Kompas.com - 23/02/2016, 05:59 WIB
salah satu petani karet di ogan ilir tengah memeriksa  tanaman karetnya AMRIZA NURSATRIA/KOMPAS.comsalah satu petani karet di ogan ilir tengah memeriksa tanaman karetnya
INDRALAYA, KOMPAS.com - Petani karet di Kabupaten Ogan Ilir, Sumatera Selatan, menolak kebijakan pemerintah melalui Kementerian Lingkungan Hidup (KLH) yang mewajibkan masyarakat membayar Rp 200 untuk setiap kantong plastik yang digunakan untuk membungkus belanjaan di supermarket maupun minimarket di 22 provinsi se-Indonesia.

Petani beranggapan, kebijakan itu bakal merugikan mereka karena diketahui bahan baku kantong palstik adalah karet.

Dalam jangka panjang, petani meyakini kebijakan itu semakin membuat petani karet terpuruk sebab produksi kantong plastik akan berkurang drastis yang artinya permintaan karet juga akan menurun.

Saat ini saja, petani karet sudah sangt terpuruk dengan anjloknya harga karet yang menyentuh anggka Rp 6.000 per kilogram.

“Bagaimana jika permintaan karet juga berkurang? Bagimana nasib kami petani karet,” tanya salah satu petani karet di Indralaya, Beisman.

Menurut Beisman, ia dan petani lain sesungguhnya tidak menentang kebijakan pemerintah jika dikaitkan dengan isu penyelamatan lingkungan. Hanya saja, ia meminta pemerintah juga memikirkan nasib petani karet yang ada sehingga mereka tidak semakin terpuruk.

“Harusnya ada solusi juga bagi petani karet supaya tidak makin terpuruk, salah satunya mengupayakan agar harga karet bisa naik, setidaknya mencapai 10.000 per kilo,” katanya berharap.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Seperti telah diberitakan, pemerintah melalui Kementerian Lingkungan Hidup, sejak Minggu (21/2/2106) menerapkan aturan pembelian di supermarket maupun minimarket harus membayar sebesar Rp 200 untuk setiap kantong plastik yang digunakan dalam membungkus barang belanjaan.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Peringati Hari Santri, Ganjar Berharap Santri di Indonesia Makin Adaptif dan Menginspirasi

Peringati Hari Santri, Ganjar Berharap Santri di Indonesia Makin Adaptif dan Menginspirasi

Regional
Peringati HSN 2021, Wagub Uu Nyatakan Kesiapan Pemprov Jabar Bina Ponpes

Peringati HSN 2021, Wagub Uu Nyatakan Kesiapan Pemprov Jabar Bina Ponpes

Regional
Ridwan Kamil Pastikan Pemerintah Gelontorkan Rp 400 Triliun untuk Bangun Jabar Utara dan Selatan

Ridwan Kamil Pastikan Pemerintah Gelontorkan Rp 400 Triliun untuk Bangun Jabar Utara dan Selatan

Regional
Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Regional
AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

Regional
Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Regional
9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

Regional
Capai Rp 72,46 Triliun, Realisasi Investasi Jabar per Januari-Juni 2021 Peringkat 1 Nasional

Capai Rp 72,46 Triliun, Realisasi Investasi Jabar per Januari-Juni 2021 Peringkat 1 Nasional

Regional
Temui Gus Yasin, Ridwan Kamil Sebut Jabar Ingin Berbagi Pengalaman dan Investasi di Kota Lama Semarang

Temui Gus Yasin, Ridwan Kamil Sebut Jabar Ingin Berbagi Pengalaman dan Investasi di Kota Lama Semarang

Regional
Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Regional
Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Regional
Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Regional
Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Regional
Kepada Dubes Australia, Ridwan Kamil: Jabar Nomor Satu Destinasi Investasi

Kepada Dubes Australia, Ridwan Kamil: Jabar Nomor Satu Destinasi Investasi

Regional
PON XX Segera Berakhir, Disorda Papua Siapkan Tim untuk Rawat Venue

PON XX Segera Berakhir, Disorda Papua Siapkan Tim untuk Rawat Venue

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.