dia keluar dari pekerjaannya di yayasan rehabilitasi. Di Indonesia, lanjutnya, ada 8 orang yang bergabung di AMFPA, termasuk dirinya. Sampai saat ini, semua rutin mengirimkan karya lukisnya.

"Jadi membeli karena kualitas karya lukisannya, bukan membeli karena kasihan," imbuhnya.

Dari melukis inilah, Salim mampu membiayai kedua anaknya. Bahkan saat ini, anak pertamanya sedang menjalani skripsi dan anak keduanya semester empat.

"Anak saya dua, satu sedang skripsi, yang nomer dua semester empat," pungkasnya.

Berbagi

Salah satu kegiatan Salim saat ini adalah mengajar melukis di Sekolah Luar Biasa (SLB) Bhakti Kencana, Berbah, Sleman. Dia mengajar melukis sejak bulan September 2016 lalu.

Salim bercerita, awalnya dia bersama mahasiswa Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY) mengadakan kegiatan yang diberi nama " Difabel House". Kegiatan tersebut dilaksanakan di kecamatan Berbah, Sleman.

"Salah satu kegiatannya melukis, lalu karya-karyanya kita pamerkan juga. Kami di sana sekitar dua bulan," ujarnya.

Setelah kegiatan itu selesai, Salim merasa terpanggil untuk tetap melanjutkan mengajar melukis. Salim lantas mendatangi SLB Bhakti Kencana di Berbah, Sleman, dan meminta izin agar diberikan waktu untuk mengajar lukis.

"Saya bilang kalau diizinkan, saya diberi waktu untuk mengajar lukis di sini (SLB Bhakti Kencana, Berbah). Disambut baik dan diberikan waktu, saya mengajar untuk tuna rungu," tuturnya.

Dia mengaku, keinginan mengajar di SLB bukan karena ingin mencari uang. Dia ingin berbagi ilmu tentang melukis.

"Bukan karena uang. Ini murni karena dulu saya dapat ilmu gratis, dan sudah seharusnya membagikan ilmu yang saya dapat dengan gratis juga," tuturnya.

Dia berharap, ilmu melukis yang dibagikannya bisa berguna bagi para siswa SLB, khususnya tuna rungu, ke depannya untuk melanjutkan hidup.

"Ya misalnya mau jadi koki, menunya kan bisa digambar bagus untuk menerangkan, atau ingin jadi desainer juga bisa digambar. Saya berharap bisa menjadi bekal hidup," pungkasnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pengalaman Kontak Senjata dengan KKB, 30 Menit Menegangkan di Pasar Jibama

Pengalaman Kontak Senjata dengan KKB, 30 Menit Menegangkan di Pasar Jibama

Regional
Calon Wali Kota Bontang Meninggal Dunia karena Covid-19

Calon Wali Kota Bontang Meninggal Dunia karena Covid-19

Regional
86 Orang di Pesantren Besar di Kabupaten Tasikmalaya Positif Corona

86 Orang di Pesantren Besar di Kabupaten Tasikmalaya Positif Corona

Regional
Pemkot Surabaya Cek Perahu Karet dan Saluran Air Menyambut Cuaca Ekstrem

Pemkot Surabaya Cek Perahu Karet dan Saluran Air Menyambut Cuaca Ekstrem

Regional
Positif Corona, Wakil Bupati Kubu Raya: Napas Capek, Badan Remuk

Positif Corona, Wakil Bupati Kubu Raya: Napas Capek, Badan Remuk

Regional
Wagub Jabar Ditolak Masuk Pesantren Saat Bawa Tim Pemeriksa Covid-19

Wagub Jabar Ditolak Masuk Pesantren Saat Bawa Tim Pemeriksa Covid-19

Regional
Pemkot Denpasar Kesulitan Cari Hotel untuk Tempat Karantina Pasien Covid-19

Pemkot Denpasar Kesulitan Cari Hotel untuk Tempat Karantina Pasien Covid-19

Regional
Oknum Aparatur Desa Cabuli Gadis ABG, Ini Modusnya

Oknum Aparatur Desa Cabuli Gadis ABG, Ini Modusnya

Regional
Bertemu Ganjar, Moeldoko: Jangan Semua Kematian Selalu karena Covid-19

Bertemu Ganjar, Moeldoko: Jangan Semua Kematian Selalu karena Covid-19

Regional
Seorang Ibu Tewas akibat Terlilit Tali Sapi yang Digembalakannya

Seorang Ibu Tewas akibat Terlilit Tali Sapi yang Digembalakannya

Regional
Anggota DPRD: Kebetulan Saya Sendiri, kalau Pakai Masker Itu Sesak, Apalagi Pakai AC...

Anggota DPRD: Kebetulan Saya Sendiri, kalau Pakai Masker Itu Sesak, Apalagi Pakai AC...

Regional
Otak Penyerangan Acara Midodareni Ditangkap di Rumah Terduga Teroris di Jepara

Otak Penyerangan Acara Midodareni Ditangkap di Rumah Terduga Teroris di Jepara

Regional
Hadapi Musim Hujan, Gubernur Ganjar: Jateng Sudah Susun Peta Bencana

Hadapi Musim Hujan, Gubernur Ganjar: Jateng Sudah Susun Peta Bencana

Regional
Foto Calon Petahana Pilkada Jember di Ambulans Desa Ditutup Lakban, Bawaslu: Kami Tidak Merusak, tapi...

Foto Calon Petahana Pilkada Jember di Ambulans Desa Ditutup Lakban, Bawaslu: Kami Tidak Merusak, tapi...

Regional
Bulog: Dari Ribuan Karung, Hanya 1 yang Berisi Beras Plastik, Itu Sangat Janggal

Bulog: Dari Ribuan Karung, Hanya 1 yang Berisi Beras Plastik, Itu Sangat Janggal

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X