Kompas.com - 05/11/2016, 22:02 WIB
Ilustrasi dokter. ShutterstockIlustrasi dokter.
|
EditorErlangga Djumena

BONDOWOSO, KOMPAS.com - Sebanyak 22 dokter spesialis di Rumah Sakit Daerah (RSD) dr Koesnadi Kabupaten Bondowoso, Jawa Timur, menyatakan akan mundur dari rumah sakit tersebut, jika tidak segera dilakukan perbaikan di internal manajemen RS tersebut.

"Banyak persoalan yang terjadi di rumah sakit ini, mulai dari fasilitas, pelayanan, hingga soal transparansi," ungkap Ketua Komite Medik RSD Koesnadi Bondowoso, Andreas Andrianto,  Sabtu (5/11/2016).

Dia mencontohkan, saat dokter akan melakukan operasi ternyata ruangannya bocor karena hujan deras. "Kami pernah sampaikan ke jajaran manajemen dan Dirut, dan jawabannya tidak ada anggaran. Kalau tidak ada anggaran, kenapa bangun terus," sebut Andreas.

Belum lagi fasilitas lainnya seperti di ruangan darurat yang masih sangat minim.

"Kalau lampu padam harus menyalakan genset, dan itu butuh ups, ini tidak ada UPS-nya, akhirnya terkendala, padahal kondisi gawat darurat. Ini kan soal keselamatan pasien," tambahnya.

Jika dalam waktu satu minggu ke depan tidak ada jawaban dari Bupati Bondowoso, maka seluruh dokter spesialis di RSD Koesnadi akan mundur.

"Bahkan ada yang mengajukan mutasi, pensiun dini, dan mundur dari PNS. Ini semua kami lakukan murni karena perbaikan di rumah sakit, dan masyarakat," ucap dokter spesialis bedah onkologi ini.

Hal senada disampaikan dokter spesialis lainnya. "Ini adalah puncak seluruh persoalan yang terjadi di rumah sakit. Banyak persoalan yang terjadi, kami hanya ingin ada perbaikan manajemen sehingga pelayanan juga lebih baik kepada masyarakat," ujar Yus Deny.

Menurut Deny, banyak persoalan yang terjadi di rumah sakit daerah. "Permasalahannya menumpuk, mulai dari manajemen yang buruk, tidak ada transparansi, fasilitas yang kurang memadai, hingga pelayanan yang kurang optimal kepada masyarakat," ungkap dokter spesialis penyakit dalam ini.

Menurut dia, seluruh dokter spesialis yang praktik di rumah sakit daerah, hanya ingin ada perbaikan manajemen. "Intinya kami hanya ingin ada perbaikan jajaran manajemen, kalau begini terus menerus masyarakat yang akan jadi korban," ujarnya.

Deny menyebut, aspirasi seluruh dokter spesialis tersebut sudah disampaikan langsung kepada Bupati Bondowoso Amin Said Husni.

"Bapak Bupati sebenarnya sudah tahu aspirasi kami, tetapi sampai sekarang belum ada jawaban dari beliau. Bahkan persoalan ini juga sudah disampaikan kepada DPRD. Jika tidak ada ketegasan, kami akan mundur, bahkan saya sendiri akan mengajukan mundur sebagai PNS," ucapnya.

Deny berharap, Bupati segera mengambil langkah tegas terkait aspirasi para dokter tersebut.

"Kami tidak muluk-muluk tuntutannya, hanya mengganti manajemen rumah sakit, karena kalau dipertahankan akan terus begini, sehingga pelayanan tetap tidak akan maksimal, dan masyarakat akan jadi korban," sebutnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hari Pertama Lebaran, Bobby dan Kahiyang Datangi Lokasi Banjir Luapan Sungai Deli

Hari Pertama Lebaran, Bobby dan Kahiyang Datangi Lokasi Banjir Luapan Sungai Deli

Regional
Gelar Open House Virtual, Ganjar Sapa Warga Jateng di Banten hingga Sudan

Gelar Open House Virtual, Ganjar Sapa Warga Jateng di Banten hingga Sudan

Regional
Penyakit Syaraf Kambuh, Bupati Bener Meriah Dilarikan ke Medan

Penyakit Syaraf Kambuh, Bupati Bener Meriah Dilarikan ke Medan

Regional
H-1 Lebaran, Mensos Berikan Santunan Rp 285 Juta Kepada Korban Longsor di Solok

H-1 Lebaran, Mensos Berikan Santunan Rp 285 Juta Kepada Korban Longsor di Solok

Regional
12 Korban Tewas Longsor di Tapanuli Selatan Dapat Santunan Rp 180 Juta dari Kemensos

12 Korban Tewas Longsor di Tapanuli Selatan Dapat Santunan Rp 180 Juta dari Kemensos

Regional
Batasi Akses Keluar Masuk Medan, Walkot Bobby Tinjau Lokasi Penyekatan

Batasi Akses Keluar Masuk Medan, Walkot Bobby Tinjau Lokasi Penyekatan

Regional
Kabel Optik Telkom Sarmi-Biak Terputus, Pemprov Papua Tetap Upayakan Layanan E-Government

Kabel Optik Telkom Sarmi-Biak Terputus, Pemprov Papua Tetap Upayakan Layanan E-Government

Regional
Warga Kampung Nelayan Keluhkan Banjir, Walkot Bobby Instruksikan Bangun Tanggul

Warga Kampung Nelayan Keluhkan Banjir, Walkot Bobby Instruksikan Bangun Tanggul

Regional
Ridwan Kamil Lelang 4 Paket Premium Produk Kolaborasi Bersama Merek Lokal

Ridwan Kamil Lelang 4 Paket Premium Produk Kolaborasi Bersama Merek Lokal

Regional
Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Regional
Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Regional
Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Regional
Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi 'Landscape' Menarik

Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi "Landscape" Menarik

Regional
Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Regional
Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X