Kabut Asap, Puluhan Polwan Bagi-bagi Masker di Pontianak

Kompas.com - 07/07/2015, 03:02 WIB
Seorang Polwan sedang membagikan masker kepada pengendara di persimpangan lampu merah bundaran Tugu Digulis, Jalan Ahmad Yani, Pontianak, Kalimantan Barat (6/7/2015). Aksi bagi-bagi masker gratis ini merupakan bentuk dalam menyikapi dampak kebakaran lahan yang menyebabkab Kota Pontianak diselimuti kabut asap beberapa hari terakhir. KOMPAS.com/Yohanes Kurnia IrawanSeorang Polwan sedang membagikan masker kepada pengendara di persimpangan lampu merah bundaran Tugu Digulis, Jalan Ahmad Yani, Pontianak, Kalimantan Barat (6/7/2015). Aksi bagi-bagi masker gratis ini merupakan bentuk dalam menyikapi dampak kebakaran lahan yang menyebabkab Kota Pontianak diselimuti kabut asap beberapa hari terakhir.

PONTIANAK, KOMPAS.com -- Puluhan polisi dari Direktorat Sabhara Polda Kalbar membagikan masker gratis kepada pengendara di bundaran tugu Digulis, komplek Universitas Tanjungpura, Jalan Ahmad Yani, Pontianak, Kalimantan Barat, Senin (6/7/2015) sore. Sebanyak 2.000 masker dibagikan kepada setiap pengendara yang berhenti saat lampu merah menyala.

Puluhan polisi yang didominasi polisi wanita (polwan) disambut antusias oleh pengendara. Ribuan masker yang dibagikan pun ludes dalam sekejap.

Aksi yang dimulai dari pukul 16.00 itu hanya berlangsung sekitar 30 menit. Bripda Bunga, salah satu polwan yang turut dalam aksi simpati tersebut mengatakan, kegiatan ini kemungkinan akan terus berlanjut hingga kabut asap reda.

"Kegiatan ini sekaligus mengisi waktu sambil menanti saat berbuka puasa dengan membagikan masker kepada pengendara" kata Bunga kepada Kompas.com usai aksi membagikan masker, Senin (6/7/2015).

Dari pantauan Kompas.com, kondisi kabut asap yang menyelimuti kota Pontianak semakin meningkat dibanding sehari sebelumnya. Abu bekas terbakarnya lahan terlihat sangat jelas jatuh berguguran. Abu tersebut sangat jelas terlihat di kendaraan yang sedang terparkir.

Kota Pontianak diguyur abu tipis akibat kebakaran lahan gambut yang terjadi sejak hari Kamis (2/7/2015) yang lalu. Selain itu kabut asap dampak dari kebakaran yang terjadi di KM 21 Desa Kuala Dua, Kecamatan Sungai Raya, Kabupaten Kubu Raya diduga dibakar oleh pemilik lahan.

Polda Kalbar pun sudah menetapkan tiga orang tersangka yang bertanggung jawab atas kejadian tersebut. Direktur Dit Sabhara Polda Pontianak, Kombes Pol Badya Wijaya mengatakan, aksi simpati yang dilakukan oleh anggotanya itu menyikapi dampak terjadinya kebakaran hutan dan lahan (karhutla) yang menyebabkan kota Pontianak diselimuti kabut asap.

Sebanyak dua Satuan Setingkat Pleton (SST) atau setara dengan 60 personil Dit Sabhara dilibatkan dalam aksi simpatik tersebut. "Aksi ini sesuai instruksi lisan Kapolda Kalbar dalam menyikapi kebakaran lahan yang masih terjadi sejak beberapa hari terakhir ini" ujar Badya, Senin.

Kondisi saat ini, lanjut Badya, menurut pengamatan harus mendapat penanganan yang komprehensif dalam penanganan kabut asap. Kepolisian tidak bisa bekerja sendirian tanpa ada dukungan dari masyarakat.

Kepala Polda Kalimantan Barat, Brigjen Pol Arief Sulistiyanto mengimbau agar masyarakat tidak melakukan pembukaan lahan dengan cara membakar.

