Wali Kota Solo Tolak Kantong Plastik Berbayar

Kompas.com - 21/02/2016, 17:48 WIB
Sabrina Asril Wali Kota Solo FX Hadi Rudyatmo
SOLO, KOMPAS.com - Wali Kota Solo FX Hadi Rudyatmo menolak adanya sistem plastik berbayar. Alasannya, bagi warga yang mampu, masih akan membeli katnong plastik saat berbelanja.

Hal tersebut, menurut Rudy, tidak akan mengurangi penggunaan kantong plastik. Rudy menjelaskan bahwa solusi untuk mengurangi bahkan menghilangkan penggunaan kantong plastik bukan dengan cara meminta konsumen untuk membeli kantong plastik saat berbelanja, melainkan peritel menyediakan tas belanja dari bahan kain.

"Saya tidak setuju, karena bagi warga yang mampu bayar, ya akan tetap pakai tas plastik karena praktis. Itu tidak akan mengurangi jumlah sampah plastik. Lebih baik, pengusaha retail atau toko menyediakan tas kantong belanja dari kain atau anyaman bambu, sehingga pembeli akan membelinya sebagai pengganti kantong plastik," katanya saat menghairi "Car Free Day" di Jalan Slamet Riyadi, Solo, Minggu (21/2/2016).

Lebih jauh lagi, Rudy menjelaskan bahwa pengusaha retail memiliki program CSR (Corporate Social Responsibility) yang bisa digunakan untuk pembuatan tas pengganti kantong plastik.

Dengan dasar tersebut, Rudy berharap pengusaha bisa saja memberi gratis tas tersebut kepada pembeli atau bisa membeli dengan harga murah.

"Tas itu nantinya tidak sekali pakai, bisa dipakai berkali-kali saat berbelanja," katanya.



EditorFarid Assifa

Terkini Lainnya

Prajurit Terpapar Radikalisme, Panglima TNI: 4 Pilar Harus Ditanamkan

Prajurit Terpapar Radikalisme, Panglima TNI: 4 Pilar Harus Ditanamkan

Regional
Cuaca Ekstrem, BMKG Kembali 'Warning' untuk Transportasi Laut

Cuaca Ekstrem, BMKG Kembali "Warning" untuk Transportasi Laut

Regional
Jual 2 Ekor Anak Kucing Hutan, Seorang Pria Ditangkap Polisi

Jual 2 Ekor Anak Kucing Hutan, Seorang Pria Ditangkap Polisi

Regional
Kurir Komputer yang Jelekkan Anggota Polisi di Facebooknya, Diancam 6 Tahun Penjara

Kurir Komputer yang Jelekkan Anggota Polisi di Facebooknya, Diancam 6 Tahun Penjara

Regional
Pekan Depan, Polisi Jadwalkan Pemeriksaan Korban Kena Tipu Arisan Fiktif

Pekan Depan, Polisi Jadwalkan Pemeriksaan Korban Kena Tipu Arisan Fiktif

Regional
Seluruh Rombongan Pengajian yang Tumpangi Kapal Karam di Aceh Selamat

Seluruh Rombongan Pengajian yang Tumpangi Kapal Karam di Aceh Selamat

Regional
Pasien RSJ Meninggal Dunia dengan Luka Lebam, Keluarga Lapor Polisi

Pasien RSJ Meninggal Dunia dengan Luka Lebam, Keluarga Lapor Polisi

Regional
Masih di Bawah Umur, 4 Nelayan Asal NTT yang Ditangkap Otoritas Australia Dipulangkan

Masih di Bawah Umur, 4 Nelayan Asal NTT yang Ditangkap Otoritas Australia Dipulangkan

Regional
Pelaku Pembunuh Pemuda Saat Pesta di Kupang Ditangkap di Timor Leste

Pelaku Pembunuh Pemuda Saat Pesta di Kupang Ditangkap di Timor Leste

Regional
Bacakan Pembelaan, Artis VA Minta Dibebaskan

Bacakan Pembelaan, Artis VA Minta Dibebaskan

Regional
Pesawat Malindo Air Keluar Landasan, Seluruh Penumpang dan Kru Selamat

Pesawat Malindo Air Keluar Landasan, Seluruh Penumpang dan Kru Selamat

Regional
Seorang Remaja Ditemukan Tewas dengan 15 Luka Tusuk, Pelakunya Ternyata 4 Anak di Bawah Umur

Seorang Remaja Ditemukan Tewas dengan 15 Luka Tusuk, Pelakunya Ternyata 4 Anak di Bawah Umur

Regional
Viral Seserahan Fortuner untuk Pernikahan di Pati, Ternyata Barang Hasil Curian

Viral Seserahan Fortuner untuk Pernikahan di Pati, Ternyata Barang Hasil Curian

Regional
Warga Tanam Pohon Pisang di Tengah Jalan, Tagih Janji Kampanye Gubernur Sulteng Sejak 2016

Warga Tanam Pohon Pisang di Tengah Jalan, Tagih Janji Kampanye Gubernur Sulteng Sejak 2016

Regional
Pencarian Mantan Pemain Persis Solo yang Hilang di Pantai, Tim SAR Keluhkan Tingginya Ombak

Pencarian Mantan Pemain Persis Solo yang Hilang di Pantai, Tim SAR Keluhkan Tingginya Ombak

Regional

Close Ads X