Belum Ada Kamera, Pengamat Gunung Merapi Zaman Dulu Andalkan Sketsa

Kompas.com - 15/12/2016, 15:29 WIB
Salah satu hasil sket pengamatan yang di pamerkan BPPTKG Yogyakarta di  Merapi Volkano Expo 2016 KOMPAS.com / Wijaya KusumaSalah satu hasil sket pengamatan yang di pamerkan BPPTKG Yogyakarta di Merapi Volkano Expo 2016
|
EditorErlangga Djumena

YOGYAKARTA, KOMPAS.com — Pengamatan terhadap aktivitas Gunung Merapi telah dilakukan sejak sebelum penjajahan Belanda, jauh sebelum adanya kamera foto, video, seismik, dan alat deformasi.

Lalu, bagaimana cara seorang pengamat zaman dahulu menggambarkan kondisi Gunung Merapi?

Staf Seksi Gunung Merapi Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Yogyakarta, Noer Cholik, menceritakan, pada zaman dahulu seorang pengamat Gunung Merapi hanya mengandalkan pengamatan visual untuk mengamati aktivitas gunung.

"Yang menjadi andalan dulu itu pemantuan visual secara langsung. Itu sebelum ada seismik dan alat deformasi," ujar Staf Seksi Gunung Merapi, Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Yogyakarta, Noer Cholik, Rabu (14/12/2016).

Mereka mendokumentasikan pengamatannya secara visual di atas kertas, yakni dengan menggambar sketsa. Sketsa itulah yang didokumentasikan sebagai informasi data pengamatan.

"Dulu memang seorang pengamat mendokumentasikan apa yang diamati dengan menggambar sketch di kertas karena belum ada kamera foto dan alat-alat canggih seperti sekarang," ucapnya.

Sketsa yang digambar meliputi, antara lain, asap sulfatara, perubahan morfologi, deformasi, bentuk kubah, luncuran awan panas, batas luncuran awan panas, dan kejadian-kejadian yang menarik. Bahkan ada pula yang menggambar sketsa peta kontur yang sangat detail.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Yang menarik itu ada yang menggambar peta kontur dan hasilnya sangat detail. Dia gambar peta dari Kaliurang sampai ke Puncak diberi garis kontur dan titik ketinggian," kata dia.

Uniknya lagi, pengamatan yang dibuat menjadi sketsa tidak hanya siang hari, tetapi juga malam hari. Sketsa pengamatan malam hari ini di kertas cenderung gelap.

"Ada juga pengamatan malam hari yang juga di-sketch. Gambarnya di kertas agak gelap," ujarnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Percepat Vaksinasi di Wonogiri, Bupati Jekek Siapkan Strategi Home Visit

Percepat Vaksinasi di Wonogiri, Bupati Jekek Siapkan Strategi Home Visit

Regional
Ada Guru Meninggal akibat Covid-19, Bupati Wonogiri Ingatkan Pandemi Belum Berakhir

Ada Guru Meninggal akibat Covid-19, Bupati Wonogiri Ingatkan Pandemi Belum Berakhir

Regional
Soal Penutupan Wisata pada Akhir Tahun, Pemkab Wonogiri Tunggu Kebijakan Pusat

Soal Penutupan Wisata pada Akhir Tahun, Pemkab Wonogiri Tunggu Kebijakan Pusat

Regional
Ganjar Kirim 50 Relawan untuk Bantu Korban Erupsi Gunung Semeru

Ganjar Kirim 50 Relawan untuk Bantu Korban Erupsi Gunung Semeru

Regional
Guru di Wonogiri Meninggal karena Covid-19, Bupati Jekek: Terpapar di Area Wisata, Bukan Sekolah

Guru di Wonogiri Meninggal karena Covid-19, Bupati Jekek: Terpapar di Area Wisata, Bukan Sekolah

Regional
Antisipasi Omicron Saat Nataru, Bupati Jekek Minta Perantau Tak Mudik

Antisipasi Omicron Saat Nataru, Bupati Jekek Minta Perantau Tak Mudik

Regional
Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini

Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini

Regional
Luwu Utara Rawan Bencana, Bupati IDP Beberkan Pentingnya Pelatihan Pengurangan Risiko Bencana

Luwu Utara Rawan Bencana, Bupati IDP Beberkan Pentingnya Pelatihan Pengurangan Risiko Bencana

Regional
Bupati Indah Berharap Pasar Smart Rakyat Salulemo Jadi Pasar Percontohan dan Pasar Sehat

Bupati Indah Berharap Pasar Smart Rakyat Salulemo Jadi Pasar Percontohan dan Pasar Sehat

Regional
Bupati Jekek Pastikan Pembangunan Waduk Pidekso Dipercepat

Bupati Jekek Pastikan Pembangunan Waduk Pidekso Dipercepat

Regional
Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Regional
Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Regional
Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Regional
Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Regional
Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.