"Dampak dari kebakaran lahan dapat mengganggu lalu lintas penerbangan, mengingat lokasi kebakaran dekat dengan bandara. Selain itu, asap dari kebakaran lahan juga akan berdampak pada kesehatan masyarakat. Jadi semua akan dirugikan" ujar Arief.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hujan Disertai Angin Kencang di Blitar, Menara Telekomunikasi Roboh Timpa Mushala

Hujan Disertai Angin Kencang di Blitar, Menara Telekomunikasi Roboh Timpa Mushala

Regional
Wali Kota Hendi Pastikan Lapangan Sidodadi Akan Direvitalisasi Jadi Sport Center

Wali Kota Hendi Pastikan Lapangan Sidodadi Akan Direvitalisasi Jadi Sport Center

Regional
Polres Banjarbaru Bongkar Praktik Prostitusi Online, 9 Orang Ditangkap

Polres Banjarbaru Bongkar Praktik Prostitusi Online, 9 Orang Ditangkap

Regional
Kasus Harian Covid-19 Menurun, Penanganan Pandemi di Jateng Terus Membaik

Kasus Harian Covid-19 Menurun, Penanganan Pandemi di Jateng Terus Membaik

Regional
Setelah Bertemu Ganjar, Wali Kota dan Wakil Wali Kota Tegal Kembali Muncul Berdua

Setelah Bertemu Ganjar, Wali Kota dan Wakil Wali Kota Tegal Kembali Muncul Berdua

Regional
Cerita Ponidjo, Warga Suriname yang Mencari Keluarganya di Sleman, Bapak Ibu Tinggalkan Tanah Air Tahun 1931

Cerita Ponidjo, Warga Suriname yang Mencari Keluarganya di Sleman, Bapak Ibu Tinggalkan Tanah Air Tahun 1931

Regional
Satu Tahun Pandemi, Mengingat Kota Tegal yang  Pertama Kali Terapkan 'Local Lockdown' di Tanah Air

Satu Tahun Pandemi, Mengingat Kota Tegal yang Pertama Kali Terapkan "Local Lockdown" di Tanah Air

Regional
Kunjungi Paguyuban Penyandang Disabilitas, Hendi Berikan Kursi Roda yang Pernah Dipakainya

Kunjungi Paguyuban Penyandang Disabilitas, Hendi Berikan Kursi Roda yang Pernah Dipakainya

Regional
Namanya Dicatut untuk FWB, Nora Istri Jerinx Lapor ke Polda Bali

Namanya Dicatut untuk FWB, Nora Istri Jerinx Lapor ke Polda Bali

Regional
Satgas Covid-19 Babel Berlakukan Patroli, Pejabat Tak Taat Prokes Kena Denda hingga Rp 10 Juta

Satgas Covid-19 Babel Berlakukan Patroli, Pejabat Tak Taat Prokes Kena Denda hingga Rp 10 Juta

Regional
Setahun Pandemi,  Pasien Covid-19 di RS Rasidin Padang Menurun, Layanan Umum Kembali Dibuka

Setahun Pandemi, Pasien Covid-19 di RS Rasidin Padang Menurun, Layanan Umum Kembali Dibuka

Regional
172 Tahun Hilang, Burung Pelanduk Kalimantan Kembali Ditemukan Warga, Difoto Lalu Dilepaskan

172 Tahun Hilang, Burung Pelanduk Kalimantan Kembali Ditemukan Warga, Difoto Lalu Dilepaskan

Regional
Gegara Suara Klakson, Devian Basry Dipukul Oknum TNI hingga Babak Belur

Gegara Suara Klakson, Devian Basry Dipukul Oknum TNI hingga Babak Belur

Regional
Tersinggung Ditanyai Kunci Motor, Seorang Kakek Aniaya Pekerja Bangunan Hingga Tewas

Tersinggung Ditanyai Kunci Motor, Seorang Kakek Aniaya Pekerja Bangunan Hingga Tewas

Regional
Rakor Bersama Jajaran Pemkab Luwu Utara, Bupati IDP Paparkan Program Prioritas

Rakor Bersama Jajaran Pemkab Luwu Utara, Bupati IDP Paparkan Program Prioritas

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X