Kompas.com - 11/06/2014, 17:03 WIB
Satinah (41, tengah), tenaga kerja Indonesia asal Desa Kalisidi, Ungaran Barat, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah, yang terancam hukuman mati di Arab Saudi, ketika bersama kakaknya, Paeri (43) dan anaknya, Nur Afriana (20) yang berkunjung ke penjara Buraidah. ARSIP KELUARGASatinah (41, tengah), tenaga kerja Indonesia asal Desa Kalisidi, Ungaran Barat, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah, yang terancam hukuman mati di Arab Saudi, ketika bersama kakaknya, Paeri (43) dan anaknya, Nur Afriana (20) yang berkunjung ke penjara Buraidah.
|
EditorCaroline Damanik

UNGARAN, KOMPAS.com — Hingga saat ini, keluarga masih menanti kepulangan Satinah, TKI yang terancam hukuman mati di Arab Saudi. Kakak ipar Satinah, Sulastri, mengatakan, satu-satunya hal yang mengganjal pembebasan Satinah dari penjara Al Ghaseem adalah kesepakatan keluarga mantan majikannya yang belum mau menandatangani surat pernyataan persetujuan permintaan maaf dari pengadilan setempat.

Itulah kabar terakhir yang diterima keluarga dari Balai Pelayanan Penempatan Tenaga Kerja Indonesia (BP2TKI) sebulan yang lalu. Menurut BP2TKI, lanjut Sulastri, Satinah belum bisa pulang ke Tanah Air dalam waktu dekat ini lantaran ada satu hal yang belum dipenuhi oleh keluarga ahli waris.

"Ahli waris korban belum ikhlas dan belum bisa menerima atas meninggalnya korban ditambah rasa tersinggung terhadap (pemberitaan) Satinah," tuturnya, Rabu (11/6/2014).

Menurut Sulastri, adiknya itu masih berada di tahanan Pemerintah Arab Saudi. Dia mengaku bingung karena segala persyaratan yang diinginkan oleh ahli waris sudah dipenuhi oleh Pemerintah Indonesia, salah satunya uang darah atau diat sebesar Rp 21 miliar.

"Kemenakertrans juga belum memberikan informasi. Keluarga hanya pasrah Mas, bisanya hanya menunggu dan menunggu," kata Sulastri.

Terlepas dari itu semua, keluarga besar Satinah berharap kepada Pemerintah Indonesia agar terus memperjuangkan nasib Satinah dan memohon kepada ahli waris keluarga korban agar mau memaafkan segala kesalahan dan mau menandatangani surat pernyataan tersebut.

"Agar Satinah cepat pulang ke Tanah Air dan berkumpul dengan keluarga," pungkas Sulastri.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Operasi Pasar di Salatiga, Jateng, Airlangga Hartarto Disambut Histeris Emak-emak

Operasi Pasar di Salatiga, Jateng, Airlangga Hartarto Disambut Histeris Emak-emak

Regional
Golkar Gelar Baksos di Salatiga, Jateng, Warga: Kami Sekarang Kenal Pak Airlangga

Golkar Gelar Baksos di Salatiga, Jateng, Warga: Kami Sekarang Kenal Pak Airlangga

Regional
Jan Ethes Raih Medali Emas Kejuaraan Taekwondo Piala Wali Kota Solo

Jan Ethes Raih Medali Emas Kejuaraan Taekwondo Piala Wali Kota Solo

Regional
Kuatkan Program Ketahanan Pangan, Dompet Dhuafa Hadirkan 'Sentra Padi Subang'

Kuatkan Program Ketahanan Pangan, Dompet Dhuafa Hadirkan "Sentra Padi Subang"

Regional
Peduli Warga Terdampak Pandemi di Salatiga, Partai Golkar Gelar Baksos dan Pengobatan Gratis

Peduli Warga Terdampak Pandemi di Salatiga, Partai Golkar Gelar Baksos dan Pengobatan Gratis

Regional
Turunkan Angka Kemiskinan di Jateng, Ganjar Targetkan Pembangunan 100.000 RSLH

Turunkan Angka Kemiskinan di Jateng, Ganjar Targetkan Pembangunan 100.000 RSLH

Regional
8 Peristiwa Viral karena Gunakan Google Maps, dari Sekeluarga Tersesat di Hutan hingga Truk Masuk Jurang

8 Peristiwa Viral karena Gunakan Google Maps, dari Sekeluarga Tersesat di Hutan hingga Truk Masuk Jurang

Regional
Semangati Pengusaha Jasa Dekorasi, Wagub Jatim: Jangan Pernah Kendur dan Pesimis

Semangati Pengusaha Jasa Dekorasi, Wagub Jatim: Jangan Pernah Kendur dan Pesimis

Regional
Kepada Kepala Daerah di Jatim, Wagub Emil: Mari Kita Pastikan Tidak Ada Pungutan Liar di SMA/SMK

Kepada Kepala Daerah di Jatim, Wagub Emil: Mari Kita Pastikan Tidak Ada Pungutan Liar di SMA/SMK

Regional
Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Regional
DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

Regional
Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Regional
BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

Regional
Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Regional
Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.